Cerita Kelahiran Amaya #3 (end)

Jadi sampailah kami bertiga di hari perkiraan lahir, 5september2013. Tidak ada mules, tidak ada apa-apa. Tentu saja saya masih terus mengontrol gerakan bayi. Subuh itu suami memutuskan untuk izin ngantor saja, mungkin biar saya agak tenang. Sehabis subuh, rute jalan pagi kami berlipat 3 kali dari biasanya. Hari-hari sebelumnya kami hanya jalan mengelilingi Palbatu, tapi ini hari khusus, HPL, jadi kami agak meluaskan area jalan kaki hingga ke dua komplek dibelakangnya. Kalau biasanya jam 6 pagi kami sudah berada di rumah, hari itu jam 8 pagi saya dan suami baru selesai jalan, dan istirahat sebentar di indomaret point, Tebet. Masih bingung, harus ngapain di hari itu. Akhirnya diputuskan untuk ke JIH saja. Eh trnyata antrian untuk periksa kehamilan di JIH sudah full. Telpon ke RSI, hanya ada dokter laki-laki. Sempat bingung, tapi bismillah diputuskan ke RSI Jakarta dengan Dokter Aranda. Eeeeehh Qadarullah, sampai di RSI kebelet BAK, ke toilet trnyata keluar lendir darah yang kata orang-orang sebagai salah satu tanda lahir..

Pertama kali diperiksa sama dokter Aranda, saya agak-agak takut kalau harus di VT sama dokter laki-laki, alhamdulillah cuman di USG biasa *tanpa di-print pula hasil USGnya. Dokter Aranda tipikal dokter yang santai, saya bilang sudah keluar lendir darah, cuman dijawab : iya gak kenapa, tunggu aja mulesnya. Dokter Aranda bukannya kaget karna cairan ketuban kurang, normal kok ini cairan ketubannya.. Tapi kaget kok ya catatan kehamilanku di RSI itu teruapdate bulan februari, selama ini kemana ajaaaah? Hehe.. Dokter Aranda santai saja meski usia kandungan sudah 40w, lagi-lagi cuman nyuruh saya tenang, santai, banyak jalan, dan tunggu mules datang. Kalau mulesnya sudah 5 menit sekali, baru ke RS lagi, dan dibuatkan surat rawat inap oleh beliau. Kalau sudah 41w belum dateng juga kontraksinya, disuruh balik lagi, kita liat apa masih bisa ditunggu sampai 42w. Ah, subhanallah dokternya asik banget..tanpa intimidasi induksi atau Sc, love it🙂

Pulang dari RSI dengan hati lega, saya bilang sama suami : sebentar lagi kok yang, ikutan sabar en tenang ya. Jauhkan itu isi-isi misej Bossmu😛, Ah iya jadi saat suami saya minta izin untuk gak ngantor hari itu karena kondisi saya yang sudah 40w tapi belum ada tanda-tanda melahirkan. Boss pertama bilang : Kalau kondisi Ibunya oke, bayinya oke, ya langsung operasi caesar aja. Ahhhhh, wahai boss suamiku yang baik hati, saya tak setangguh istri Bapak yang harus melahirkan sendiri di salah satu Rumah Sakit di Jepang, sedang Bapak di Kampus. Atau saat respon boss keduanya bilang : Gak kenapa kali icha di induksi aja, induksi itu kan emang sengaja dibuat sakit, biar bayi nya gak betah, cepet keluar deh. Aaaaahh makasih Pak, saya juga belum bisa membayangkan seperti istri Bapak yang 3 dari 5 anaknya mesti di induksi berkali-kali >.<

Sempet ke Ace Hardware untuk beli AC portable, karna mikir kasian nanti kalau punya bayi kepanasan, hihi. Pulang dari Ace, langsung ke rumah mertua. Cerita ini itu, mereka feeling saya akan melahirkan sebentar lagi. Bada maghrib saya dan suami sudah di kontrakan kami. Menyiapkan Hospital Bag yang sudah terisi sebagian, beberapa perlu dilengkapi. Ah, rasanya kami sudah siap. Aplikasi Whatsapp saya terus berdering menanyakan kabar saya. Rasa mules  sebenarnya sudah mulai muncul, tapi saya masih belum ngeuh kalau itu sudah masuk fase kontraksi, haha.. Suami minta izin tidur sebentar, dan berjanji akan segera bangun saat saya membangunkan. Saya beberes rumah, nyapu-nyapu, nyuci piring, dan.. nyuci pake tangan. Haha, jam 10malam saya mulai mencuci. Mules semakin intens, tapi saya masih bisa nyuci, dan tetap laporan : yaaaang, mules nih, catet jamnya. Jam 23.30 saya menjemur pakaian, dan merasa ada yang mau keluar dari perut. Ah, ini kali ya kontraksi😀, saya putuskan untuk membangunkan suami, Ayo kita berangkat. Kemana? Masih bingung sebenernya mau ke klinik atau langsung ke RSI. Akhirnya diputuskan ke RSI jam 00.05. Bismillah berangkat naik MOTOR dengan sedikit gerimis, dari Tebet, Jaksel ke RSI di Jakpus😀, rasanya pasrah saja. Suami saya bilang, kalau mulesnya datang, genggam badan dia lebih kuat, dan itu emang bikin nyaman, alhamdulillah.

Sampai di RSI sekitar jam 1 kurang. Saya langsung ke ruang rawat inap di Annisa, suami langsung ngurus administrasi. Saya masih bisa jalan sendiri, senyum-senyum, lumayan santai lah, ditambah Hujan semakin deras, aihh syahdu banget rasanya.. Sekitar jam 01.30, saya dan suami sudah di kamar 01 ruang Annisa, Ditemani hujan dan lantunan juz 30, nikmaaat🙂, Mulai di VT oleh Bidannya, dan sesuai harapan kami, sudah bukaan-4. Hwaaah, alhamdulillah. Di cek Detak jantung janin, normal. Kata bidannya mungkin besok melahirkannya. Anak pertama biasanya lama. Saya terus berjalan didalam kamar ditemani suami, saat mules datang saya lebih nyaman untuk berjongkok. Saya pikir, rasanya memang mirip mau pup. Akhirnya saya bilang ke suster : Susterrrr..saya mau pupppp iniiiii. Suster : Bukan, itu emang mules mau melahirkan. Saya : Engga suster, saya mau pup! beneran ini mau pup! Akhirnya suster membolehkan saya ke toilet, dan yaa bisa ditebak, emang gak ada yang bisa dikeluarkan. Susternya cuman nyengir : bener kan? ya emang gitu mulesnya. Seperti ada yang berputar didalam perut. Jam 02.30 saya katakan sama suami : mules banget benget, panggil susternya. Suster datang, dan langsung membawa saya ke ruang bersalin. Ruangannya besaaaar, dan hanya 1 tempat tidur. Alhamdulillah suami berbaik hati, menempatkan saya di kelas layaknya VIP *cup cup muach* Ruangannya bersih, nyaman, ditambah suara hujan, nikmatnya.. Jam 03.00, bukaan 6, ketuban pecah. Mulai deh saya kurang bisa mengatur nafas. Mulai deh, tak tertahankan mulesnya. Sakit? Bukaaan, bukan sakit. Tapi mules, seperti ada yang mau keluar buesaar banget, tapi dilarang mengejan. Lucunya, saya sempat bangun dari tempat tidur. Suster n bidan langsung tanya : Mau kemanaaah? ke toilet suster…saya mau puppp! Haha, dodol banget ya >.<

Saat mules dateng, saya pegang tempat tidur sambil terus dzikir dan istighfar plus liatin suami disamping saya : Yayaaang, ini mules banget.. Suami cuman bilang : iya sabar..sambil mindahin tangan saya yang tadinya pegang tempat tidur, disuruh pegang tangan doi ajah. Semakin mules, semakin menjadi, semakin kuat genggaman saya, hihi. Beberapa kali saya minta VT (periksa dalam, cek pembukaan) ke bidannya, tapi ditolak : nikmatin aja ibu.. Saya teriak-teriak? No. Saya nangis? Pengennya sih nangis, tapi gak bisa..haha. Saya rasa, kepala bayi sudah benar-benar mendesak, tapi bidan belum mau ambil tindakan, sampai akhirnya dokter Ony datang, dan saya l-a-n-g-s-u-n-g disuruh dalam posisi mengejan. What? Tanpa cek bukaaaaaan, langsung disuruh posisi mengejan, aih rasanya kok seperti nunggu dokter saja ini, hiks.. Dokter Ony minta diberitau kalau mules datang, nanti baru disuruh mengejan. Alhamdulillah 4kali mengejan, Bayi pun keluar 03.40 WIB. Aih rasanyaa..meleleh banget. Langsung IMD, sementara Dokter Ony menjahit, haha sampai saya gak berasa kalau sudha epistomi >.<

Banyak yang bilang melahirkan itu sakit, bagi saya yang sakit itu saat dijahit, padahal saya ‘cuma’ kena 3 jahitan. Well, apapun itu saya sangat bersyukur sudah melawati proses melahirkan yang lancar, cepat, dan mudah. Selesai IMD, hujan berhenti berganti adzan subuh, jangan tanya syahdunya. Selesai melahirkan, saya liat lengan kanan suami saya berbekas hitam, bekas genggaman saya. haha..kuat juga ya saya ternyata😀

Hoya, sekilas info yang saya dapat dari keliling dokter, kalau ternyata segala macam mitos tentang buah durian dan nanas yang dapat mempercepat terjadinya induksi tidaklah terbukti. Satu-satunya induksi alami adalah hubungan suami istri *sorry, ini bacaan bagi yang sudah dewasa yak :p*. Kalau ada ibu hamil yang kurang nyaman dengan ibadah khusus tersebut, baiknya memang dibicarakan berdua, cari solusi biar ibu hamilnya nyaman. Suer deh, itu doang induksi alami yang dapat dilakukan😉 Karena teryata sperma yang mengandung prostaglandin terbukti dapat melunkkan serviks dan membuka saluran serviks. Selain having seks, lakukan juga senam hamil secara teratur, jalan pagi, dan goyang inul😀 *gugling sendiri yaa tentang goyang inul inih..

Aaaaah, panjangnya. Hutang lunas ya teman-temaaan😀 *sering diteror, ditagih lanjutan postingannya. Semoga ibu hamil yang baca ini diberikan kemudahan dan kelancaran selama proses hamil – lahirnya ^_^

7 thoughts on “Cerita Kelahiran Amaya #3 (end)

  1. ceritanya sangat memotivasi ku.. q gi bingung nhe soalnya usia kehamilanku dah masuk 40week 5day tp lom ada tanda2 mau melahirkan bund.. sempet kepikiran senin ini pengin melahirkan lwt jalur induksi bund,, smoga saja bisa sama kyk bunda icha.. diberi kemudahan n kelancaran saat melahirkan nnt.. Aamiin Ya Robbal ‘Alamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s