CDC #15 : Kullu Nafsin Dzaa Iqatul Maut

Kullu Nafsin Dzaa Iqatul Maut

kullu nafsin dzaa iqatul maut

Hari Jumat kemarin tiba-tiba dapat kabar yang bikin saya kayak ngefreez beberapa detik, dan langsung nangis setelahnya. Acha sampai bingung kenapa ini emaknya tiba-tiba nangis. Ya gimana gak nangis, dapat kabar ada orang kantor yang superrrrr baik kecelakaan di lokasi yang sejengkal lagi sampai depan kantor. Langsung meninggal di tempat. Aduh, nyesss banget pas tau kalau korban itu seseorang yang saya kenal. Mas W namanya. Dulu senior saya di kampus plat merah Jurangmagu. Walau senior, tapi saya dan beliau lahir di tahun yang sama. Iyes, kepinteran kayaknya beliau mah. Baru kenal beliau saat masuk kantor di tahun yang sama. Beberapa kali bekerja bareng, saya mengenal sosok Mas W yang super baik, ramah, murah senyum, dewasa, kalau mengkritik tepat sasaran dan sama sekali tidak menyakiti (sering banget dikritik soalnya dulu), dan dekat sama alquran juga masjid.

10 Tahun yang lalu, saat saya masih suka jalan-jalan, pecicilan gak jelas, tiba-tiba dapat kabar Mas W mau nikah. Kaget banget, untuk ukuran laki-laki, usia 20 tahun memutuskan untuk menikah itu agak gak umum kan ya. Rasanya dulu saya dan beberapa teman malah ngebully mas W dengan bullian yang gak banget “kebelet nikah”. Aduh padahal kan memang kebaikan itu gak boleh ditunda-tunda ya, termasuk menikah. Tapi, pas tau calon istrinya itu hafidzoh, langsung deh gak berani lagi ngeledek-ledekin. Jiperrrr… Semoga Mas W gak dendam sama bocah perempuan yang pecicilan banget ini (dulu).

Setelah beliau menikah, dan kerjaan kami yang dalam satu tim sudah selesai. Saya putus kontak. Ya ngapain juga kontak-kontakan kalau gak ada perlunya. Hanya kalau papasan di lingkungan kantor ya menyapa sopan aja. Gak berlebihan. Tapi saya tau kiprahnya di masjid kantor terus ada, sampai akhir hidupnya. Masyaallah. Kalau ada kata yang cocok dilabeli ke Mas W ini ada dua : al-quran dan masjid.

Kepergian Mas W yang bikin iri juga adalah beliau meninggal disaat perjalanan mencari nafkah halal untuk keluarganya, di hari jumat pula..

“Tidaklah seorang muslim meninggal dunia di hari Jum’at atau pada malam Jum’at kecuali Allah akan menjaganya dari fitnah kubur.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi)

jenazah Mas W disholatkan di masjid kantor setelah jamaah sholat jumat, kebayang kan betapa banyaknya yang menyolatkan? Masyaallah.. ditambah, hari yang tadinya cerah, saat Mas W disholatkan, mendadak turun hujan, sejuk seketika..

Rasanya iriiiii banget, begitu kemarin mas W meninggal. Hampir SEMUA group WA kantor beramai-ramai bersaksi kalau Mas W ini orang baik. SEMUA SEDIH (bahkan hari ini pun, saat saya membaca postingan teman tentang Mas W di media sosial, masih autonangis). Semua mengatakan kekaguman sosok Mas W yang begitu intim dengan alquran dan masjid. Aduh, pengen banget kayak gitu rasanya. Sekaligus takut, kalau nanti saya meninggal apa yang akan dilabeli teman-teman? Jangan-jangan : oh itu Icha yang rajin posting di instastory? 😦 Jangan sampai ya Allah..

Meninggalnya Mas W juga kembali mengingatkan saya kalau mati itu gak pandang usia. Gak boleh terlena sama usia, apalagi dunia. Lucu rasanya kalau masih ngejar-ngejar dunia, padahal dunia itu hanya sebatas ‘hukuman’ untuk Nabi Adam. Hari Jumat siang itu saya memutuskan untuk menonton youtube kajian Ustadz Adi Hidayat tentang kematian untuk merecharge diri sendiri. Ada satu kalimat yang jleb banget : Kita semua sadar kalau suatu hari akan meninggal kan? terus kenapa masih aja santai aja sih beribadah? masih aja nyaman melakukan maksiat berulang-ulang? Beraninya kebangetan. Udah deh, taubat.. terus lakukan amal ibadah apa yang bisa dilakukan. Ibadah wajibnya dirapihin, ibadah sunnahnya dikerjain pelan-pelan buat nambal ibadah yang belum sempurna.

Semoga kelak saat kita pergi dari dunia ini, apa-apa yang baik saja yang melekat dalam kenangan kerabat kita.. Semoga Allah masih memberikan nikmat iman islam ini sampai akhir hayat, Aamiin..

Author: Icha

Fulltime Mom | Parttimeworker | Istri @panjinursetia | Bunda AmayaArsa | Addicted to : Book, Good Movie, Park, and Design :)

4 thoughts on “CDC #15 : Kullu Nafsin Dzaa Iqatul Maut”

  1. Saya ikut merinding membaca kisahnya Mba,
    Untuk almarhum, Allahummaghfirlahu warhamhu wa’afihii wa’fu’anhu.

    Sungguh kisah seperti ini bisa menjadi pengingat kita, agar semakin giat memperbaiki diri.

  2. Kageettt bangett waktu baca kabar di grup alumni koran kampus. Dulu walaupun satu organisasi tapi nggak terlalu banyak interaksi, tapi kesaksian baik untuknya banyaakkk… Di RS juga yang langsung datang begitu dapat kabarnya ma sya Allah banyaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s