Pasca-Nikah, Mestinya..

Ada sesuatu yang menyenangkan dengan blog ini. Dari saling komen, hingga membicarakan secara sangat serius di suatu forum. Kemarin lalu kami (saya dan beberapa teman) membahas postingan menyebalkan yang judulnya Siap Nikah dalam 4 hari. Komentarnya bermacam-macam, dari yang penasaran banget dengan Pak ES dan Ibu TN atau serius membicarakan hikmah dari postingan itu. Eh ada juga yang jadi kepo, nanyain apa aja yang sering Pak ES share dengan sayaūüėÄ

*

Beberapa pekan yang lalu Pak ES  bilang ke saya : Saya gak tau tuh dia (Ibu TN)  ngapain aja seharian, pun dia gak tau juga tuh saya ngapain aja seharian.

Semalaman saya berfikir, bagaimana bisa suami istri tidak saling mengabari apa-apa yang mereka lakukan di tiap detik harinya.

Lalu sharing dengan Kakak ipar, dengan kesimpulan : itu aneh.

*

Dan hari ini pulang ke kotsan membawa ilmu baru tentang komunikasi, termasuk komunikasi pasutri. Kesimpulannya : Oke, gaya-nya Pak ES dan Ibu TN  itu normal, tergantung kondisi keluarga dan hal-hal lain yang berpengaruh.

*

Nih saya copy paste whatsapp-an saya dengan Pak ES sebagai pemenuhan rikwes beberapa orang. Kalau kemarin tentang Pra-Nikah, sekarang tentang Pasca-Nikah yap. Bismillah.. semoga bisa di ambil hikmahnya yah =)

ES: ¬†Soal aktifitas saya gak protektif…terserah mau ngapain saja..¬†asal bisa atur waktu dan dalam kerangka dakwah

ES:  Makanya saya kasih ijin kolektif

ES:  Gak perlu ijin satu-satu tiap mau melakukan sesuatu..kecuali jika perlu waktu lama

ES: ¬†So silahkan melakukan aktivitas apa saja asal bisa atur waktu…

ES: ¬†Saya juga gak pernah periksa HP or anything… or nanyain kegiatan satu-satu… karna itu bukan wilayah saya juga untuk mengintervensi dan mau tau semua apa yg dia kerjakan..

ES:  Tidak semua kita perlu tahu..dan kalau kita tahu pun blm tentu ada manfaatnya buat kita

ES:  Paling hanya memenuhi rasa keingintahuan kita sendiri aja

ES: Ini juga berlaku terbalik…

ES: Yg perlu diingat..tidak semua yg kita ketahui baik untuk kita

ME: Itu dr awal pernikahan?

ES:  Iya

ES: ¬†Yg penting saling memahami dan percaya sajah…

ES:  Amat sangat repot sekali banget setiap mau apa-apa harus lapor

ES:  Or telp

ES:  Or sms

ES:  Terkadang hal yg seperti itu jadi mengganggu..

ES:  Bayangkan, kita lagi mikir or lagi meeting..tiba-tiba ada telepon..hanya sekedar nanya : lagi ngapain..?? xixixi

ES:  Mungkin saya terlalu logis..jadi bisa seperti itu hahaha

ME:  kayaknya sih emang Pak ES sadis, hehe

ES:  Saya sering lihat orang yg takut sekali klo ada istrinya nelp

ES: Lagi ngapain pun. .harus diangkat…

ES:  Kenapa jadi terbolak-balik sepereti itu..

ES: ¬†Ada suami yg mau kemana-mana harus dpt ijin istrinya…

ES: ¬†But mungkin sekali lagi saya terlalu egois…hehehe

ES: ¬†Sampai mau kerja saja harus ijin istri…ini khan aneh

ES:  Nah. .yg begitu-gitu..sama saya dibuat simple

ES:  Makanya saya juga memberikan keleluasaan ke dia (istri. red)  utk melakukan apa sajah

ES: ¬†Skrg aja dia lagi di Kuala Lumpur…udah 4 hari

ES:  Dulu sebulan di Aceh waktu tsunami

ES:  Asal dia happy ngerjainnya..why not?

ES: Mungkin terlihat cuek..tp memang sejak awal ingin seperti itu…

ME:  anak2 gak kenapa ya Pak?

ES: Anak-anak gpp….khan sudah terbiasa…

ES: Paling sebulan sekali kita makan di luar bareng2..di saat semua bisa

ES:  Seperti di Sakura..wkwkwk

ES:  Sejak nikah saya sudah sampaikan..bahwa saya kemungkinan besar akan jarang di rumah

ES: ¬†Jadi sudah tahu…apa yg saya kerjakan..

ES:  TN..waktu pertama kali datang ke Jepang..hanya sekali saja saya ajari naik kereta..

ES: ¬†Setelah itu kemana-mana harus sendiri…

ES: ¬†Misal menuju ke A..itu biasanya harus ganti naik kereta 2 or 3 kali…

ES:  Saya ajari..naik dimana, turun dimana, cari pintu apa, dst.. abis itu ya usaha sendiri, mengingat2 n mencatat, pdhl saat itu di Jepang masih sedikit tulisan latin..semua kanji

ES:  And she could survive

ES: ¬†Walaupun saat itu sdg hamil Syafiq…

ES:  :)

ME:  saluuuuuutttt

ES: Dia emang hebat

ES: ¬†Kadang saya dibilang tega juga ama teman2..kenapa bisa begitu…

ES: ¬†Jawaban saya…dulu waktu belum nikah..dia kemana2 bisa sendiri kok

ES:  Kenapa setelah nikah kemana-mana harus diantar?

ES:  Kenapa juga jadi manja?

ES:  Bukannya setelah menikah harusnya makin kuat?

ES:  :)

ME: Haha iya bener Bapak sadis nih..

ES: Hahaha

ES: Wkwkwk..mungkin sadis…

ES: Hehee

ME:  sipsip, sy paham pointnya

ES:  Banyak yg berguguran setelah menikah

ES:  Itu karena terlalu lama euforia pernikahannya..akhirnya terbiasa..dan susah lepas..

ES: ¬†Terlalu lama mengikuti romantisme pernikahan…dan itu terbawa terus..

ES:  Seharusnya setelah menikah harus lebih produktif

ES: ¬†Bukan makin berguguran…terutama buat para akhwat….

ME:  iya benerrrr

ES:  Itu yg bikin sedih..sebentarbentar : Gak boleh sama suami

ES:  Sebentar2..takut pergi sendiri..

ES:  Hehehe..

ES:  Coba lihat almh ust Yoyoh

ES: ¬†Beliau itu luar biasa…

ME:  Katanya: ladangnya berganti..

ES:  Gak ada tuh istilah ladangnya berganti

ES:  Yg ada adalah ladangnya bertambah

ES:  Bukan diganti

ES:  Lahannya sekarang berubah..dari ladang yg ada ditambah dengan lahan yg baru

ES:  Bukan mengganti lahan yg sudah ada dg lahan yg baru

ES:  Hehehe

ES: ¬†Itu yg bener…

ES:  :)

ES: Kalau memang harus berganti begitu..apa arti sebuah pernikahan?

ES:  Itu namanya mematikan potensi

ES:  Padahal menikah adalah menyempurnakan setengah dien..

ES:  Iya khan cha?

ES:  Hehehe

ME: prok prok prok *tepuk tangan*

ES:ūüėÄ

Another chatt w/ Pak ES :

Siap Nikah dalam 4 Hari 

Dakwah | Nikah

Hukum Coulomb dan Ramadhan

7 thoughts on “Pasca-Nikah, Mestinya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s