Marriage Life

tiba-tiba saya jadi inget lagu jadulnya Bon Jovi yang judulnya, always.

And I will love you, baby – Always
And I’ll be there forever and a day – Always
I’ll be there till the stars don’t shine
Till the heavens burst and
The words don’t rhyme
And I know when I die, you’ll be on my mind
And I’ll love you – Always

waks, lagu dengan proyeksi perasaan yang terlalu gombal menurut saya. Siapa coba yang tau bagaimana kondisi hati kita selanjutnya? kadang suka mesam-mesem liat status facebook beberapa temen facebook yang berseliweran di home saya, kalau dia masih pacaran, adeeeeuuhh.. sayang-sayangan, honey-honey-an, bebep-bebep-an, tapiiii… kalau udah putus kebon binatang disebut buat mantannya itu. (astagfirulloh.. saya punya temen yang macem itu ya? T_T).

kalau kata temen saya, sekarang bukan jamannya VMJ (virus merah jambu) yang dulu nge-trend dipake sama ADK-ADK sejagad raya, tapi udah jadi VJK (virus janur kuning), haha boleh juga VJK😀. Masa-masa pacaran udah pada lewat, masa-masa ta’arufan juga udah pada lewat, sekarang yang lagi musim masa-masa tebar undangan di Facebook, selain hemat juga efektif. Daaaan, setelah tebar undangan, dilanjutkan dengan upload foto-foto nikahan dengan berbagai judul album “walimatul ursy mbak ini dan mas itu”, “mistaqan galiza teteh itu akang ini”, “my wedding”, “love story”, “our love”, aiihh lama-lama bisa jadi pengganti sinetron-sinetron anak hilang atau tertukar RCT* atau sinetron dubbingnya Ind*siar😀

Sebagai pengamat dunia perfacebookan (hina dina banget sih ini, mending mengamati perekonomian kek paling enggak), setelah tahapan upload foto nikah, lalu foto honeymoon, bermunculanlah wall-to-wall mereka berdua (kalau dua-duanya temen saya) yang menjadi konsumsi publik. Itu yang lagi nge-trend.

Tapi beberapa pekan terakhir ini saya cukup kaget dengan munculnya pertengkaran ‘implisit’ dari sepasang suami istri, hiiii.. saya langsung merinding. Mereka udah nikah, dan udah punya anak. Astagfirulloh.. Sempet nangis ngeliat ‘perang facebook’ itu, masyaalloh.. kayak anak kecil, gak ada dewasa-dewasanya. Pertengkaran rumah tangga yang seharusnya diselesaikan berdua dengan kepala dingin, malah jadi makanan ringan teman-temannya. Naudzubillah.. semoga Alloh memberikan jalan keluar buat keduanya, amiin..

Sebelumnya, saya juga denger kabar seseorang istri yang kecewa berat sama suaminya, karna setelah menikah suaminya memiliki rasa dengan adek-ketemu-gede-nya dulu. Dan sampai sekarang si suami masih suka ngebanding-bandingin istrinya dengan adek-ketemu-gede-nya dulu. Astagfirulloh..

Belum lagi di lingkungan saya dari Senin sampai Jumat, lagi beredar kabar miring tentang orang-orang yang ber-affair-ria. (ih, km ngegossip cha? Saya makan, mereka ngomongin itu, saya di toilet, mereka ngomongin itu.. walau saya gak ngerti juga siapa yang di omongin sih, haha)

Mungkin ini langkah Alloh dalam mengingatkan saya, Marriage Life.. Tak semanis di novel-novel ala timur tengah itu, tak selalu romantis kayak film-film korea. Cara Alloh untuk menunjukkan kepada saya tentang kehidupan pernikahan yang kata orang-orang enaknya minta ampun itu, bahwa kerikil-kerikil di dalamnya tidak selalu bisa dilewati, sikap dewasa dari keduanya yang dipertaruhkan. Apalagi umur-umur se-saya yang lagi pada heboh dengan dunia pernikahan, yang hampir setiap hari,  bertemu dengan orang-orang yang gak pernah bosen tanya, kapan nikah? udah ada calon belum? mau saya bantuin cari gak cha? saya sih lebih sering ngejawab dengan senyum, atau kadang kalau iseng, saya becandain aja😀

Bener kata teman saya di salah satu note fb-nya, rasa-nya kalau udah puncak nih, pengen nikah hanya untuk ngebungkam mulut mereka deh, hahaha… gak akan berhasil, karna akan ada pertanyaan berikutnya, udah hamil?  Niat nikah harus diluruskan (bagi yang saat ini masih bengkok), apa jadinya kalau niat menikah karna : biar pergi kantor ada yang nganter (langganan ojek aja! ), biar baju ada yang cuciin (pake Bicu-bibiCuci, atuhhh), biar ada yang masakkin tiap hari (kalau ternyata istrinya gak bisa masak, nah looooh!), biar punya anak dong (anak ayam banyak tuh di pasar kwitang), ikut-ikut temen se-genk karna yang lain udah pada nikah (ebuset, temen-temen lu pada cerai, ikutan juga??), atau yang ini –> saya mau nikah biar penyakit (-yang-katanya-kalau-nikah-bisa-sembuh) saya minggat pergi ke negeri tak berpenghuni? (kalau ternyata gak sembuh, udahan dong nikahnya? masyaalloh….)

Kemarin saya iseng ngobrol tentang pernikahan dengan seorang teteh yang sudah menikah, intisarinya?

“pokoknya teteh pesen sama icha, kenali sampai dalam-dalamnya, AKHLAKnya, IBADAHnya, sikap-sikapnya, ilmunya, keDEWASAannya dalam menghadapi masalah, bagaimana dia menghadapi WANITA, pokoknya semuamuanya harus yang satu komitmen dengan icha, jangan BURU-BURU, jangan TERGESA-GESA tapi tidak Menunda-nunda, pastikan icha mengenalnya🙂 ”

“Rasulullah SAW bersabda : Kawinkanlah orang-orang yang masih sendirian diantaramu. Sesungguhnya, Allah akan memperbaiki akhlak, meluaskan rezeki, dan menambah keluhuran mereka” (Al Hadits)

11 thoughts on “Marriage Life

  1. hahahahha…bener banget ni cha….pesen ibu aku juga gt…jadi pengen ngeshare dah ah…tingkat2 akhir bgn yg heboh diomogin ya masalah nikah hehehehe

  2. hahah
    iye iye
    salam buat mas bandung

    jadi ingat omongan temen
    ‘gw gak nyari pacar, gw nyari istri’
    buat apa?
    ‘sentahlah, sepertinya sudah waktuku untuk memenuhi fitrahku’

  3. kapan nyusul? udah ada calon belum? kok datengnya sendirian aja? bla bla bla.. dan segala pertanyaan standar lainya yg harus dijawab kalo ke nikahan temen

    yah.. emang gitu deh fase umur seperapat abad hahaha🙂

  4. salam kenal…:)
    sesama pengamat facebook, ngerti banget deh rasanya…batas ruang privat dan ruang publik makin kabur, kadang sekedar menjadi pengamat pun bikin lelah.

    • Salam Kenal Mbak Dian, gak usah dibawa serius sampe lelah (lebih parah saya sih, sampe nangis, hehe), sekarang sih judulnya “terserah anda saja”😀
      anyway, saya selalu sukaaaa dengan Full time mother, jahitanya oke2 deh, Pengen belajar jahit >_<

  5. Canggiiiiiih! Abis baca tulisan ini, aku langsung ngomong di depan cermin, “Viera, single itu prinsip, jomblo itu nasip…” *kembali menangis di pojokan WC umum stasiun Roma Termini…

    • aw aw aw, tulisanku dikomen-in teteh piera, hoho senangnya #lebay😀

      inget teh, yang baik dapet yang baik.. teteh kan orang baik, insyaalloh dapet yang baik.. mau doooong ke statsiun Roma Termini, bosen tiap hari lewat statsiun senen, whahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s