#Amayatalk

img-20151005-wa0007

“Bah.. ini perut bunda kayak pas hamil 4 bulan deh..”

“Gak ah, biasa aja..”

“Seriusan.. berat badan bunda udah naik 5 kilo dalam 3 bulan ini..”

“Masak sih? Gak keliatan, nambah dimananya 5 kilo?”

“Beneraaaaan ihh..Bunda hamil lagi aja kali ya, lepas IUD ya?”

“Ehhhh..jangan jangan ah.. nanti aja..”

lalu ada yang teriak dari ruang depan, padahal lagi serius nonton si Adit CS :

“Buuuun, aku gak mau punya adik lagi yaa..”

“ihhh denger aja.. nanti bisa punya adik perempuan loh kak.. gimana?”

“Pokoknya gak mau punya adik lagi!” pandangan masih serius ke Adit CS

*Oke bun, rutinkan lagi sit up nya kalau gitu..hahaha

Advertisements

Amaya @ Edwar Tech

Sejak awal menikah dengan Pak Panji, saya sudah tau salah satu konsekuensinya adalaaaah : masuk kantor di hari Sabtu. Hiks.. Ehtapi Sabtu kemarin saya dan Aya ikut ke kantor.. Horeeee, lumayan lah gak bosen-bosen amat.. leyeh-leyeh + ngobrol sama beberapa orang yang saya kenal di pantry nya yang luasnya 3 kali luas kontrakan kami:D *mukaddimah selesai, postingan ini cuman mau upload foto Amaya 8bulan2minggu πŸ˜€

aya@edwar

 

Sehat teruuuus Amaya anak kesayangan kami πŸ™‚

Si Botak dan Kontrakan Kecil

Sudah menjadi pertanyaan terpopuler di kamus-nya Aya, walau doi masih bayi imut-imut menggemaskan, tapi sudah sering dapat pertanyaan yang bahkan orang tuanya pun tak punya jawaban. Tentang rambut. Rambut Aya masih dikiiiit banget, tipis dan tampak nyaris botak, hihi. Bisa dibilang hampir selalu ditanya sama orang yang baru ketemu Aya, atau bahkan orang yang sering sekali kok bertemu Aya. “Ayaa, rambutnya kemana nih? Udah gede kok masih botak ajaa?” Tentu saja pertanyaan tersebut diiringi nada bercanda dan senyuman khas ke anak bayi. Aya yang kalau ditanya kebanyakan cuman diam, saya pun biasanya menjawab dengan senyuman saja. Laaah, masak iya saya harus minta sama Allah, minta rambut Aya lebat, hitam, bagus, keren gitu lah. Mana bisa yaa.. hihi.. Saya selalu mensyukuri nikmat Allah yang diberikan oleh kami berdua : hamil yang menyenangkan, persalinan yang super singkat, tubuh yang sehat-sehat sampai Aya nyaris 8bulan ini. Tak akan terganggu syukur saya, hanya karena rambut Aya yang masih sedikit itu. Lagipula saya tau dari mertua, katanya adik ipar saya pun begitu, bahkan di usia 5 tahun masih sangat minim, tipis, dan jarang-jarang, tapi sekarang alhamdulillah lebat dan kece gitu. Jadi saya tenang-tenang saja sih. Ada juga yang iseng komentar, saya sering pake-in Aya jilbab buat nutupin botaknya. Hihihi.. aya-aya-wae (ada-ada-saja, sunda.red) Dari Aya usia 3minggu, saat keluar pertama kali, saya sudah pakaikan jilbab. Aduh itu cita-cita saya banget laaah, punya anak bayi perempuan dan pake jilbab lucu-lucu gitu πŸ˜€ Semanget banget deh kalau hunting jilbab kecil buat Ayaa..

Semalam, kami (saya, Aya, dan suami) sedang jalan bertiga menuju rumah.

Saya : “Aya, harus banyak bersyukur ya dikasih banyak nikmat sama Allah. Termasuk untuk rambut Aya, banyak bersyukur.. Karna janji Allah, akan menambahkan rezekinya untuk hambaNya yang pandai bersyukur untuk hal-hal kecil. Nanti in shaa Allah, rambut Aya akan lebat. Ya, Abeh ya?

Abeh : Iya, di Al-Quran ada juga bahasannya kok Aya..

Aya : *mandangain serius kami berdua*

Saya : Surat apa beh?

Abeh : hihihi lupa nama suratnya, tapi hapal ayatnya :Β wa-idzΒ ta-adzdzana rabbukum la-in syakartum la-aziidannakum wala-in kafartum inna ‘adzaabii lasyadiidunΒ 

Aya : *masih memandang serius, bolak balik saya dan abehnya*

Saya : Iya ya Aya, Aya juga gak boleh sombong sama bayi yang rambutnya lebih botak dari Aya πŸ˜€

Aya : *cengar-cengir*

—-

Setelah sampai rumah, dan kedua makhluk kesayangan itu sudah tidur, saya jadi tertohok dengan apa yang kami bicarakan tadi. Tentang syukur. Kami sejak awal menikah menempati kontrakan bedengan super sederhana di kawasan palbatu. Kontrakan dengan 3 ruangan tanpa pintu. Jadi losss begitu saja dari pintu masuk, alhamdulillahnya ada sekat. Pager? Jangan ditanya, jarak jalan umum ke pintu masuk hanya 1,5 langkah. Entah berapa sendal kami yang hilang, karena lupa memasukkan ke dalam. Ruangan pertama isinya motor, rak sepatu, kasur (tanpa tempat tidur), rak tivi, beberapa box container yang isinya full buku-buku saya, stroller Aya. Kami tidur, makan, nongton, menerima tamu, markir motor, disitu. Diruangan kedua isinya baju-baju, dulu kami punya lemari, tapi sayang pas saya cuti melahirkan, kontrakan kami bocor, sehingga lemarinya lapuk, dan mesti di buang. Jadilah baju-baju kami banyak berserakan diatas box-box saja, alhamdulillah ada rak susun yang menampung sebagian :D, tempat buat nyetrika, tempat dispenser, tempat kado-kado pernikahan dan lahiran yang belum terpakai, tempat karpet yang belum pernah dipasang, karena lebar karpet lebih lebar daripada space kosong yang ada di kontrakan kami, hihi. Ruangan ketiga isinya dapur, ada kulkas, kompor gas, mesin cuci, tempat baju kotor, kamar mandi, rak piring kecil, rice cooker. Seringkali saya sebel kalau liat rumah berantakan, baju dimana-mana karena gak punya lemari, hahaha.. Atau baju digantung di pintu kamar mandi karna gak punya gantungan baju di kamar mandi. Banyak banget sebenernya pemicu bikin sebelnya. Saya seringkali minta sama suami untuk pindah, gak heboh minta beli (cicil) rumah, pindah ke kontrakan yang lebih baik aja sudah lebih dari cukup. Eh qadarullah, sampai sekarang belum dikasih rezeki dadpet kontrakan baru yang ber-pintu lebih dari 1 πŸ˜€

Saya renungi, dan ketemu. Saya kurang bersyukur untuk kontrakan mungil kami. Saya lebih banyak mengeluh tentang listrik, air, bocor saat hujan ketimbang syukurnya. Bersyukur masih dikasih rizki untuk bayar kontrakan setiap bulannya, tak pernah telat. Bersyukur karena gang kecil kami, termasuk gang yang ter-bersih. Banyak tanaman hijau termasuk melati dan kemuning disempanjang jalannya. Tertatur dan bersih, tidak seperti gang kecil lainnya yang terasa kumuh. Bersyukur karena punya tetangga yang baik-baik. Bersyukur lokasi kontrakan kami yang sangat strategis, dekat kemana-mana, gampang transportasi umumnya. Ah banyak deh sebenernya yang bisa saya syukuri.   Sepertinya itu titiknya, saya yang kurang bersyukur. Maaf yaa Pak Suami, mungkin Allah bikin langkah kita terhenti karna sifat nyebelin si istri ini 😦

Semoga Allah memudahkan langkah kami, menjemput rezeki halal dan barokah yaa, mohon doanya πŸ™‚

amaya

Amaya 6mo! #1 (Review : Minum ASIP dengan Sendok)

Alhamdulillah si cantik Amaya kemarin tepat berusia 6 bulan. Sedemikian rupa ya ternyata jadi new-mom itu, beruntungnya saya ada group ibu-ibu yang anggotanya lebih berpengalaman, kalau ada sesuatu biasanya saya tanya/share ke group, dan akan ada tanggepan dari para membernya, alhamdulillah, terima kasih telah membersamai langkah kami menuju asi ekslusif, Alhamdulillah. Awalnya ingin sekali bikin catatan Aya per-month, apa daya gak ada waktu saya sering males, hihi maafkan bunda ya Nak.. Mari kita review aja ya beberapa hal yang terjadi 6 bulan kemarin πŸ˜‰

Minum ASIP dengan Sendok

Sedikit berbeda dengan bayi-bayi yang lain, Aya minum ASIP dengan media sendok. Jadi awalnya, sudah tau lah ya kalau ternyata penggunaan dot itu lumayan banyak risikonya, dari mulai bingung puting, daya hisap bayi ke puting yang melemah, masalah pencernaan juga ada, akhirnya Bismillah dua pekan sebelum Bunda masuk kantor, Kami (saya, suami, Aya, 2 neneknya Aya) ke konselor laktasi di RS St. Carolus Jakarta Pusat. Disana diajarin untuk pijat laktasi biar aliran asinya lancaaar.. Suami juga diajarin mijat laktasi daerah punggung, sayangnya sampe Aya 6 bulan belum pernah tuh si Abeh mijet laktasi itu, hiksΒ  dijarin tentang manajemen ASIP, cara merah yang benar dengan teknik marmet, dan diajarin teknik memberikan ASIP ke Aya dengan sendok. Lalu setelah seminggu training di rumah, review lagi ke Carolus, diliat berat badan Aya naik normal, akhirnya bismillah lanjut pakai sendok aja. jadi total sekitar 11 hari kami harus bersabar dan terus berusaha untuk lancar pakai sendok ini, padahal kata konselornya lebih baik jauh-jauh hari trainingnya, bayi umur 2 minggu udah bisa diajarin kok. Di luar sana banyaaak banget yang gak berhasil dengan sendok ini, berikut saya kasih beberapa point ya dalam pemberian ASIP dengan sendok, semoga bisa membantu πŸ™‚

1. Pastikan yang memberikan ASIP dengan sendok adalah yang sudah nempel dengan bayi, bukan orang asing yang baru kenal kemaren lalu, big no no. Kemaren Aya dan nenek jakartanya baru pertama kali ketemu, jangankan disuapin ASIP, digendong, dimandiin aja masih nangis heboh. Solusinya, saya mengalah untuk pegang Aya, saya percayakan sama ibu mertua, dari mulai mandi, pakai baju, jalan-jalan, gendong-gendong, diajak main, diajak nyayi-nyanyi.. Biarkan Aya merasa nyaman dengan neneknya. Barulah, saat sudah nempel, kenal, nyaman, training pakai sendok bisa dimulai. Karena ini bukan sekedar kegiatan mengenyangkan perut, tapi aliran kasih sayang juga πŸ™‚

2. Pemberian ASIP jangan saat si bayi lapar banget ya, udah bisa dipastikan si anak akan lebih rewel, gak sabaran, nangis. Nah coba perhatikan jadwal menyusunya. Tawari ASIP sebelum jadwal menyusu, misal jadwal menyusu jam 10 pagi, jam 9.30 tawari ASIP dengan sendok.

3. Pastikan suhu ASIP hampir sama dengan suhu ASI saat menyusu langsung, sekitar 37-40 dercel, untuk hal ini saya pakai warmer. Atau bisa juga pakai ASIP fresh ya, jadi perah-langsung-kasih.

4. Kalau Aya, pas menggunakan sendok biasanya ngamuk pas jeda saat sendok sudah kosong dan ibumertua mengambil dari gelas, jadi saya siasati dengan menggunakan sendok botol boon squirt (harga 85K beli di Ocha Ambassador), jadi saat ASIP di sendok sudah kosong, tinggal pencet/tekan botolnya, maka mengalirlah itu ASIP nya.

5. Amati kesenangan si bayi, kalau Aya sama sekali gak bisa minum ASIP sambil didudukin sesuai SOP dari konselor, jadilah kami siasati dengan ibu mertuaku gendong Aya pakai jarik, sambil dinyanyiin atau ajak ngobrol.

6. Yang terakhir, dan yang paling penting menurut saya : Jangan sesekali si Ibu ada di TKP saat kegiatan pemberian ASIP itu, percayakan sama ibu mertua dan anakmu. Semakin percaya, semakin yakin kalau kalian bisa melaluinya, maka semakin mudahlah proses itu. Jujur nih, sempet hopeless banget kemaren itu, tiap hari saya nangis aja, kenapa kok Aya belum bisa-bisa juga, kenapa kok Aya masih belum nempel dengan Ibumertua. Tapi akhirnya ngobrol sama Mba Ade dari Milis Sehat, disuruh rileks..disuruh pergi nyalon, jalan-jalan bada lahiran.. disuruh percaya total dengan ibumertua dan Aya, dan yaaa alhamdulillah semakin lancar πŸ™‚

Kayaknya segitu aja, kalau sekarang Aya sudah pinter sekaliiii.. bahkan sudah bisa kasih kode dalam kegiatan minum asip ini. Kalau dia masih dalam proses mencerna ASIP, kaki kanannya akan mengangkat sedikit, artinya : jangan disuapin dulu, aku masih mencerna asip yang dimulut ini. Nah, kalau udah abis yang dimulut, nanti Aya akan mengeluarkan sedikit lidahnya, hihi lucunya anakkuuuuuu πŸ˜€

Insyaallah lanjut lagi part #2 nya yaaah, ini bonus foto Aya dulu deh πŸ˜‰

IMG-20140221-WA0006Β IMG-20140221-WA0007