happy to have you

Jam satu pagi saya menangis. Iya, jam satu pagi. Kurang kerjaan ini perasaan, gak liat-liat waktu kalau nyuruh nangis. Entah karna sensi, atau lapar, atau apapun, tanpa komando saya nangis di kamar kostan yang lumayan berantakan tapi tetep harum ini.  Ah ya, saya tipe yang hampir gak mau terlihat cengeng di depan orang lain. Makanya saya lebih suka  nongton 1 litre of tears sendirian, kepalang jaim kalau ketauan nangis sama temen-seper-nongton-an. Hahaha, makan tuh gengsi!

Hari pertama ‘dapet’ emang cukup menguras rasa. Kamu berlebihan ah cha. Eh terserah ya kalau kamu mau bilang berlebihan, tapi ada hal-hal lain (yang gak bisa dipublikasikan) yang emang menstimulus (wek!) perasaan saya. Jadi, punteeeeen pisan kalau mood saya amburadul di saat-saat itu. Sepagi itu tiba-tiba saya kepikiran tentang hidup saya yang sendirian ini (plis, ini bukan mau ngebahas n***h). Maksudnya, iya sendirian. Di Jakarta, ngekost, sendirian, pergi ngantor lebih sering sendirian, nyuci sendirian, nyetrika sendirian, masak sendiri  makan sendiri, pulang ngantor meski sendiri tapi ada temen ngobrol (mamang bajay atau taksi). Tiba-tiba aja saya kok jadi pengen nge-list temen-temen saya. Woh, sulit ya. Bahkan, untuk satu nama pertama saya kesulitan.  Menyedihkan. Padahal seseorang pernah bilang gini “beuh cha, kalau kamu nikah rame banget kali ya, temennya dari mana-mana” -trus dia nyebutin riwayat pendidikan saya yang loncat-loncat kemana-mana itu.

Ternyata egois itu racun wahai! Kenapa saya sulit membuat list tadi? Iyak, karna terlalu egois! Definisi teman bagi saya, terlalu mewah, terlalu sempurna bahkan. Yang harus bisa nemenin kemana saya mau ditemenin (temenenan sono sama genk mamang ojek!), yang selalu reply sms saya as soooon as possible (emang lu pikir mereka jualan pulsa apah? yang selalu bergelimang pulsa), yang selalu nge-cek apakah saya sehat-sehat aja (even mereka bukan dokter), yang selalu tanya kabar saya, yang selalu, yang selalu, yang selalu. Nah itulah bodohnya saya! Semua dari mereka itu bukan sepenuhnya milik saya. Istighfar jadinya. Mengorek pikiran jelek saya, ternyata terlalu sejalan dengan salah satu hukum newton itu, Aksi = Reaksi. Jadi kalau kemaren saya nganter dia ke Mangga Dua, maka hari ini dia harus mau nganter saya ke Pasar Baru (aduh, emak-emak banget). Padahaaaal seberapa besar perhatian saya sama temen-temen gak harus berbanding lurus dengan besar perhatian temen-temen ke saya kan ya? ada hal-hal implisit yang gak bisa dinilai. Misalnya Doa. Bisa jadi saya yang sering lupa ngedoain temen-temen saya, padahal doa-doa mereka selalu mengalir untuk saya. Saya juga heran, saya jarang sekali menanyakan kabar duluan, sekedar sms tanya kabar, bla bla. Tapi giliran dapet sms macem itu, kesenengan. Tuh kan, egois! Teman itu bukan yang selalu bisa nurutin keinginan kamu neng..

Kalau katanya Sahabat itu tingkatannya lebih tinggi dari teman, baiknya saya harus tau dengan pasti siapa sahabat-sahabat saya kan ya. Ahhhh icha, kalau kamu kurang bersyukur punya temen dan sahabat yang begitu baiknya, bisa-bisa nanti nikmat ukhuwahnya dicabut. Nah loh!

Di lingkungan komplek, saya punya temen dari umur 2 tahun! ada Reri, Rini, Nisa. Saya punya Nana, yang dari TK sampai SMA selalu bareng. Saya punya Etika yang sabar satu-meja selama 3 tahun di SMA, ada Dewi yang cerewetnya ngalahin saya, ada Dina yang pinter masak, ada Nita (yg meskipun sekarang sedikit menghilang,hehe). Dari jurangmangu saya punya Mbak Lilis dan Ulul yang bisa mengimbangi kegilaan saya, kan? haha. Ahhh saya jadi inget saya punya permintaan sama Mbak lilis, begitu saya mau keluar dari Al-Kariim, yang sampai sekarang belum saya utarakan. Mau tau gak mbak? Saya pengen Mbak Lilis nyanyi Lagunya Azzam yang judulnya Teman. Ah, saya takut nangis, gengsi saya kalau nangis di depan Mbak Lilis😛 . Ada Mbak Ratih yang superrrrr rajin ngirim tausyah. Di Bogor saya punya Tiwik yang puitis, yang barusan banget nyapa lewat Ym, bilang mau maen ke Kostan, banyak cerita #girang. Ada Dece n Delin yang ngajarin saya manjat jendela atau menyusup lewat gorong-gorong solokan asrama putri. Di Kantor, ada Mbak Ary yang meskipun sekarang lagi cuti hamil, tp tetep sering menghubungi saya #hugs. Dan dipelataran masjid ARH saya punya Mbak Yuni yang sebegitu bijaksananya, Kakak Mia yang sulit ditebak😛,  Mbak Runy yang cerdas,  Mbak Galuh yang sangat antusias di social activity, Mbak Dina yang penyabar,  Mbak Diani yang eager to learn,  Ana yang ngocak, Fina yang polosss,  Mbak Ita yang pemalu, Fanny yang ceriwis, Dek Bibah yang cool😀.  Tuh Kan, Masyaalloh… Begitu banyak nikmat ukhuwah yang Kau beri ya😀. Hatur nuhuuuun pisan Ya Alloh :*

Kok yang dilist perempuan semua cha? Iyalaaah, kalau gue kasih nama laki-laki, bentar lagi lu nge-cie-cie-in kan? ahaha, ketebak brur! 

Saya suka banget sama kalimat ini:

Tidak ada jarak untuk hati yang dekat

Eh ya, ini tulisan gak jelas. Gak Kenapa ya, sekali lagi ini blog pribadi😀

2 thoughts on “happy to have you

  1. mencuri nasehat pak salim di buku DDU:

    “Banyak orang kesulitan mencari teman, karena ia mencari seseorang untuk memberi. Tapi jika ia mencari teman untuk diberi, maka di setiap petak tanah yang kau injak pasti kau akan menemukannya”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s