It Takes Two To Tango #2

Kemarin lalu, saya curhat di sesemilis soal beberapa hal yang belakangan ini muter-muter terus di kepala saya. Intinya mah soal kesehatan.. mengetahui fakta di lapangan kalau ada teman yang anaknya kena CC (literally CC loh ya, bukan yang lain, dan tanpa asma) itu pas ke dokter disuruhnya di inhalasi, atau bahasa kekiniannya di-uap. Gak cuman itu, saat saya (katakanlah) iseng screenshoot salah satu halaman di buku dokter Apin, yang tertulis kalau inhalasi bukan tata laksana yang tepat untuk CC, itu banyak yang protes. *padahal lagi yg nulis udah dokter, bukan anak ekonomi. Dan seterusnya.. dan seterusnya..

Betul, kondisi anak beda-beda. Tapi ingat, selalu ada Tata Laksana yang baku kan? Sayangnya, kita emang suka lupa, kalau dokter juga beda-beda. Beda Universitasnya, beda visinya, dan jangan lupa walau keluar sama-sama bergelar dokter, tapi beda-beda IPnya. Ya kan? Menyoal VISI, Visi itu kan ‘What be believe we can be’ ya? pastilah beda-beda tiap individu dokter. Ada yang impiannya masyarakat jadi sadar soal kesehatan, tau apa-apa yang harus dilakukan saat gelaja ini itu datang, atau mungkin juga ada yang pengen masyarakatnya terus-terusan ke dokter? Who Knows, semoga salah, semoga gak ada. Selalu ada oknum dalam pekerjaan apapun. Di Kementerian Keuangan aja pasti ada kok.. oknum nakal yang bikin susah kalau kirim barang dari luar negeri masuk Indonesia, atau yang pemeriksa pajaknya minta ini itu.. pasti ada. Begitu juga dengan profesi dokter kan? ada good doc, ada juga bad doc.

Sedihnya bad doctor ketemu sama pasien yang gak pernah belajar soal kesehatan. Dokter Wati selalu bilang : it takes two to tango dan ini benerrrrr banget. Gak bisa lah kita nyalahin dokternya, nuduh-nuduh dokternya yang komersil (misal). Lah kitanya juga pas di ruangan dokter diem aja, gak berusaha membangun komunikasi. Jadi, ayo.. udah zaman now mah kita harus aware juga soal kesehatan-kesehatan gini.. Internet sudah terjangakau harganya, bisa baca-baca di situs yang valid, kalau mau bahasa Indonesia bisa ke http://www.milissehat.web.id

dan, lucunya, tadi baca curhatan Dokter Wati beberapa waktu yang lalu, saya copas ya :

Dear all

Selamat pagi.
Nikmat sekali – hibernasi di balik tumpukan kitab. Kegiatan yg seharusnya lebih sering meski bukan Ramadhan.

Di bulan Ramadhan, kepingin banget gak praktek (hehehe maaf ya, jangan ditiru kebiasaan buruk ini). Banyak alasannya.
Termasuk “gamang”; takut emosi tak bisa dijaga sedingin kutub. Takut bicara tak bisa dikendalikan seketat niat.

Jadi?
Ikutan curhat deh, boleh ya?!

Bbp hari yl, dapat telp dini hari dari UGD. Singkat cerita, anak laki2 usia 12 bulan, KD (kejang demam) pertama. 
Saya sangat berterimakasih bahwasanya saya dihubungi (ada cerita sendiri sih hehehe). 
Saya ngobrol, ada dua “aliran” untuk penangan KD pertama. Dirawat utk observasi sampai pasti bukan KD. Atau, tidak dirawat kalau di UGD saja sdh yakin itu KD.

Nakes yakin itu KD, ok boleh rawat inap (maksudnya under dr wati). Buat observasi ya. 
Oh tapi sudah keburu di infus
Oh ya sudahlah (toh nanti siang pas visit akan saya pulangkan)

Leukosit 6 ribu, tapi LED tinggi; begitu di infokan berulang.
Oh ya, kita observasi saja ya
Kelihatannya sih virus.

Apakah ditemukan fokus infeksi? Di saluran napas atas? Telinga? Lain2?
Tidak katanya.
Oh baiklah; mungkin roseola. 
Tidak perlu obat apapun.
Paracetamol?
Boleh kalau butuh, 80 mg ya (pernah ada anak diinfus dosisnya 30 mg per kg). Belakangan, instruksi ini diterjemahkan sebagai parasetamol puyer. Hmmmmmm

Pagi kasih presentasi ke dokter se DinKes Depok
Siang menuju sore baru bisa visit
Demam, sadar, tak dehidrasi, nangis kuat (alhamdulillaah), tak ada kaku kuduk, batpil.
Yo wis, KD dan ispa
Boleh pulang

Lhooo stay nya 3 hari (maunya stay sampai bebas demam. Diterangkan berulang risk hospitalization when it is not indicated to be hospitalized … Gak terdengar speertinya penjelasan berulang ini)
Hari ke 3 ya gak divisit

Malamnya ditelp
Masih demam
Ibu panik
Minta rawat lagi

Terangin lagi
Bu, masak tiap demam harus dirawat?! Kasihan dong
Dulu kamu kan KD, kan ibumu bisa handle dg baik, kamu nya oke banget (sarjana, karir mulus).
Ayo ah! 

Ya tapi lemes.
Iya, kalau inf virus … Emang lemes. Minum mau?
Banyak. Asi juga sering
Ya udah; berpelukan sanah, manjain aja lah. Kan kakaknya juga batpil ya wajar dia sakitnya rada “lama”.

Lemesnya saya kasih stesolid ya dokkkk
Addduuuh jangaaaaan. Stesolid bukan obat lemessss. Terangkan lagi efek samping diazepam (nama dagang stesolid, valium). Sepertinya tetap tak terdengar. 

Kalau dikasih stesolid, saya rada tenang, gak takut KD.
Terangkan lagi

Dok dok, minggu gak praktek ya?
Ya enggaklah
Ngapain juga weekend ke dokter?!
Saya boleh ya ke dsa minggu kalau masih demam?
Bole banget; yg pinter tapi ya. Baca tuh yg saya kasih.

Besok lusa dapat kabar
Dirwat lagi di rs lain lantaran dahak menuju ke arah paru2 basah. Lantaran dahaknya gak bisa keluar.

Hmmmmm
Kalau kayak gini, apa percuma ya berbusa2 
Dari awal saja serahkan ke yang lain.

Apalagi sekarang gak semua ibu “happy” ketika kita minta belajar. Yang ada dsa nya dianggap “gak sopan”, gak empatis, gak profesional (krn gak kasih obat). 

Sekian sharing kebingungan saya hehehe
Jangan diketawain ya
Takuuuut prakteeeeekkkkkk

Btw, welcome lho kalau ada asupan, seandainya kalian di posisi dsa (yg membumi) … Heeehehehe (kabuuurrrr)

Wati

-patient’s safety first-

see? Hehehe.. jadi bener kan? it takes two to tango 🙂

it takes two to tango

 

Happy Learning,

BunCha

Advertisements

Membuat Paspor via Aplikasi “Antrian Paspor”

Membuat Paspor via Aplikasi -Antrian Paspor-

Ada yang sudah pernah bikin paspor langsung datang ke kantor imigrasi gak? Gimana rasa ngantrinya yang panjaaaang banget sampai tumpah keluar kantor..? Gak, gak bercanda ini.. Ini foto antrian di salah satu kantor Imigrasi Jakarta Pusat (Maret 2017). Padahal kami sudah sampai jam setengah 7, teteup aja antriannya panjang. Sebelumnya saya tanya apa kami bisa mendapatkan antrian prioritas karena bawa anak usia 2 tahun, petugas disana bilang kalau antrian prioritas hanya untuk BAYI, kalau mau ibu cari kantor imigrasi lain aja, ngomong tanpa liat muka saya, seruput kopi. Duh Pak… Padahal kalau cek di webnya, tertulis untuk BALITA, mungkin bapaknya gak ngerti definisi BALITA kali ya.. mungkin juga gak ngerti kalau anak usia 2 tahun itu masuknya malah batita. Antrian panjang sampai keluar kantor, berdiri, puanasss banget.. yasudahlah.. udah ilfeel dengan kantor imigrasi yang itu, babay ajaa.. *Pas keluar dari kantor imigrasinya, et daaah.. keliatan banget muka-muka calonya, banyak? Banget!

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.06.47

foto sesekantor imigrasi di Jakpus, antri berdiri lebih dari dari 2 jam.. itu sampai ke belakang gedung loh antriannya.. (maret 2017)

udah ah ~~positive vibes : mode on~~

Kabar baiknyaaa, sekarang sudah lumayan keren nih kantor Imigrasi. Udah gak jaman ah ngantri-ngantri, banyak waktu, tenaga, emosi yang terbuang kalau ngantri-ngantri gitu.. bikin makin subur calo dan pegawai imigrasi yang nakal juga jadinya :p

Jadii, sekarang mau bikin paspor sudah asik nih. Download aplikasi “Antrian Paspor”  di Google Play atau yang pake iOS menyesuaikan (gak pernah pake iOS kakaak :p) Btw, kita clearkan dulu ya diawal, bikin paspor via aplikasi ini bukan berarti kita urus “paspor online” ya, itu beda lagi.. kemarin kami bikin “paspor biasa” kok 🙂 Sudah di download kak aplikasi “Antrian Paspor” nya? Naah.. silahkan isi data-data yang diminta (KK, KTP, email aktif, alamat tinggal). Lalu login, dan pilih kantor imigrasinya. Nah ini bebas ya, gak harus berdasarkan domisili KTP. Jadi KTP saya Jaksel, tapi kemarin saya pilih Imigrasi Jakarta Barat. Sesuaiin aja dengan kondisi dan tanggal dan jam yang pas dengan kita. Untuk jaga-jaga, “booking” tanggal antrian paling enggak 3 minggu sebelum kita berencana untuk mengurus paspor ke kantor imigrasi. Karena kalau udah H-7 baru isi aplikasi rata-rata sudah penuh tanggal antrian paspor via aplikasinya. Cari yang kuota masih ada, dan hari yang kamu bisa datang ya. Isi data-datanya, jadi untuk 1 aplikasi bisa untuk 5 orang pendaftar, waktu kemarin saya 3 pendaftar (saya, amaya, dan acha)

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33 (1)

~~lalu lanjutkan hidup seperti biasa #apasih~~

Sudah tanggal janjian sama kantor Imigrasi? Datang paling enggak 30 menit sebelum jadwal ya, JANGAN TELAT! apalagi TELAT 1 JAM, JANGAN PERNAH. Kenapa? Karena kita hanya dikasih waktu 1 jam untuk mengurus perintilan-perintilan lanjutannya. Kemarin kami datang 1 jam lebih sebelum waktu janjian, jadinya agak BT sih, wkwkwk.. 30 menit cukup lah.. Yang saya ceritain disini, kantor Imigrasi Jakarta barat ya.

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.32

Kantor Imigrasi Jakarta Barat, deket banget sama “Kota Tua”

Untuk pilihan waktu kunjungan itu ada 2 macam, pagi dan siang.. kemarin kami memilih yang pagi, jam 10.00-11.00. Jadi pas jam 10 teng banget, satpamnya mempersilahkan kami untuk masuk “antrian online”

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33 (2)

jalur antrian khusus online

Nanti sama petugas diminta berkas-berkasnya, dikasih map , form yang harus diisi, dan disuruh “beli” ada form khusus buat pengajuan paspor untuk anak. Nah ini minusnya, kenapa gak sekalian aja from yang buat anak itu disediain di aplikasi, jadi bisa kita download dan print sendiri kan.. jadi bikin kerjaan aja sih harus beli dulu ke luar, abang fotokopian.. Terus form yang disuruh diisii itu banyaaak banget isiannya, juga kenapa gak disedian di aplikasi aja ya :p Soalnya lumayan ribet ngisi-ngisi sambil liatin anak kicik dalam keadaan yang aman gak, hahaha..

Setelah berkas sudah diisi, nanti ada petugas yang nyamperin untuk ambil berkasnya. Dan gak lama dari itu kita di panggil keruangan buat di foto, ambil sidik jari dan tanda-tangan. Bocah-bocah dikasih permen biar anteng mau di foto.. Udah deh selesai.. Untuk pembayaran dilakukan via ATM (355.000 untuk paspor biasa), masuk ke menu yang “penerimaan negara” gugling aja deh, soalnya di tiap ATM beda-beda dimana menu itu berada 😀 Pada form resi tertulis 3 hari setelah pembayaran, kita bisa dateng lagi buat ambil paspor, tapi kata petugasnya 5 hari kerja aja biar aman.

Membuat Paspor via Aplikasi -Antrian Paspor- (1)Ambil paspor tinggal bawa struk atm + resi paspornya aja. Bisa diambilin orang lain? Bisa. Gampang kaaan? Alhamdulillah.. sudah mudah gini, saya masih heran sih disitu juga masih ada calo-calonya. Gak perlu tanya “kamu calo ya?” lah ya, kita sudah sama-sama tau mana yang calo, mana yang bukan 🙂 Mudah-mudahan setelah sistemnya lumayan mudah seperti ini, calo-calo dan pegawai imigrasi yang nakal bisa berkurang ya, aamiin..

Review kantor Imigrasi Jakbar : Bersih, gak ada yang berani ngerokok di dalam. Ada TV guede yang lagi nge-play binatang-binatang, bikin anak-anak bisa diam ‘sejenak’, satpam dan petugas yang helpfull, top deh 🙂

#Amayatalk

Melihat bundanya pegang-pegang perut, Amaya tanya..

Amaya : Bunda kenapa?

Bunda : Perut Bunda sakit ini..

A : Lagi mens?

B : Engga kok.. kan tadi sholat

A : Oh berarti belum mens ya?

B : Belum teh

A : Berarti itu sakitnya karena mau mens deh Bun.

~~~seketika lupa anaknya baru umur 4 tahun~~~

.

Sampai rumah dari ngantor, Amaya langsung nyamperin..

A : Bun, aku punya tepuk baru nih, judulnya TEPUK PESAWAT, dengerin ya..

B : Waaah gimana?

A :

Tepuk Pesawat! Prok Prok Prok!

Terbang! Prok Prok Prok!

Ke Jepang! Prok Prok Prok!

Cepetan! Prok Prok Prok!

Udah bun, gitu doang..

B : ~~~~spechless.. kamu kangen banget ya sama Abeh~~~

.

Yang ini kejadian tadi pagi, bagun-bangun langsung ambil pulpen dan kertas. Bunda disuruh diem.. tau-tau liatin apa yang dia bikin :

A

~~~~ Bundanya speechless lagi~~~~

WhatsApp Image 2017-10-07 at 16.12.43

i love you anak-anakku :*

 

Lakukan 3 Hal ini sebelum : Hamil

Tenang aja, saya gak lagi hamil kok 🙂 #senyumdulu . Bikin postingan kali ini diinspirasi oleh diri sendiri yang sekarang-sekarang ini lagi hobi datengin klinik konservasi gigi di RSKGM UI. Pas dokter lagi asik-asiknya merawat akar gigi saya, tiba-tiba aja kepikiran untuk sharing soal gigi ini-salah satunya.

Jadiiii.. apa-apa saja yang saya rekomendasikan untuk dilakukan sebelum teman-teman hamil? tapi please atuhlah, jangan bilang : saya kan gak tau hamil kapan MbakCha? siap-siap kan gak ada salahnya kakaak :p

  • Periksa Kesehatan Mulut dan Gigi
OralHealthPregnancy

ilikemyteeth(dot)org

Ini haruuus banget menurutku ya. Urusan gigi ini akan sangat panjang deh kalau di-entar-entar aja. Bahkan sekarang, kalau ada teman yang mau nikah, aku suruh periksa gigi dulu. Kelar-in dulu semua masalah di gigi. Siapa tau rezeki dia, setelah nikah langsung hamil kan? Kenapa sih pas hamil kondisi gigi kita harus sehat? Karena kalau buruk, dampaknya gak baik buat kehamilannya. Dari yang paling simple aja, kalau ibu hamil giginya bermasalah, apa bisa makan beraneka macam makanan yang bergizi tinggi? sakit gigi itu pasti jadi pilih-pilih makanan.. belum lagi kalau bumil kena morning-sick (yang pada kenyataannya sepanjang hari, bukan morning aja kakaaak :)) Terus tau gak kalau kebutuhan kalsium dari seorang bumil itu berlipat-lipat dari yang gak hamil? Jadi kondisi gigi kita jadi gampang banget bolong, bahkan patah.. Pengalaman sendiri, pas hamil + menyusui itu saya sikat gigi buru-buru, patahlah itu geraham T___T jadi kalau kebutuhan kalsium orang biasa itu X, ibu hamil itu 2x, ibu hamil dan menyusui itu 3X (misal loh ya). Lanjut lagi kalau pas hamil kondisi giginya memang sudah parah, itu akan merangsang keluarnya hormon prostaglandin. Naaah, hormon ini bisa merangsang kontraksi sebelum waktunya euy. Taulah ya akibat-akibat kalau muncul kontraksi secara terus-menerus : terjadinya kelahiran prematur. Heu, serem kan.. Nah, seperti di awal saya bilang kalau lagi hobi banget bolak balik ke klinik konservasi gigi untuk menyelamatkan beberapa geraham (iyaaa..beberapa, parah bgt kamu mah Bun!) setiap dilakukan perawatan saluran akar gigi itu mesti deh gigi saya di rongen. Nah kalau ibu hamil apa kabar? Makanya, please selesaikan semua masalah per-gigian sebelum memutuskan untuk hamil, bahkan menikah, imho loh ya. Jangan dimarahin kalau gak sependapat 🙂 Kalau terlanjur hamil padahal gigi bermasalah gimana? Teteup ke Dokter Gigi ya, saran saya sih yang satu RS aja sama periksa kandungannya, jadi kita punya rekam medis yang lengkap, biar gampang kalau kedepannya ada yang harus ditangani, semoga enggak yaaa 🙂

  •  Vaksinasi

vaccines-protect

Siapa yang bosen saya sering bahas soal imunisasi, vaksinasi, dan teman-temannya? Hihihi.. semoga enggak yaaa :)) Sering saya bahas, soalnya ini emang pentiiiing banget! Pernah denger gak kalau untuk membesarkan anak yang baik, kita harus memiliki lingkungan yang baik pula, bukan  hanya keluarga, tapi bisa jadi se-kecamatan, bahkan lebih. Begitu pula dengan vaksin, pernah denger soal Herd Immunity kan? Jadi, ayo vaksin dan ajak lingkungan kita juga untuk di vaksin (gak terima debat ya buat ya Antivaks, di lapak sebelah aja :)) Balik lagi ke soal hamil, ada loh vaksin yang hits banget sejak Agustus 2017 kemarin. Yup, MR! Dulu, dulu bangettt.. 5 tahun yang lalu, sebelum saya nikah, saat MMR masih tersedia, alhamdulillah saya sudah di vaksin MMR. Eh ya, MR berarti Measles-Rubella, kalau MMR : Mumps, Measles, Rubella. Untuk Ibu hamil, yang paling penting “R” nya kok, jadi gak masalah kalau dapetnya yang MR, bukan MMR. Kenapa Vaksin MR itu penting banget buat Ibu Hamil? Kena Rubella kan ‘biasa-biasa’ aja buat ibu hamil, gak bikin kenapa-kenapa si Ibunya kan? Iya bener, tapi yang kenapa-napa itu JANINNYA! ANAKNYA kelak! Apalagi kalau kenanya di trimester awal, duh kaaak 😦 Ini sedikit banyak penyakit yang bisa terkena untuk si Janin kalau ibu hamilnya kena Rubella : Katarak, Jantung, Tuli, gangguan lainnya yang banyak banget.

blog_infographic-560x282 Teman-teman bisa googling : Congenital Rubella Syndrome (CRS) untuk lebih tau soal ini. Bisa juga mampir di blognya Mami Gesi disini yang memiliki Ubii, gadis seumuran Amaya. Atau bisa juga mampir di FP nya “Rumah Ramah Rubella”. Hoya, kalau merencanakan kehamilan dan mau vaksin ini, harus di jeda ya. Minimal banget 4 minggu, ‘jangan hamil dulu’ ya, makanya saya rekomen vaksin ini sebelum nikah aja.. Buat temen-temen yang sudah punya anak-pun jangan lupa ya untuk memberikan HAK anak kita berupa imunisasi MR, atuhlah jangan bilang takdir kalau kamu gak mengusahakan pencegahan terlebih dahulu 🙂

  • Kesehatan Mental

Hah Mental? Yakin ini? Hehehe.. iya bener mental. Apalagi buat teman-teman yang gak pakai pacaran (alhamdulillah) dalam proses pernikahannya, nikah dan langsung hamil. Itu hidupnya kayak roller coster banget. Tau-tau nikah, tau-tau hamil. Grafik emosinya bisa jadi up and down. Saya pribadi melakukan sesi konseling loh ke Psikolog. Kalau enggan ke Psikolog, bisa juga ‘healing’ dengan ustadzah atau orang yang ahli dibidang ‘healing’ ini. Karena ternyata buanyak banget, perempuan yang ternyata gak siap hamil, nanti akan berlanjut ketidaksiapannya dalam melahirkan, mengasuh anak, duh bakalan panjang deh kak..

Apa lagi yak? Ada yang mau nambahin? 🙂

 

 

Salam,

BunCha

 

 

Setrum Warsito (bukan review)

Sampul

Buku Setrum Warsito, taken from : http://fentyeffendy.com

“Bun, aku pulang agak telat ya, mau ada halbi kantor plus peluncuran Buku Pak War”

saya masih ingat betul isi wasap suami yang mengabarkan akan telat pulang dari kantornya di alam sutra sana sana. Tentang buku itu, saya sebenarnya sudah tau, terlihat seseakun penulis sering men-tag nama Bossnya-suami untuk postingannya tentang proses perampungan buku itu. Pulang-pulang suami membawa buku dengan jumlah halaman lebih dari 200 lembar, Bagus nih Bun, begitu katanya. Saya hanya mengangguk dan bilang nanti aku pinjam ya.

Sesekali saya lihat, suami masih membuka-buka lembaran buku itu. Dalam hati, saya berkata ini tumben banget.. pernah membelikan beberapa buku buat suami, disentuh sebentar, dan dibaca skimming. Tapi yang ini beda, mungkin memang seru. Atau karena kenal sama sosok yang ditulis?

Buku ini ditulis oleh Fetty Efendy, orang yang pernah berkecimpung lama di dunia media (metro TV, ANTV, TvOne). Pernah menulis tentang biografi Agum Gumelar sampai Barack Obama, wah bukan penulis main-main ini mah. Semakin penasaran dengan isi bukunya.

Akhirnya setelah suami sudah berangkat duluan kesana, saya punya waktu leluasa buat baca buku malam-malam, lama-lama, hahaha. Daaaaaan, hanya butuh waktu gak lebih dari 24 jam untuk serius menamatkannya. Pantes suami jadi ketagihan gini.. isinya seru banget! Bukan karena kami kenal dengan sosoknya, tapi karena emang isinya daging banget! Selesai baca buku ini saya bilang sama diri sendiri : nanti Amaya Arsa maksimal SMP bakalan aku kasih buku ini ke mereka. Tergantung minat bacanya, kalau SD udah kelihatan suka baca, bakalan aku sodorin segera buku ini. Insyaallah..

WhatsApp Image 2017-08-15 at 9.06.05 AM

Amaya dan Arsa main ke Edwar – Ctech Labs

 

Oke, jadi buku ini isinya apa?

Diawal-awal saya baca buku ini sebenarnya mengalami kesulitan untuk mencernanya, karena beberapa istilah yang tidak saya pahami banyak muncul. Istilah dalam dunia algoritma dkk. Tapi, setelah masuk ke bab dimulainya Warsito sekolah di SMA paling favorit se-Karangayar, itulah menurut saya mulai seru dan bikin gregetan, seperti enggan untuk cepat-cepat tutup buku, walau mata sudah mulai ngantuk. Penasaran. Bagaimana sosok Warsito ditengah kemiskinan keluarganya, tetap berusaha untuk terus maju dan sekolah. Bagaimana sosok Warsito yang dari keluarga petani, bisa melaju mewakili sekolahnya untuk lomba cerdas cermat dari tingkat bawah sampai tingkat atas. Bagaimana sosok Warsito yang awalnya sering kena bully, malah berbalik banyak teman-teman yang mendekat. Bagaimana Warsito yang harus memilih untuk kerja di tempat dengan gaji yang warbiyasak banyak atau melanjutkan proses risetnya, dengan penghasilan yang pas-pasan. Semua diceritakan. Soal tahapan penelitiannya juga lengkap kap kap dibahas, walau kadang saya gak mudeng di beberapa bagian, tapi benang merahnya saya ngerti lah, hihihi.

Yang paling seru  dari buku ini buat saya justru ada di bagian “Kumpulan Cinta Rita Choirunnisa”, istri Warsito. Di halaman yang hanya 7 lembar itu tertulis dengan detail, bagaimana perjalanan mereka berdua membangun rumah tangga. Sama-sama tidak kenal sebelumnya, hanya yakin kalau sosok calon suaminya orang yang baik, cerdas, dan sholeh. Bagaimana Ibu Rita seperti rela dinomerdua-kan oleh suami. Yang pertama, tentu saja risetnya. Disitu saya jadi paham betul, bahwa memang seorang peneliti harus punya istri yang kuat. Kuat menata hati saat lahiran, sang suami malah ada di kampus. Kuat menata hati saat keuangan rumah tangga berdarah-darah karena suami yang enggan berkarir ‘dengan orang lain’. Harus kuat hati, satu visi misi. Yang pasti Bu Rita sudah sampai pada level keyakinan bahwa rezeki (yang berupa uang) sudah pasti diatur sama Allah, dan punya mindset kalau yang dikerjakan suaminya, pasti bermanfaat untuk banyak orang. Di akhir halaman tentang Catatan Rita, tertulis “tidak semua orang punya rezeki dapat suami seorang peneliti” masyaallah..

Selain takjub, saya juga ketawa-tawa baca buku ini. Moment saat Prof. Fan, yang dari Ohio University, bertanya kepada sensei Uchida apakah boleh dia membawa Warsito ke Amerika? Uchida menjawab “itu terserah kepada yang bersangkutan” dan langsung di-iyakan oleh Warsito. Padahal kalimat terserah itu kalau di budaya Jepang tandanya penolakan secara halus, hahaha.. Selama saya ikutan Nihongo Class di kantor satu bulan terakhir ini, beberapa kali sensei nya bilang kalau kultur orang Jepang itu memang suka gak-enak-kan kalau to the point untuk nolak-nolak gitu..hihihi

Daaaan, ada part yang membuat saya menitikan air mata. Saat 2016 keluar keputusan dari Pemerintah untuk menghentikan kegiatan di Lab-nya di Alam sutra membuat sang Doktor dari Karangayar ini jadi lebih banyak diam. 3 anak lelakinya mengirimkan pesan dalam Bahasa Inggris (karena saya yakin kalau dalam bahasa Indonesia akan terasa sangat cengeng, dan rasanya perempuan sekali) via aplikasi Whatsapp. Dari ketiga anaknya, pesan dari Ahsan yang anak ITB yang membuat saya terharu biru :

Ahsan : kalau ada apa-apa, cerita aja, Bi. Anaknya juga udah pada gede kali.

Warsito : Hahaha.. kan udah diceritain lewat FB. Hey, our standing point is clear and simple : “I did my part, now it’s your turn. I came from nothing and will not lose anything.”

Ahsan : Roger that. Hey, you know, that’s the best thing you’ve ever said, so far in my life. I wanna tell this directly. Honestly, it’s hard to speak like this. We’re not used to have a melancholic chat. Since it’s the best moment to have like this, I ought to confess that I am really proud of you. I really mean it.

Thanks for watching me, teaching me, getting me education, and all the things you’ve done. Thanks for making me proud of you.

Thanks for being a great man for me, for your children, for your wife, for your family, for this society, for this country, and for all the human race.

I couldn’t hold my tears whe I text this, its raining down face. Thank you.

Warsito : Thanks, son. I really proud of you too. Love you.

Aaaah, heartbreaking banget saya bacanya 😥 Apalagi pernah diceritain kalau si Ahsan itu anaknya rada-rada rock gitu lah (eh iya gak sih beh?) Ada juga bagian lainnya yang bikin sedih, saat Warsito terpaksa mengambil keputusan untuk merumahkan separuh karyawan C-tech labs, ada pidato yang panjang, isinya dalem banget. Lebih dalem ketimbang saat beberapa tahun yang lalu suami saya bilang “temen-temen banyak yang di PHK”

Hoya, saya juga baru tau kalau penemuan Jaket kanker pertama untuk Kakaknya Yu Warni itu, bukan simsalabim aja, tapi Warsito pernah membaca tentang perangkat pembasmi kanker yang mengalirkan engergi listrik dengan frekuensi sedang, namanya Tumor Treating Field (TTF). Baru kemudian dipelajari oleh Warsito. Pun sebelum memberikan kepada Yu Warni, sudah dilakukan uji coba terhadap kultur sel kanker dan sel normal yang dibantu oleh doktor ahli biologi molekuler lulusan Jepang yang juga bekerja di LIPI dan konsultan di RS Dharmais. Jadi gak ‘ujug-ujug’ bikin, lalu di pakaikan yaa 🙂

Intinya, penulis berhasil mengaduk-aduk perasaan saya (pembaca) menelusuri kehidupan Warsito dari kecil hingga hari ini. Serasa nonton film, tapi hanya ada di imajinasi kita saja.

Soooo, buku ini recommended ga? Banget! Buat siapa? Buat siapapun! Buat anak-anak sekolahan yang ingin terus berjuang maju ke depan. Buat orang yang punya cita-cita ingin memberikan ‘sesuatu’ untuk Indonesia, buat anak-anak yang ayahnya seorang peneliti, dan buat istri yang suaminya lagi proses jadi peneliti 🙂 Semoga Allah kuatkan kaki-kaki kalian menapaki jalan yang tidak mudah ini, aamiin 🙂

 

 

PhotoGrid_1454555436187

Akad Nikah Icha-Panji, Desember 2012 ***Ayo Abeh semangat sekolahnya, biar kayak 2 doktor di foto ini***

Nb. Buku ini bisa di beli di toko buku semacam Gramedia, Gunung Agung, dan beberapa laman online. Cuss, tinggal gugling aja.. Harganya sekitar 60ribuan-80ribuan, tergantung tawaran diskon :p

Ganbarimashou! (surat bulan Agustus)

Aku pikir aku akan cukup kuat, tanpa tangisan, saat memelukmu di depan gate dua terminal 3 Bandara Soeta siang tadi. Ternyata payah, baru beberapa langkah menuju pintu keluar, air mata sudah susah ditahan. Lebih-lebih saat di mobil menuju pulang. Hatiku serasa kosong, mencelos begitu saja. Aku ingat-ingat pernah mengalami perasaan seperti ini, iya.. beberapa tahun yang lalu saat dokter kandungan bilang kalau ketubanku sudah rembes, padahal masih 6 bulan usianya. Rasanya mirip seperti itu. Seperti badan dengan kaki yang tak menapak.

Tapi, sepanjang perjalanan tadi aku berusaha menguatkan dan membesarkan hati. Ah Bunda, ini gak akan lama kok insyaallah. Berkali-kali aku bilang kepada diri sendiri. Berusaha mengingat lagi bahwa impian diri ini adalah menjadi orang nomer satu dibelakangmu, yang mendukung proses terwujudnya impianmu. Eh impian kita ya :))

Teringat saat mau menikah dengamu, Boss mu bilang gini :

Sebenarnya dia itu udah pengen banget lanjut sekolah Cha.. cuman saya suruh nikah dulu, nikah dulu ajaaa.. abis nikah baru sekolah.

Kenapa gitu pak?

ya, biar kayak saya dulu..haha.. biar hidup lebih terarah.. biar kalian juga nanti sama-sama berproses, belajar hidup di negeri orang..

Eh Qadarullah, besok kamu insyaallah ada di Negara yang sama, Provinsi yang sama, bahkan Kampus yang sama dengan Bossmu itu ya :))

#Pakkkk pizza nya udah diterima kan tadi pagi 😛

WhatsApp Image 2017-08-07 at 4.48.02 PM

Kemarin lalu, beberapa kali kamu bertanya.. : Bunda gak sedih? Mungkin kamu geregetan ya, aku ‘tampak’ biasa-biasa saja di hari-hari menjelang keberangkatanmu, tidak seperti yang lainnya yang tampak melow. Aku menjawab : Bunda gak sedih.. Bunda seneng, bunda bersyukur. Abeh juga harus lebih banyak bersyukur.. gak banyak orang yang dikasih nikmat dan kesempatan ini sama Allah. Ya kan beh :))

Banyak yang bilang, kalau 5 tahun pertama pernikahan itu jadi awal-awal yang menentukan kehidupan berumah tangga selanjutnya. Katanya, teorinya, 5 tahun pertama akan penuh drama, pertengkaran, tangisan, dan yang serem-serem lainnya. Kadang aku bingung sekaligus deg-deg-an kapan moment itu datang, secara teori. Eh, Alhamdulillah.. selama kita menikah (yang hampir 5th ini) kita hanya ribut soal : Kamu bilang itu biru, Aku bilang itu Tosca. Kita ribut soal : dari Tambak ke Pramuka itu aku bilang lurus, padahal belok kanan sanggahmu. Ribut-ribut lainnya tidak sepenting biru atau tosca dan lurus atau belok kanan itu. Semoga Allah berkahi rumah tangga kita..

Tapi, aku yakin.. 5 tahun kemarin akan menjadi bekal berharga untuk rumah tangga kita kedepannya. Aku merasa esok, saat kita semua sudah bersama (soooooooon), akan jadi babak baru, seperti mulai dari nol lagi (literally dari NOL, karena kemarin kita sudah jual rumah dan mobil kita ya Mas, hehehe). Semoga ditempat yang baru, Allah kasih limpahan rizki yang berkah, ilmu yang bermanfaat, kesehatan yang prima, dan yang paling penting iman yang kokoh :))

Kemarin hari lahir mu, aku bilang : tahun ini aku gak kasih kado ya. Sebagai gantinya, kamu malah memberikanku kado, jam tangan eiger impian. Malu-malu aku memintanya. Kamu bilang, kalau besok kangen.. lihat jam ini aja ya Bun. Hari ini, sudah kulihat berkali-kali :))

Kenapa aku gak kasih kamu kado tahun ini? Karena lafalan doa di tahun ini barisnya berlipat-lipat dari tahun-tahun sebelumnya. Saat kami gak ada disana, kami titipkan kamu dengan Allah, karena hanya Dia sebaik-baiknya penjaga.

Semoga Allah selalu berikan kesehatan, semoga Allah berikan kemudahan untukmu dalam menyerap ilmu-ilmu yang akan kamu pelajari, semoga Allah datangkan orang-orang baik dalam hidupmu, hidup kita bersama nanti disana. Semoga Allah selalu menjaga, membimbingmu, membimbing keluarga kita agar menjadi keluarga yang selalu taat dalam memupuk bekal akhirat di dunia ini. Semoga Allah jadikan dunia hanya di tangan, dan selalu Akhirat yang di hati. Aamiin 🙂

Ganbarimashou ^o^

Ps. Semoga urusan disana lancar, cepet jemput Bunda dan anak-anak ke Negeri Sakura, Aamiin 🙂

Jakarta, 7 Agustus 2017, yang sudah merindu.

worldmap

 

Cacar Air

Cacar Air

Beberapa hari ini kayaknya cacar air lagi ngehits ya kak? mungkin karena measles-rubella lagi jadi treding topic, si varicella juga gak mau kalah :p

jadi baca-baca lagi soal cacar air, karena takut kasih jawaban yang sesat, hahaha.. dibawah ini aku ringkas dari buku dokter Wati dan beberapa diskusi di Milis Sehat ya, semoga bermanfaat!

Varicella (cacar air) adalah kelainan kulit yang ditandai dengan adanya gelembung di permukaan ruam yang warnanya kemerahan. Gelembung tersebut terbentuk seperti tetesan embun (tear drop). Seperti infeksi virus lainnya, cacar air umumnya diawali dengan gejala prodromal yaitu demam tinggi mendadak, sakit kepala, sakit sendi, mual, dan muntah. Setelah itu timbul ruam kemerahan dan kemudian terbentuk gelembung di atas ruam. Gelembung menyebar ke seluruh tubuh, lengan, muka, dan akhirnya ke kaki. Selanjutnya dalam 3-5 hari, gelembung merata di seluruh tubuh. Setelah itu mengempes dan timbul keropeng.

Pada orang dewasa, bisa lebih berat dan bisa menimbulkan komplikasi radang paru (pneumonia) atau radang otak (ensefalitis). Pada anak kecil, umumnya jauh lebih ringan, sering kali tanpa demam, tidak seluruh badan, dan tanpa komplikasi (kecuali pada anak dengan daya tubuh yang rendah seperti kanker, terapi steroid jangka panjang, HIV/AIDS). Bila mengenai ibu hamil muda dapat menyebabkan varicella cingenital (infeksi varicella bawaan lahir) yang bisa menyebabkan kecatatan pada janin. Sedangkan infeksi pada lima hari hingga 48 jam menjelang persalinan bisa menimbulkan infeksi perinatal (infeksi seputar lahir) pada bayi yang 30%-nya bisa bersifat fatal.

Prinsip pengobatannya adalah mencegak gelembung agar tidak pecah (biarkan mengempis dengan sendirinya). Oleh karena itu, cukup taburkan bedak (nanti akan dibahas “bedak” apa). Cacar tidak memerlukan salep apapun termasuk asiklovir (Acyclovir). Salep ini bekerja di permukaan kulit sehingga diberikan pada virus Herpes simplex; sedangkan pada cacar air, virus berada di darah. Anthistamin antara lain chlorpheniramin maleat tidak dapat mengurangi gatal karena cacar air bukan penyakit alergi. Asiklovir minum atau suntuk hanya diberikan pada orang dengan daya tahan tubuh yang sangat rendah seperti manula, pasien dengan terapi steroid, HIV/AIDS, pasien dengan kelainan paru dan kulit kronik. Tidak dianjurkan untuk memberi Asiklovir pada ibu hamil dengan varicella tanpa komplikasi karena sampai saat ini belum diketahui efeknya terhadap janin. Berdasarkan panduan (guideline) AAP, tidak dianjurkan untuk memberikan asiklovir oral pada anak normal. Di lain pihak, pemberian ini hanya akan efektif bila dimulai dalam waktu 24jam pertama setelah munculnya ruam. Cacar air tidak memerlukan antibiotik baik minum ataupun salep.

Cacar air boleh dan harus mandi. Tidak perlu PK atau sabun anti-septik, cukup air bersih dan sabun biasa (gunakan sabun cair untuk mengurangi gesekan). Pada anak kecil, proses regenerasi kulit sangat baik, insyaallah tidak menimbulkan bekas apapun.

Cacar air sangat menular sejak prodromal muncul. Juga menular melalui udara dan cairan gelembung. Oleh karena itu, sebaiknya penderita cacar dipisahkan dari orang-orang berisiko komplikasi bila terkena cacar, seperti ibu hamil trimester pertama, bayi baru lahir, orang tua, serta orang dengan daya tahan tubuh yang lemah.

(taken from : Q&A Smart Parents for Healthy Children)

-Diskusi di Milis-

#1. Mau menambahkan cacar air atau varicella rute penularan utama adalah  lewat droplet napas (bukan hanya cairan dari cacar air) gejala awal mungkin demam dan nyeri tulang, dokter bisa luput kalau belum ada blisternya (Dokter Anto)

Continue reading