CDC #17 :Suka-Suka Jastip Jepang

jastip jepang (3).png

Yihaaaa, sebelum di kick dari group 1M1C sebaiknya saya setor tulisan di blog yang mulai bersalju ini sih 😀

Agak-agak bingung mau cerita soal Jastip, soal Mudik ke Indonesia, atau soal Acha yang sudah mulai sekolah bulan April ini? Akhirnya diputuskan ngomongin jastip dulu deh.

Jadiiii, awalnya sama sekali gak ada rencana pulang kampung. Jujur aja gak ada uwang, hahaha. Maksudnya gak ada uwang buat mengcover soal perjalanan mudik. Lah waktu itu baru banget bayar buat sekolah Acha yang uang masuk + perintilannya hampir setengah uang beasiswa sebulan 😀

Tapi karena bapaknya suami sakit, yodahlah di-ada-ada-in itu uang. Niatnya birrul walidain aja. Lalu gak lama ada kodomo teate, alhamdulillah.. bisa buat beli tiket berangkatnya dulu. Tentu sajah pake pesawat paling muraaaah, yang sering dikomenenin tapi juga sering jadi pilihan pertama buat kami-kami kaum zero income, wkwkwk. Sebut saja Air Asia.

amaaca

Tapi galau belum selesai, tiket balik Jepang lagi belum ditangan. Seiring dengan beredarnya info kami mau mudik (duh, cem artis aja kau cha), semakin banyak pertanyaan “gak buka jastip mbak cha?” atau ada yang sudah to the point mau titip ini dan itu. Waduh, kalau banyak yang titip dan kami klaim gak buka jastip, kok rasanya berat di ongkos ya itu bawa oleh-oleh. Akhirnya diseriusin aja buat buka jastip.

Alhamdulillah lancaaar, walau ada satu dua tiga empat lima yang agak-agak ribet wkwkkw.

Rempong gak cha? PASTI dan BANGET. Hahaha.. hampir tiap weekend saya belanja. Awal-awal masih belanja sama anak dan suami. Tapi malah jadi ribet dan gak fokus. Akhirnya minta waktu sama suami buat belanja sendiri. Yang manaaah, dia sampai komen : ini kok gak selesai-selesai belanjanya? Hahaha

Oke, pertama soal AKAD ya. Karena saya belum pernah ikutan jastip apapun sebelumnya, jadi sebenarnya masih blank banget tentang jastip ini. Diwanti-wanti sama beberapa teman untuk concern soal akad. Karena bila salah dan semaunya, bisa jadi riba. Akhinya sebelum iklan jastip, saya banyak baca-baca dulu lah soal akad ini, dan nonton beberapa kajian Ustadz Erwandi di youtube. Intinya saya pakai akad : Wakalah bil ujrah, dimana teman-teman harus bayar penuh dulu. Gak boleh saya talangin dulu ya. Silahkan baca-baca lebih lanjut sendiri soal akad Wakalah bil ujrah ini.

Repotnya, karena yang order itu gak bayar barengan. Jadi saya mesti bolak-balik belanjanya untuk item yang sejenis. Belum lagi yang digantung statusnya. Saya paling males ngingetin buat transfer, kesannya maksa banget. Tapi khawatir juga orangnya lupa buat transfer. Jadi saya kadang bingung, nih orang mau cancle ikutan jastip kah? atau mau transfer tapi belum ada waktu kah? Atau gimanaaah, karena gak ada kabarnya, wkwkwk kena juga PHP gue. Tapi gak banyak kok yang macam ini. Satu dua tiga empat lima aja.

Walau harus bolak balik belanja, tapi alhamdulillah saya memang hanya buka jastip barang yang bisa saya dapat di dekat rumah saja. Bisa naik sepeda atau naik bus gratis setiap hari. Kecuali beberapa barang aja yang harus naik kereta belinya, kayak massage oil yang belinya harus ke LaLa Port. Mau males kesana, tapi itu barang yang lariiiis banget, banyak peminatnya. Alhamdulillah..

Hoya, di atas saya tulis Suka-suka Jastip, karena emang dukanya sedikit aja sih. Dan gak sebanding sama happy nya. Apa aja Happy nya bun?

Bisa bantu teman-teman yang lagi cari sesuatu. Tsaaaah mulia banget kan tujuannya? Hahaha, tapi seriusan loh ini mah. Tujuan awalanya selain cari cuan, juga buat bantu teman aja dapet barang yang dibutuhkan.

Bisa menyalurkan hasrat belanja. Iyessss, sebenernya saya suka belanja. Pilah-pilih barang, masukin trolley, bayar di kasir. Bahagia aja. Tapi semenjak di Jepang, palingan belanja di supermarket aja jadinnya, wkwkwk. Karena jujur aja hasrat buat beli macam sepatu baju tas dan perintilan lainnya berkurang drastis selama disini. Bukannya gak punya uang Karena emang rumahnya kecil, dan buang barang juga ribet dan berbayar di Jepang, jadi males weh bebelanjaan.

Yang ini mungkin agak sedikit jahat, hahaha maapkan ya. Tapi selama tinggal di Jepang tuh saya gateeeel banget kalau ke Daiso atau 100 yen shop lainnya. Bawaannya pengen belanja macam-macam karena barang-barangnya lucu-lucu banget. Dan tentu sajah murah mursidah. Pas saya upload barang-barang Daiso di IG, seneng aja ternyata emak-emak di Indonesia merasakan apa yang saya rasakan. Galau pengen beli macam-macam barang yang lucu itu. Hahahaha.. Akhirnya terbukti sih, barang daiso yang di order sekitar 200an item, wkwkwk racun banget kaaan..

Dan yang terakhir, dan paling utama tentu saja dapet untung alias duit alis cuan, hihi. Tapi Allah tuh ya beneran sesuai prasangka hambanya deh. Diawal saya niatkan buka jastip ini buat beli tiket pesawat Jakarta-Tokyo. Dan masyaallah, setelah kita hitung-hitung KEUNTUNGANNYA PAS seharga TIKET pesawatnya dooong. Masyaallah, alhammdulillah. Tiket pesawat berempat pun ditangan. Perlu digarisbawahi ya, tiketnya Air Asia, bukan Garuda Indonesia apalagi JAL atau ANA, wkwkwk. Mungkin besok-besok niat buka jastip buat #panjichakeMekah2020 kali ya? Biar semesta mendukung gitu 😀

Hoya, soal harga Jastip ya. Banyak teman-teman di LN yang DM nanya berapa rate jastip saya. Saya kasih tau, tapi saya bilang juga jangan dijadikan referensi, Karena banyak yang bilang kemurahan. Hahaha.. Tau gak, ada loh beberapa teman yang bayar lebih dari harga yang saya kasih. Karena ngerasa kemurahan. Ada juga yang barangnya gak ada 1 barang gitu, gak mau saya refund uangnya, karena katanya barang yang dia beli di saya udah murah banget kok. Adalagi yang sampai nanyain biaya packing, karena saya gratisin, padalah saya packing pakai buble wrap segala. Masyaallah, teman-temankuuuu baik banget alhamdulillah.

WhatsApp Image 2019-04-28 at 11.15.51 AM (1)
satu dari banyaaaak testimoni tsururi yang best seller di jastip kemarin, kemurahan jual 135 keknya, wkwkwk

WhatsApp Image 2019-04-28 at 11.15.51 AM

Balik lagi soal menentukan harga, saya gak pakai rumus-rumusan. Tapi selalu saya bertanya sama diri sendiri : kalau kamu mau gak beli barang ini seharga segini? Kalau diri sendiri jawab gak mau ya gak akan saya jual dengan harga segitu. Dan mungkin karena saya masih level menengah, jadilah harga-harganya ya segitu ajaaa..wkwkwk. Terus beberapa kali liat jastip lain, jual dengan harga bahkan 2x lipatnya. WOW.. tapi semua sudah ada rezeki masing-masing sih yaa.. selow aja sist..

Plus, pasar saya juga hanya teman-teman dekat saja. Beberapa kenalan di Facebook yang jumlahnya gak terlalu banyak dan bisa saya percaya. Males saya kalau kedepannya ada apa-apa ribet, hihihi..

Nah soal custom nih, saya berusaha menaati peraturan yang berlaku sih, eaaaa. FYI, selain mencari tau tentang akad jastip yang syar’i saya juga baca tuntas Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 203 tahun 2017 tentang Ekspor Impor barang bawaan penumpang. Bahkan saya print loh itu PMK yang mayan tebel, plus saya tandai pasal-pasal yang berkaitan dengan barang bawaan penumpang, #terniat2019 banget kan? Hahaha..

Intinya setiap penumpang itu maksimal bawa barang nya total senilai 7 juta rupiah (kurs 14000 ya). Tapi ada yang bikin bertanya-tanya sih, karena isi PMK hanya mention jumlah harganya senilai 500 usd itu, tapi gak mention berapa banyak barang bawaannya (kecuali baju yang jumlahnya 10 dan 2 barang elektronik). Disebutkan dalam batasan wajar. Nah wajar ini kan subjektif banget. Tergatung melihat dari sisi apa dan siapa? Gitu..

Terus kalau lebih dari 500 usd gimana cha? Atas kelebihan nilai barang, akan dikenakan BM dan PDRI dengan rincian: BM: 10% (Flat), PPN: 10%, PPh: 7,5% (jika punya NPWP) dan 15% (jika tidak punya NPWP). Baca-baca aja di Page Bea Cukai di FB, cukup informatif kok.

Terus, satu lagi yang ganjel nih belum saya confirm ke teman yang di BC atau PKPN BKF #eaaaa. Di PMK tertulis tiap penumpang itu 500 usd kan, nah di PMK itu juga tertulis definisi penumpang itu apa. Intinya anak-anak juga masuk dalam definisi penumpang. Nah tapi pas di custom declaration, tertulis kalau yang 500 usd itu buat anak minimal 18 tahun, cmiiw *ini Pak suami sih yang ngisi data di custom declaration. Lain-lainnya bisa dibaca di laman kemenkeu yang ini.

Duh jadi serius banget postingannya, wkwkwk. Balik lagi ke suka-suka Jastip. Barang apa aja yang kemarin saya jastipin? Kebanyakan barang daiso yang kelihatannya receh banget cuannya 11 ribu aja, tapi dikali ratusan ya lumayan juga jumlahnya, hihi. Terus skinker pastinya. Soal skinker ini lebih banyak pesanan sih, lebih tau mereka daripada saya tentusaja. Saya jual dengan harga yang lumayan murah ketimbang di tokped atau shopee, bisa beda 30-100 ribulah kalau cek-cek toko sebelah. Terus, coklat-coklat gitu juga. Tapi ternyata rada ribet nih soal coklat. Karena pas dari Bandara ke Serang, coklatnya meleleh dooong karena panas. Akhirnya mesti masuk-masukin ke kulkas dulu.

Teruuus, banyak DM yang masuk nanyain open jastip lagi gak cha? Yakaliiii oi, gue mudik sebulan sekali, horangkayaaah, hahahaha. Tapi ini lagi dipikirkan, bagaimana teteup open jastip tanpa saya mudik. Semoga ada solusi terbaique ya buat semuaa.

Terima kasih buat teman-teman yang sudah ikutan jastip kemarin, tanpamu tiket balik Jepang kami masihlah sebatas harapan, hihi. Mohon maaf jika ada kekurangan disana-sini yaaa.. nanti ikutan lagi ya kalau gue open jastip lagi :p Sekarang follow dulu akun instagram @jastipjepangjakarta biar bisa update soal jastip yang akan datang *belumtaukapansih, wkwkwk.. aligacoooo..

jastip

 

See yaaa

 

Advertisements

Author: Icha

Fulltime Mom | Parttimeworker | Istri @panjinursetia | Bunda AmayaArsa | Addicted to : Book, Good Movie, Park, and Design :)

One thought on “CDC #17 :Suka-Suka Jastip Jepang”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s