CDC #18 : Oleh-Oleh dari Jepang, Halal Gak?

Independence Day Grills.png
Oleh-oleh dari Jepang, halal gak?

Sejak kami tinggal di Jepang, sering banget nih ditanya soal status halal haram suatu produk. Biasanya dijapri teman-teman via WA yang baru dapat omiyage (oleh-oleh) dari Jepang. Gak jauh-jauh dari coklat, snack-snack gitu, atau bumbu kare. Eh ada lagi misal kayak kukis kekinian di Jepang, sebut saja Tokyo Banana, terus milk cheese apaaa gitu.

Kalau snacknya yang familiar, biasanya saya langsung jawab. Tapi kalau gak familiar saya akan minta yang japri untuk menjepret bagian belakang kemasan makanan tersebut yang biasa ada ingredients nya. Emang sudah bisa baca kanji Cha? Ya beloooom 😀 tapi semakin kesini semakin jeli matanya untuk melihat kata-kata yang mencurigakan buat muslim.

Nah beberapa catatan akan saya highlight ya.. bismillah, semoga benar, dan kalau ada yang keliru, mohon dibenarkan yaaa..

1. 乳化材 (Nyuukazai)

Nah kanji ini nih yang paliiiing sering muncul di snack oleh-oleh dari Jepang. Tolong di skinsuuuut ya gaes :p . Dibaca Nyuukazai yang artinya emulsifier alias zat pengemulsi. Ini hampir pasti ada di setiap camilan dari Jepang entah itu coklat, biskuit, kopi, bahkan permen. Kalau KAMI, makanan yang mengandung si Nyuukazai itu gak kami makan, karena KEMUNGKINAN BESAR berasal dari babi (atau animal based lainnya yang jatuhnya tetap haram). KECUALI, setelah tulisan 乳化材, ada tambahan seperti ini :

大豆由来 (dibaca : daizu yurai) yang artinya berasal dari SOYBEAN,

atau diikuti kanji ini :

植物由来 yang artinya berasal dari tumbuhan.

Dan, FYI nih produsen di Jepang itu fair banget kok.. kalau emang dari tumbuhan dia akan mencantumkan info soal tumbuhan itu, tapi kalau enggak ya berarti animal based. Jadi kalau dikemasan bagian ingredients udah nemu kanji 乳化材 udah ya dadah babay gak bisa dimakan 😀

2. MENGANDUNG DAGING (AYAM, SAPI, BABI,dll)

Loh kok segala ayam dan sapi juga gak halal Cha? Ya mohon maap ini bukan negara ahli kitab. Cara sembelih ala Jepang itu yang bikin ayam dan sapi ikutan gak bisa dimakan selayaknya daging babi. Makanya KEZEL banget karena SERING lihat di instagram jastip-jastip jepang gitu (dan akun IG lainnya) yang suka SOTOY merekomendasikan makanan di Jepang buat MUSLIM. Haduuuuh parah banget pokoknya. Nanti kita bahasa ya, sekarang mari cek ricek dulu kanji (dan katakana) buat perdagingan :

(dibaca buta) : pork

(dibaca tori) : chicken

(dibaca niku) : meat

ラード (dibaca raado) : lard

Nah kalau ini gara-garanya saya liat ada seseakun Jastipan yang ngiklan FURIKAKE AYAM, lah dia pikir ayam jepang halal? Gak noooon.. Atau tau gak kamu non, kadang walaupun namanya menggadang-gadangkan AYAM, tapi seringkali isinya ada babinya juga, hiks..

Terus, dari akun jastip yang sama, dia ngerekomen makan ramen di suatu tempat gitulah : gaes, kalian bisa banget nih makan di sini, bilang aja yang chicken gitu. Lah dia pikir kalau toppingnya ayam, kaldunya gak bebas babi? Gemessssss pengen nyakar..

Ada lagi Cha? adaaa.. dari akun yang beda ya kali ini. Ngerekomen makan di McD. Pake bilang burger ikannya halal kok. Gubrak.. Ini banyak yang kecele nih. Ikan di McD emang di goreng gak bareng babi ayam atau daging, tapi bareng kentangnya. TAPI, tau gak kalau MINYAK gorengnya mekdi itu bukan dari tumbuhan? Tapi dariiiii binatang. Ya tersangkanya si bebih itu lah ya.. Makanya, mesti hati-hati banget soal makanan di Jepang tuh. Gak menyulitkan, tapi jangan memudah-mudahkan gitu loooh.

3. GELATIN dan SHORTENING

Kalau saya melihat ingredients itu biasanya otomatis nyari nyuukazai, kalau doi aman biasanya aman sih. Tapiiii, kadang kecele juga sama si gelatin dan shortening ini. Ini katakana nya ya..

ゼラチン (dibaca zerachin) : Gelatin, biasanya dari Lard

ショートニング (dibaca shootoningu) : Shortening, biasanya dari binatang, terutama babi

4. MENGANDUNG SAKE dan kawan-kawannya

Kan beli makanan atau camilan gitu Cha, emang ada sakenya? Kadang adaaaa juga loh. Misal yang paling sering saya nemu ingre sake itu di Furikake. Adaaa aja si sake nyempil.

(dibaca sake) : traditional liquor

みりん (dibaca mirin) : cooking liquor, eh btw di Halal CAFE Masjid Nishi-Chiba sudah tersedia mirin halal loh. Buat yang mau masak-masak ala Jepang nih. Rasanya ternyata manis-manis manja gitu. Enak kalau masak nasgor pake mirin.

ワイン (dibaca wain) : wine

ビール (dibaca biiru) : beer

Kayaknya itu aja sih yang jadi concern saya selama ini. Postingan ini dibuat karena KZL itu tadi di atas. Berhubung saya open jastip lagi sedjak beberapa waktu yang lalu, jadi isenglah study banding ke akun IG Jastiper buat liat-liat apa sih yang biasa dijastipin dari Jepang tuh.

Follow beberapa, dan terkaget-kaget karena mereka asik aja gitu ngiklanin macem-macem makanan yang gak halal. Yang paling parah pas Ramadhan itu, ada seseakun yang iklan gini di Instastory nya :

Ini coklat enaaak banget, asli sumpah, secinta itu sama coklat ini. Pokoknya enak banget apalagi buat buka puasa gaes

Siyoook dong sayah, langsung DM ke akun tsb ngasih tau kalau itu coklat gak halal, jangan disuruh buat buka puasa. Gak lama dia bales, katanya dia gak tau kalau itu haram, dan dia MUSLIM juga. Kirain mah bakalan tobat gak dijual lagi gitu, atau at least dia kalau mau jual kasih tau itu gak halal. Taunya tetep aja tuh dia jual.. hiks. Hoya, ada satu coklat yang juga terkenal banget biasa dijadiin oleh-oleh : KIT-KAT. NAH! kit kat yang made in Japan justru gak halal ya gaesss. Karena prosesnya dicampur antara yang muslim friendly sama yang pake bahan dengan ingre animal basednya.

Screen Shot 2019-08-09 at 21.17.50
Info dari page halal japan soal kit-kat

Terus iseng cek jualan dia, buseeeet itu coklat, bumbu kare, buanyak banget yang gak halal dia jual. Dan gak ada satupun yang ditulis keterangan soal halal haramnya. Pas saya mau DM, udah gak biasa, wkwkwkwk di block.

Dan, yang kayak gitu gak sedikit loh. Itu jastipers lain banyak yang ngejual segala skinker yang gak halal juga (misal, serum bulu matanya DHC, setau saya itu gak halal ya, koreksi kalau sudah halal), atau collagen-collagen yang gak halal juga banyaaak.. heu, sedih deh.

Jangan tanya akun jastipnya ya, intinya kalau kamu mau beli barang dari LN (terutama Jepang) Please cari tau dulu soal muslim friendly atau engga. Kalau bingung, bisa japri gue deeeeh, kalau gue bingung nanti insyaallah ditanyain ke yang ngerti..

Gak papa gak beli di @jastipjepangjakarta, gak masyalaaah.. tapi kalau mau nanya ini makanan aman buat muslim atau engga teteup kok boleh DM, insyaallah dibalas..

ATAU, kamu bisa cek page ini deh buat lihat-lihat info makanan halal dan haram yang beredar di Jepang:

https://www.facebook.com/japanhalal/

Ya ya ya oke? Deal yaaa 😉

 

EHHHHHHH, ada yang ketinggalan nih.. Jadi, ingrediens makanan di Jepang itu sering banget BERUBAH-UBAH, ini postingan Agustus 2019 ya. Bisa jadi tahun depan berubah. Bisa jadiiii. Kadang yang hari ini aman dimakan muslim, tahun depan ternyata sudah enggak.. hiks. Jadi, selalu cek ricek komposisi makanannya yaaa…

 

sekian,

Udahan.

 

Salam,

Buncha.

 

Author: Icha

Fulltime Mom | Parttimeworker | Istri @panjinursetia | Bunda AmayaArsa | Addicted to : Book, Good Movie, Park, and Design :)

2 thoughts on “CDC #18 : Oleh-Oleh dari Jepang, Halal Gak?”

  1. Assalamualaikum..
    Halo mbak.. salam kenal, aku Ima dri Surabaya. Pngen bnget makan furikake. Bsa kash rekomendasi ga mana furikake yg bneran halal?. Itu ada merk marumiya furikake katanya halal, tpi bnerna halal ga sh?. Mohon infonya.. thankyou.
    Wassalam

    1. waalaikumsalam, salam kenal maak Ima. Mbak bisa ke IG @jastipjepangjakarta aku posting beberapa varian Fujikake yang biasa aku konsumsi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s