Mesin Jahit – Jaguar HD 3000

Yaaaay.. akhirnya mood buat ngeblog muncul juga.. benernya dari kemaren-kemaren teteup buka blog, tapi ya cuman mampir-mampir di blog yang saya follow aja.. jadi cerita apa bun kali ini?

.

.

Mesin Jahit! (MJ)

.

.

Benernya lagi dari pekan lalu mau cerita tentang si Ibun ikutan workshop (WS) di master craftingnya CFC, bue Indar.. tapi apadaya emang belum mood. Lah sekarang udah mood tapi kok belum nulis tentang ​WSnya? Nanti lah yaa.. postingan itu mesti ada poto-poto yang lebih oke kalau di edit dulu kakaaak 😀

 

Postingan ini sih sumbernya dari si WS itu, gegara ikutan WS jadi pengen punya MJ. Iyaa.. di komunitas CraftaLova Fabric Club (CFC), Mesin jahit disingkat jadi MJ, berasa jadi keran yak, hahaha.. Akhirnya cerita lah sama suami yang tentang keinginan Ibun beli MJ. Suami agak ragu sih awalnya, mencoba mengundur-undur niatan saya beli MJ : “Nanti aja nda, kalau bunda udah CTDLN, beli disana aja..” Gitu katanyaa… tapi ah, kesana kan masih lama abeh, atuhlah..hahaha.. akhirnya rayu-merayu, dibolehin juga. Dikasih subsidi rupiah sama abeh lumayan, karena abeh dapet menang award-award-an gitu dari kantornya, ecieeeeeh.. Alhamdulillah 🙂

 

Sebagai generasi Y, tentu saja saya mengandalkan google untuk mencari tahu soal si MJ ini. Eh enggak.. awalnya saya cari tau bukan merk atau tipe MJ, tapi dimana beli MJ, toko nyata. Bukan sekedar online. Pas WS itu saya pakai Janome lupa tipe apa, tapi harga >4.5jt.. overbudget buat saya. Tapi saya kesengsem sama Janome. Buat yang sering berhubungan dengan crafting, si Janome ini lumayan terkenal, bandel, rekemendid lah.. jadi ya pikiran saya : Beli Janome, beli di toko offline deket kantor (karena kalau sabtu minggu gak memungkinkan euy..), budget 2-3jt.. maklum kak, pemula banget.. tau diri lah mengalokasikan budgetnya 😀

 

Setelah googling beberapa hari, Iyaaaa beberapa hari..hihihi.. saya memantapkan hati untuk ke Toko Aneka Mesin Jahit yang ada di Jl. Pangeran Jayakarta No.14, RT.8/RW.6, Mangga Dua Sel., Sawah Besar, Kota Jakarta Pusat. Cek di google map, ah deket banget dari kantor. Lalu di suatu Jumat saat laporan sudah saya selesaikan di Rabu kemarin, saya cuss ke Toko AMJ itu pakai Gojek, bayar pake gopay cuman 2000 perak! Alhamdulillaaaaaah 😀

Gak sampai 10 menit sampailah saya di Toko AMJ ini. Bener kata temen-temen yang pernah nulis di blognya tentang toko AMJ ini. Dari depan tokonya suram gitu.. gelap, minim pencahayaan. Warna cat putih yang sudah benar-benar pudar. Belum lagi karena letaknya dipinggir jalan raya, jadilah debu-debu itu bebas masuk dan nempel di tokonya, ew.. Tapi pas saya planga-plongo masuk ke teras tokonya, ada 1 pegawainya yang senyum lebar banget menyambut saya.. oke, first impressionnya lumayan oke nih. Pas saya masuk, ada customer ibu dan anaknya, tampak lagi servis MJ nya. Lalu saya disambut oleh Koko yang fenomenal ini.

BreakfastBuffet (1)

 

Diawal saya ditanya mau beli mesin jahit pertam kali ya? Lalu saya dikasih 4 lembaran ketas A4 yang sudah di laminating yang berisi infomasi umum soal mesin jahit. Ditanya budget, saya jawab kisran 2-3jt aja.. Again, tahu diri saya mah pemula, hihihi. Pas ditanya merk apa yang diinginkan? Saya jawab saya hanya pernah pakai Janome, lalu di Koko nya merinci 6 mesin jahit Janome dengan range harga segitu. Dijelaskan satu persatu sambil dikasih liat barangnya yang di display. Waktu itu saya bingung banget mau pilih yang mana.. tapi saya bilang kalau saya mau yang posisi bobbinnya (anak sekoci) diatas gitu. Bukan yang masih harus pasang-pasang sekoci. Duh kakaak.. suka emosi sama si sekoci itulah dari jaman saya kenal MJ Buterfly yang legend itu.

Unfortunetly, Janome dengan bobbin atas dengan range harga segitu… GAK ADA. Hahahaha.. katanya untuk Janome, bobbin atas yang harga 3juta ke atas. Oh no. Saya sudah bertekad gak mau overbudget lah. Hoya, diawal saya katakan kalau saya mau merk Jepang, alesannya kenapa nanti kapan-kapan dikasih tau #apasiiiih.. Jadi katanya ada 6 MJ dari Jepang. Si Koko bilang semua sudah berdiri lama, tahun 1940an sudah ada ini perusahaan MJ. Saya gak tau semua, tapi beberapa yang gak asing macam : Singet, Brother, Janome, Juki.. yang dua lainnya saya gak tau.

Lalu saya tanya “Kalau Singer sama Janome, bagusan mana koh? Lebih kuat mana?” Pertanyaan sejenis itu lah.. Daaan jawabannya bikin greget banget..

“Ini kayak mobil, Toyota sama Daihatsu sama-sama merk Jepang kan? Nah lu punya uang berapa? 200 jutaan beli avanza, tapi kalau 300 jutaan beli Terios. Avanza bisa dibandingin sama Terios gak? Gak bisa.. beda harga. Tapi kalau Avanza sama Xenia harga mirip-mirip, kualitas gimana? Sama aja.. mirip-mirip juga. Jadi jangan bandingin merk, ya lu pny budget berapa gitu aja.. dan soal selera. Kalau kekuatan MJ mah rata-rata sama aja lah”

Hahaha bener juga yak..

Gak mau kalah, saya tanya “Kalau dengan harga yang sama, pilih yang mana Koh?”

Ehm.. dari postingan di blog-blog lain saya tau kalau si Koko ini demokratis, dia membebaskan kita pilih mana, terserah aja.. tugas dia hanya memberikan informasi ini dan itu. Tapi kok disaya beda ya? Hahahaha.. Ditembak dengan pertanyaan seperti itu si Koko nya lalu menunjukkan lorong belakang tokonya yang ada display 4 MJ. 2 Janome, 2 Jaguar. Hah? Jaguar? Merk macam apa itu? Bener-bener baru pertama kali saya denger. Padahal dari tadi Si Koko sudah sebut-sebut Jaguar, Sayahnyah aja yang gak ngeh Dia lalu menerangkan si Jaguar yang ujung pojok, harga 2,2jt kalau pakai meja ekstensi jadi 2,4jt..

“Ini giginya sudah 7, kalau Janome gigi 7 ini baru bisa dibeli di harga 4juta ke atas.. Janome yang harga dibawah 3 juta giginya hanya 4 (atau 3 ya? Saya lupa), terus ini sudah pakai lampu LED putih. Gak ngerusak mata untuk jangka panjang, lebih tahan lama, plus gak bikin panas body MJ. Janome dengan LED putih itu mah mana ada yang 3 juta kebawah, semua masih pakai bohlam kuning yang dipakai 2 jam saya sudah panas.. Kalau bandel mah, dua-duanya bandel kok.. si Jaguar ini sudah ada dari tahun 49. Bukan perusahaan ecek-ecek..”

(Nb : Gigi mesin jahit itu salah satu bagian dari MJ, letaknya tepat di bagian bawah sepatu mesin jahit. Fungsi utama dari bagian ini adalah sebagai penggerak atau pendorong kain disaat menjahit, semakin banyak giginya, semakin lurus perilakunya tarikan bahannya)

“Kok saya baru denger ya merk Jaguar?“

“ya ini emang gak seterkenal Singer di Indonesia, tapi di Jepang ini terkenal loh. Nih lihat bulan lalu saya ke Osaka ada festival (lupa nama festivalnya), ini logo siapa? Jaguar.. pusatnya di Osaka ini, nih nih liat lagi foto-fotonya (eww Koh..)”

“Jadi lebih worth to buy si Jaguar ini dong ko?”

“Iya emang.. tapi ya itu.. karena belum terkenal di Indo, jadi pasti video youtubnya juga belum banyak atau gak ada.. kayak si Janome itu kan udah banyak.. Tapi saran saya beli Kakaknya aja.. ini nih (nunjukkin yang ujung depan) lebih oke lagi, harga 2,6jt udah sama ekstensi”

BreakfastBuffet (2)

Daaan, jadilah saya deal untuk beli Jaguar HD 3000 di harga 2,6jt dengan garansi 3-1tahun (gimana deh, hahaha). Silahkan gugling, niscaya anda tidak akan menemukan reviewnya sama sekali dari blogger Indonesia (dan luar Indonesia), hahaha..

Lalu setelah membayar, si Koko meminta pegawainya untuk membuka kotak si Jaguar, mencocokan kelengkapannya, dan mengajari saya basic-basic tentang dunia per-MJ-an. Seperti mengisi bobbin, pasang benang, pasang jarum, ganti sepatu, mencoba berbagai pola jahitan, pasang resleting, gitu-gitu lah.. Total saya di toko itu sekitar 1jam. Diakhir sesi beli MJ itu saya memberikan 10ribu rupiah ke Pegawai yang tadi ngejelasin MJ nya.. (semoga kalau ada yang beli di AMJ juga, melakukan hal yang sama yaa.. muka si bapaknya kasian gitu euy)

Si Jaguar sudah ada di rumah dengan selamat, alhamdulillah.. udah dicoba belum? Belum euy.. si Amaya sakit dari hari Jumat itu.. Semoga lekas sehat ya teh… Anaknya sumringah sih pas saya bilang mau bikin rok-rok buat dia, #janjilohbun

Ehhhhh, dipikir-pikir.. saya (dan suami) emang kadang suka aneh deh. Teringat 2013 lalu saat memutuskan untuk membeli mobil, saat orang-orang beli mobil Avanza, Xenia, Jazz kalau punya duit lebih, atau Miragenya Mitsubisi, kami malah memutuskan untuk membeli Chevrolet Aveo , yang saya lumayan yakin gak banyak yang tau mobil apaan itu si Aveo, hahahaha.. Apalagi yang punya, dari satu lantai di kantor saya yang isinya 80 orang, hanya saya dan boss saya yang punya Aveo. Wkwkwk selera aneh lah katanya.. Begitu juga si Jaguar ini yak, selera aneh mungkin :p

Harapannya sih setelah MJ Jaguar ini terbeli, menyusul mobil Jaguar yang terbeli.. hahaha engga..engga.. masih cinta sama si Aveo itu, walau kemungkinan Agustus tahun ini mau dilepas, ada yang minat? PM ya! Loh malah promo.. Semoga MJ nya terpakai, dah gitu aja 😀

Advertisements

One thought on “Mesin Jahit – Jaguar HD 3000

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s