Masih Akhwat??

Selamat datang pekan ke-dua Ramadhan, semoga yang masih punya utang tilawah bisa lunas sebelum makin menumpuk dengan utang selanjutnya. Eh kok Utang sih? bukannya Hutang ya? Utang dooong, kalau Hutang.. nanti bukan lagi DJPU (Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang), tapi berubah jadi DJPH. -krik krik krik, ini saya masih amaze deh sama DJPU (hampir) tiap hari ngadain rapat. Entah salut atau malah miris😀

Ehyampun, dari judulnya, ke pembukaannya, dan akhir paraghrap satu gak ada korelasinya sama sekali. Maafkan..hehe. Mari kita mulai ngobrol santai, sekali lagi S-A-N-T-A-I (atau santay? enakan satay deh #mulai), dan kembali ke jalan yang lurus! Ditengah-tengah istirahat kantor yang gak memungkinkan untuk tidur ini, saya milih nulis di blog yang lumayan terlantar ini aja ya. Keingetan sudah beberapa teman yang ngajak ngobrol, chatt, sms, guyon tentang hal yang sama, berulang-ulang, sampai akhirnya saya memutuskan : oke, ditulis di blog aja😀

dua hari lalu di perbatasan tembok Berlin:

bertemu sahabat 5 tahun yang lalu : Ohhhhh, jadi sekarang icha mau gaya-gaya-an yaaah?

aku : eh? haha iyah! (padahal gak ngerti maksudnya kemana)

SLTYL : ituh sekarang udah berani pake celana segala ya cha, ckckck.

aku : (dalam hati,  padahal ini udh pake baju tunik ala ala india gt, jadi bajunya panjang😀, tp teteup wae)

Hoalah, jadi padanan kata gaya itu = pake celana. baru tau saya, hehe..  Kalau gitu dari dulu sebenarnya saya udah nge-gaya dong ya, lah dari dulu juga pakai celana panjang kok. Setiap ngantor juga gaya dong ya, kan selain pakai rok panjang, saya biasanya pakai celana panjang juga, biar enak lari-lari ngejar absennya.

Pagi hari super cerah di taman sepedaan monas, jadi ceritanya ada yang lil bit schoked ngeliat saya sepedaan. Bukaaan, bukan karna sepedaannya, tapi karna saya pake traning di sepedaannya. Padahal (lagi), saya juga pakai kaos panjang sampe di bawah lutut loh, tapi teteup ada yang schoked ya. Oh ada lagi yang lebih parah, karna sekarang saya kalau pake jaket, jilbabnya di masukin ke dalam jaket. jadi looks like pake jilbab gaul gaya gaya jaman kini😀

Kalau begini, saya mah jadi ingat diri sendiri sekitar lima tahun yang lalu deh, saat awal-awal masuk kuliah. Saat kacamata frame biru ini hanya bisa menilai iya atau tidak, tujuh atau delapan, tidak ada tujuh setengah. Saya yang lima tahun yang lalu hanya menilai warna abu-abu itu salah, masuk daerah hitam, yang jauh dari putih. Pokoknya kalau muslimah itu : Pake Baju longgar, pake ROK, pake kaos-kaki, atau pake gamis sekalian. udah titik. Trus sekalin itu apa? ya ikhwan, haha! Payah banget deh emang, eh tapi hidup itu kan rangkaian proses. Harus disyukuri, dan kelak akan jadi bahan cerita buat anak-anak kita. Kenapa ya dulu sempat berfikiran seperti itu? Icha yang kotak-kotak.  Kebanyakan gaul dengan teman-teman dengan penampilan yang seperti itu mungkin ya, jadilah saya menganggap yang banyak yang benar. Lalu muncul juga omongan-omongan seperti ini :

Banyak yang berguguran di jalan dakwah kalau udah kerja cha, mereka berubah secara perlahan tapi pasti. Terlebih penampilan. Hm… beda banget..

Eh kalau redaksinya seperti itu, saya dong termasuk ya -dalam kacamata mereka- Oh pantes dulu banget pernah ada senior waktu di Depok dulu yang ‘akhwat’ banget pas janjian mau ketemuan sama saya, sms dulu mewanti-wanti keterkejutan saya nantinya :

Cha, jangan kaget ya, ntar gue nge-jeans!😀

Pas ketemu kaget gak? ya kagetlaaaaaah, dulu kan si mbak sering terlihat pakai gamis dengan juluran jilbab panjangnya sekarang di depan saya pakai celana dan jaket jeans, eh ya lagian semuanya tampak normal dan tidak mencolok, tidak ketat, tidak membentuk lekukan tubuh, biasa aja, bukan jeans yang tipe ketat seperti di iklan-iklan. Tapi udah saya kagetnya ya sampai situ aja, tidak ada yang berubah dari cara bicara, cara berfikir, akhlak, dan semua yang menyertainya. Berarti saya dalam pandangan mbak itu adalah “icha yang kota-kotak”.

Katanya saya udah gak Akhwat lagi. Karna udah berani pake celana, hehe. Padahal intensitasnya bisa sebulan 4 kali aja loh, kalau saya sepedaan. Ini juga bukan tanpa alasan, beberapa rok sudah robek-robek karna masuk jari-jari sepeda, dan sepeda saya itu mountain bike, jadi well.. lumayan lebih nyaman pakai training dan kaos panjang tentunya🙂

Awalnya sedih sih, bisa-bisanya disebut udah gak akhwat lagi? masak diumur 20an itu berubah jadi ikhwan? tapi semakin kesini malah jadi kasian sama beberapa gelintir manusia kotak-kotak yang punya definisi akhwat sebegitu sempitnya. Padahal saya pernah baca di page-nya Ustadz Sarwat tentang akhwat menggunakan celana panjang. Tulisan yang lumayan panjang, intinya :

Para ulama banyak memfatwakan bahwa wanita boleh memakai celana panjang asalkan menjadi semacam pakaian bagian dalam. Di atas celana panjang itu harus dikenakan pakaian luar yang menampakkan ciri khas pakaian wanita. Dan tentu saja harus besar, luas (tidak ketat) dan menutupi seluruh tubuh sebagaimana ketentuan umum pakaian wanita muslimah.

Ternyata bukan dunia aja yang semakin sempit, tapi banyak definisi kata yang ikut-ikutan menyempit.  Kembali teringat dengan si Mbak Jeans tadi :

Kalau pikiran lo sebatas, rok atau celana, seperti pemikiran-pemikiran mereka yang menyebut dirinya akhwat, Oh okeeee, berarti ya pemahaman lo sampek situ aja cha, selamat bersenang-senang deh😀

Wheeeey jadinya panjang pisan, udahan dulu ya, bisi korupsi waktu, akhirulkalam : saya masih akhwat kan ya??

6 thoughts on “Masih Akhwat??

  1. salam kenal🙂 pengalaman mbak kurang lebih sama dengan yg saya rasain looh. intinya ada teman yg kaget liat saya pke celana dan bilang, “tumben pke celana”. saya hanya nyengir kuda, hehe.

  2. ntahlah pusing.
    sebagai laki2 aku jg pusing, kalo istri jadi pake celana apalagi bajunya nd panjang ampe dengkul..cowok2 pada melotot semua…capek untuk cuek dng pandangan laki2….

    dah jarang bgnt laki2 yang godhulbashor..
    jadi akhwat kudu ati2 jg…bnyk co memperkosamu dng pandangannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s