CDC #16 : Lebih Enak Tinggal di Indonesia atau Jepang?

Untitled design (3).png
CDC #16 : Lebih Enak Tinggal di Indonesia atau Jepang?

Suatu saat pernah Pak Suami tanya ke saya :

“Gimana Bun, enakan tinggal di Jepang atau di Indonesia?”

Maunya saya ngegombal aja bilang dimana aja asal bareng situuuu. Eh tapi pertanyaan dilontarkan dengan nada serius, jadi saya jawab dengan serius juga saat itu.

Indikator dari “enak-an mana” itu pasti banyak banget ya. Dan nanti saya dijulid-in lagi kalau bilang lebih enak tinggal di Jepang. Dibilang kena norak’s syndrome orang-orang yang baru ngerasain tinggal di Luar Negeri. Hihihi gak yaa…

Ini teh sangat subjektif banget. Pertanyaan suami juga bisa disamakan dengan pertanyaan : enak jadi ibu rumah tangga yang kerja di luar rumah, atau ibu rumah tangga full domestik? #eaaa ngambil bahasanya IIP banget, ibu domestik 😀

Keduanya punya kelebihan dan kekurangan (buat saya pribadi). Tinggal di Jakarta itu enak banget buat yang tipikal males repot kayak saya : males masak tinggal go-food atau beli di warteg yang rasanya jaman sekarang udah enak banget kok.. Males bersihin rumah tinggal, bisa pakai jasa asisten rumah tangga, atau yang praktis ada go-clean juga. Dan harganya gak mahal-mahal banget. Capek lima hari bekerja, banyak mbak pijet yang bisa dipanggil ke rumah kapan aja. Tapi ya ituuu.. ketemu anak cuman sebelum berangkat kerja, dan setelah pulang kantor yang manaaah sudah lelah menembus kemacetan dan polusi jakarta yang kezam banget itu. Dulu pernah bilang : capek ku hilang setelah melihat senyuman anak. Capek pikiran iya hilang, tapi seiring bertambahnya usia, capek fisik itu suatu keniscayaan, wkwkwk.

Jadi emang bener sih, ketemua anak sudah capek. Tapiiii.. dengan sedikitnya waktu berinteraksi sama anak, saya merasa dulu sebisa mungkin untuk gak ngomel-ngomel sama anak. Berusaha semanis mungkin sama anak. Haduuuh, masa udah sebentar doang ketemunya, masih juga ngasih moment yang gak ngenakin sama anak sih.

Tinggal di Jakarta, artinya tetap bekerja, artinya tetap dekat dengan keluarga. Artinya apa? banyaaak orang yang ‘terlalu care’ sama saya. Belum punya rumah diomongin, bawa anak ke kantor diomongin, perut suami buncit diomongin, kondangan pake sepatu kets pun diomongin. HAHAHAHA. you name itu deh apaan. Intinya, pasti pada bisa nangkep sendiri kan? :p

Tapi jujur aja, jadi wanita bekerja itu ada enaknya juga. Apalagi awal bulan, hihi. Punya penghasilan sendiri itu enak (menurut saya). Ngerasa gak harus membebani suami (padahal ternyata suami jadi bangga kalau dibebani istrinya), ngerasa bisa bantu keluarga di kampung dengan penghasilan sendiri. Itu bikin happy. Belum lagi sesi makan siang sama teman-teman kantor. Ini juga bisa menambah kebahagiaan. Tapi.. kebahagiaan itu sebanding gak dengan rasa was-was pikiran anak-anak lagi ngapain ya? jajan sembarangan gak ya? masih digendong-gendong gak ya makannya? ikutan nonton sinetron atau gosip gak ya sama yang nemenin? NAH, itu jawabannya masing-masing aja..

TERUUUUUUS, tinggal di Jepang gimana? sama aja, ada enak-nya, ada gak enak-nya.. Yang pasti harus bersyukur. Gak enaknya apa aja? Ya kebalikan tinggal di Jakarta sih, hahaha.. gak ada go-food, means mesti masak TIAP HARI. Tapi, ini malah jadi bersyukur banget. Kalau tetap tinggal di Jakarta, saya mungkin sampai saat ini gak bisa masak. Seriusan, karena selalu ada alasan untuk tidak masak pas tinggal di Jakarta mah, hahahaha. Gak ada go-clean, ya beres-beres sendiri. Dan ini bikin kami jadi lebih selektif dalam memilih barang yang mau dibeli loh. Duh, coba dulu di Jakarta juga udah kayak gini ya. Hidup mungkin semakin ringan. Kalau kamu tau ada berapa baju di dalam box lemari saya pasti kaget, hihi. Dulu mah di Jakarta, tiap bulan bisa beli baju baluuu. Secara thamcit deket, instagram bertebaran baju-baju lutchu.

Gak ada penghasilan sendiri itu pasti ya, tapi lucunya gini. Dulu di Jakarta, saya kerja, suami kerja, total penghasilan misal 1M ya (hahaha). Di Jepang, saya gak kerja, suami beasiswa dari Pemerintah Jepang (plus, dalam 3 bulan sekali dapat uang anak-anak) itu juga kalau di total dalam sebulan dapatnya 1M. Angkanya gak sama percis, karena saya sudah lufa berapa gaji ngantor dulu. Tapi, sekitar itu lah… Mungkin rezeki kami emang segitu sih ya 🙂

Terus, teman-teman juga terbatas. Gak ada ceritanya tiap hari makan di luar bareng-bareng, karena ya MAHAL GAES, hahaha. Tapi, bukannya semakin non-muda kita, memang semakin selektif kita dalam urusan pertemanan. Mudah-mudahan yang sedikit ini bisa membawa pada kebaikan, dan saling mengingatkan.

Another gak enaknya tinggal di Jepang itu, pendidikan agama buat anak-anak itu sulit banget didapat di luar. Ada sih di Tokyo sekolah dari TK sampai SMA (eh apa SMP ya YUI itu?) tapi ya secara jarak, juga masuknya mahal banget buat kami yang kaum tanpa PPH ini. Semoga kelak ada rezekinya, buat nyekolahin anak-anak di YUI, Aamiin. Tapi, bukannya pondasi agama sang anak itu memang seharusnya dibangun di dalam rumah? oleh orang tuanya? Semoga Allah mampukan kami..

Nah sekarang enaknya. TBH, selama saya tinggal di Jepang rasanya ‘ringan’ banget. Karena mungkin gak punya hutang kali ya. Dulu kami punya cicilan rumah dan mobil, nyicil dua barang itu jujur aja dalam kondisi labil, dan penuh hasyutan, hahaha. Pas mau ke Jepang, mobil dilunasin dan dijual kepada yang membutuhkan. Rumah dijual ke sodara sendiri, alhamdulillah. Begitu sampai Jepang, rasanya memang ringan banget gak punya hutang :p Gak ada juga yang nyinyir soal rumah dan kendaraan. Monmaap, sepedah is in the house yo! Bahkan profesor suami aja gak punya mobil, karena katanya gak efesien, mesti nyetir, mesti parkir-parkir, NAH!

NYINYIR. Orang-orang disekeliling saya dulu emang suka banget nyinyir (mungkin saya juga kali ya, hahaha). Mungkin celetukan biasa, tapi sungguh gak di filter. Dan ini bukan perempuan aja kooooook. Saya pernah dinyinyirin sama laki-laki. Aduh, pedes banget ngomongnya (DAN SAMPAI SEKARANG SAYA MASIH INGET apa yang dia omongin di belakang saya) hahaha. Sekarang bisa ketawa, pas kejadiannya emosional banget sampai nangis sama suami. Kita emang gak bisa ngatur orang mau ngomong apa sih. NAH, kalau di sini, cuek bebek. Lo mau ngapain juga, asal gak ganggu urusan orang lain, ya go on. Terus, karena sudah adaptasi dengan culture Jepang, orang-orang Indonesia yang menetap di sini pun rata-rata jauh dari kata nyinyir, bin julid, bin sok ngurusin orang. ALHAMDULILLAH, bahagia 🙂 ini tuh point penting banget buat saya, karena saya mah orangya sensitippp, jadi kalau dinyinyirin orang, bapernya berkepanjangan. Padahal orang yang nyinyir itu sudah ganti korban, nyinyirin yang lain 🙂 🙂

Soal transportasi, soal macet, soal udara, soal pendidikan sekolah mah udah pada tau di sini kayak apa kaaan? gak perlu lah saya tulisin lagi. Jadi, enakan mana? Indonesia atau Jepang? 🙂

 

Advertisements

Author: Icha

Fulltime Mom | Parttimeworker | Istri @panjinursetia | Bunda AmayaArsa | Addicted to : Book, Good Movie, Park, and Design :)

2 thoughts on “CDC #16 : Lebih Enak Tinggal di Indonesia atau Jepang?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s