Cerita dari Chiba #14 : Sekolah TK di Jepang Part 2 (Bahasa, Teman, dan Ibu-Ibu)

sekolah tk (youchien) di jepang(1)

 

Part 1 ada di sini : Part 1

“Mama, Amaya no nihongo wa….Jouzu” Kata Sensei nya Amaya sekitar November tahun lalu, diucapkan dengan nada bangga sekaligus ceria. Lalu berualang kali menyebutkan kata “Sugoii”. Walau saya belum lancar bahasa Jepang, tapi ngerti kata Jouzu artinya skillfull. Alhamdulillah.. kabar bahagia banget Amaya baru mulai sekolah bulan Oktober, bulan November dikasih semangat seperti itu.

Padahal soal beda bahasa ini lumayan jadi concern saya sama suami. Aduh gimana nanti.. gimana kalau gak ngerti-ngerti.. dan ngerembet kemana-mana pikiran. Gimana kalau senseinya give up buat komunikasi sama Amaya. Gimana kalau temen-temennya sebel karena punya temen baru yang gak ngerti omongan mereka. Pokoknya was-was banget bawaannya. Padahal was-was mah gak bagus ya, perbanyak doa aja yang pasti. Daaaan, semua gimana-gimana itu alahamdulillah gak terjadi . Masyaallah..

Anak-anak Jepang itu rata-rata setipe sih, ramah walau sama orang asing. Hampir tiap sore saat saya jemput Amachan pulang sekolah, adaaa aja satu dua anak yang ngajak saya ngobrol sambil nunjukin sesuatu, batu, origami, biji-bijian, atau apaaa aja, terus mereka ngomong yang panjaaang banget, yang manah sayah belum ngerti betul, wkwkwk. Tapi yang penting ekspresi kita menunjukkan kalau kita tertarik sama cerita mereka. Ada juga yang suka tiba-tiba lari ke arah saya, dan meluk-meluk gitu. Hahaha lucu dah. Bahkaaan, pernah saya pakai gamis umbrella yang emang motifnya kurang emak-emak alias lucu gitu lah, terus temennya A chan minta saya muter-muter, katanya kayak elsa Frozen, Kirei (cantik) katanya bhahahha.

ays
Y chan – S chan – A chan lagi atraksi muter-muter di tiang

Dari sekitar 15 anak di kelas Amachan, kalau saya perhatiin ada 2 anak perempuan yang lumayan akrab sama doi.  Y chan dan S chan, salah satunya adalah ketua kelas bagian perempuan. Dari hari pertama Amachan masuk sekolah itu Y chan itu superrr ramah, baik hati banget. Padahal Amachan tipikal yang seringnya cuek, apalagi ini sama sekali gak ngerti bahasanya. Tapi temannya sabar aja teteup ngomong dan ngajak main, alhamdulillah. Pernah saya intip, saat lagi siap-siap keluar kelas mau olahraga, Y chan ini pakai acara benerin sepatu Amachan yang kebalik, benerin topi Amachan yang miring. Perhatian bangettt anaknya, Masyaallah. Kalau pas kami jemput pulang sekolah juga, dia suka ngajak main Acha. Alhamdulillah. Sebenernya kepo sama Ibunya, gimana ceritanya bisa punya anak kayak Y chan. Tapi sayang, belum pernah ngobrol sama Ibunya.. haha

Topik selanjutnya soal Ibu-ibunya. Hahaha.. TBH, saya gak gaul sama ibu-ibu nihonjin (orang Jepang asli). Pas Amachan masuk sekolah, saya sudah menyadari ibu-ibu terbagi menjadi dua gank, wkwkkw. Kalau kata mbak-mbak yang anaknya sudah TK duluan, ibu-ibu itu ngegenk berdasarkan tempat tinggalnya. Ada genk mansion (semacam apartemen elite) dan genk Danchi (apartemen gak elite), hahaha gak di Indo, gak di Jepang sama aja kayaknya ya. Saya malah bisa ngobrol sama Ibu-ibu yang orang Filipina (suaminya orang Jepang) karena Bahasa Inggrisnya jago. Ibu-ibu yang lain, malu-malu gimanaaa gitu kalau ngomong Bahasa Inggris teh. Jadi yaudahlah yaaa.. Gak usah baper, wkwkwk..

Tapi, walaupun ngegenk, mereka itu ramah kok. Daaaan, ini dimana-mana ya, orang Jepang itu banyak basa basinya. Tapi basa-basi bukan ke arah negatif ya. Gini misalnya, kalau papasan di jalan pas mau anter anak sekolah itu kita wajib menyapa : Ohayou Gozaimasu (selamat pagi). Setelah anak ganti sepatu olahraga jadi uwabaki (sepatu indoor), kita akan bilang sama mereka itterashai artinya semacam semoga harimu menyenangkan. Nanti si anak akan bilang ke ortunya ittekimasu yang kira-kira artinya saya pergi yaa *pergi ke dalam kelas maksudnya. Setelah itu kita bilang sama Senseinya onegaishimasu, artinya semacam mohon bantuannya. Nah nanti senseinya bilang sesuatu juga, daaan yang bagian ini saya sampai sekarang masih loading senseinya ngomong apaan, hahahaha.. abis cepet banget ngomongnya. Nanti pas mau jemput, di jalan papasan sama ortu yang lain kita juga wajib bilang : konnichiwa. Lanjut pas sudah jemput kita bilang lagi otsukaresama desu, artinya kayak makasih ya atas usaha dan kerja samanya. Ini kalau di Indonesia kayaknya bakalan dikira basa basi banget kan? Hahahaha..

Balik lagi soal sekolah, aduh mak postingan lompat-lompat banget gini..hahaha. Selama Oktober sampai Januari ini Amachan sih keliatan enjoy ya sekolahnya. Pas winter holiday yang seminggu lebih kemarin aja dia hampir tiap hari tanya “kapan ini masuk sekolahnya bun?” Kalau saya menjemput pulang sekolah juga biasanya dia minta main dulu sama teman-temannya. Sudah lumayan bisa berkomunikasi sama teman-temannya. Yang masih ‘kalah’ soal motorik nih, mereka larinya super kenceeeng. Kalau main kejar-kejaran Amachan sering banget kalah, wkwkwk.

Terus, ternyata dari Oktober sampai Desember itu senseinya menyiapkan murid-murid untuk tampil di acara Happyokai sekolah. Semacam pertunjukkan seni anak-anak di atas panggung yang dihadiri sama keluarga. Iyes keluarga, bukan cuman ortu aja kemarin yang datang. Itu segala Kakek Neneknya juga pada datang. Warbiyasaaah.. Pertunjukkannya : Paduan Suara, Drama teater, Pertunjukkan alat musik Pianika, dan Menari. Yang ngajarin senseinya loh, dan senseinya Amachan ini laki-laki.. Woooow, prok prok prok deh. Sempet mengira Amachan mah paling gak diikutin drama kali, orang anak baru juga. Eh ternyata tetep ikut loh. Dapet adegan yang ada dialognya juga. Salut sama sensei dan temannya. Karena kata Amachan, teman-temannya yang sering ngajarin selama berlatih di kelas. Hoya, kostum untuk menarinya itu, dari sekolah ngasih ortu bahan dan panduan design gitu. Jadi ortunya yang ngejahit sendiri. Tapi abis itu dibalikin lagi sih, setelah di cuci setrika.

happyokai
Happyokai acara tahunan setiap sekolah di Jepang

Diacara happyokai itu pihak sekolah sampai menyewa photographer lengkap dengan videographer, serius banget kan. Hasilnya ada berupa photo dan VCD gitu. Tapiiiii, buat kami kemahalan. Kalau gak salah inget sekitar 4000 yen buat VCD nya aja, sekitar 500ribu lebih. Hahaha, nanti aja mungkin pas Happyokai tahun ini baru beli, soalnya pas Acha juga udah mulai sekolah kan. Wkwkwk emak gak mau rugi banget.

Hoya, pas November itu juga sekolahnya boyong murid-muridnya ke perkebunan ubi gitu. Mereka panen ubi banyaaak banget. Yang nyabut-nyabutin ubinya itu bocah-bocah. Daaaan, hasilnya dibawa pulang. Alhamdulillah, berhubung Ubi mahal di Jepang ya. Hahaha..

Ehiya, sempat juga ada parent come to school gitu. Jadi diawali dengan perlombaan tarik tambang antar ortu di tiap kelas gitu buat warming up, lalu lanjut deh ortunya masuk ke kelas. Di dalam kelas ortu melihat apa yang senseinya ajarin ke murid-muridnya. Games apa aja yang dimainkan. Pernah liat kan kayak di dorama-dorama? Nah percis sama lah.. Terus ada juga sesi ortu bikin prakarya sama anaknya. Dilanjut sama ngeliatin anaknya makan bento. Diakhiri dengan penjelasan sensei soal kondisi kelas. Sayah gak ngerti banget-banget sih, cuman ngerti pas bagian sensei cerita kalau ada anak baru dari Indonesia, dan bagaimana anak-anak yang lain support si anak baru ini.

Hmmmmm apalagi ya? Bingung mau cerita apa lagi. Atau ada yang mau tau tentang apaaa gitu? Let me know ya! 😉

ama
Bye! Pulang sekolah dulu 🙂
Advertisements

Author: Icha

Fulltime Mom | Parttimeworker | Istri @panjinursetia | Bunda AmayaArsa | Addicted to : Book, Good Movie, Park, and Design :)

10 thoughts on “Cerita dari Chiba #14 : Sekolah TK di Jepang Part 2 (Bahasa, Teman, dan Ibu-Ibu)”

  1. Kak, karena sempet bahas ubi yang mahal di Jepang, mau usul bahasan sayur atau buah apa aja yang mahal di Jepang? Biar tau khasanah belanja perdapuran di Jepang gitu 😀

  2. Icha.. selalu aja nggak bosen baca cerita dari Chiba.. seruu.. semua yang diceritain kayak pernah liat di dorama ya. Keren banget ya bisa ramah-ramah gitu orang Jepang. Jadi pengentinggal beberapa saat disana… hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s