#Amayatalk : dari Allah kan?

Jadi ya.. ada anak perempuan usia 3 tahun yang kepengeeeeen banget banget sama tas yang ada rodanya, yang bisa didorong-dorong, udah seminggu cerita tentang tas impiannya itu.. mau tidur cerita, bangun tidur cerita.. ceritaaaa mulu..

Bun : Pengen banget ya Kak?
Aya : Bangeeeet..
Bun : Sabar yak 😀
Aya : Tunggu gajian ya Bun?
Bun : Ehhhh udah tau gajian ya? Emang gajian itu apa?
Aya : Bunda dapet uang
Bun : Uang dari siapa?
Aya : Ya dari Allah laaaah.. dari siapa lagi..
Bun : #ehhh

ya Allah..bantu kami memegang amanah besarMu ini, bantu kami agar mereka lebih kenal denganMu, bantu kami agar selalu tersebut namaMu di setiap hari-hari yang mereka lalui..

Atopic Skin, Psikosomatis, dan Redwin Sorbolene Moisturiser

nurse-joyce
Sebenarnya sudah lamaaa banget ingin nulis tentang ‘penyakit’ nya Amaya, tapi masih maju mundur. Kadang baru satu paragraf akhirnya dihapus lagi. Merasa belum siap mental si Bunda, hehehe. Kali ini mudah-mudahan selesai yaaa.. ini ditulis dengan harapan bisa jadi pelajaran buat semua orang tua.
Jadi, ada apa dengan Amaya? Mari kita flashback ke 2 tahun yang lalu. Oktober 2014 saat saya hamil Arsa 6 bulan, Amaya saat itu masih 13 bulan, tiba-tiba ketuban saya rembes. To make it short, saya harus di rawat di Rumah Sakit dan bedrest total selama 3 bulan sampai lahiran. Amaya yang tadinya full ASI harus mendadak disapih, dan pisah dengan Bundanya. Amaya tinggal dengan Neneknya (masih di Jakarta). Jangan tanya bagaimana perasaan saya saat itu. Takut, kecewa, sedih, bahkan marah semua campur jadi satu. Hal ini berat buat semua pasti, terutama buat Saya dan Amaya. Bagaimana dia menjadi uring-uringan, dan super rewel. Pernah suatu malam, saat saya sudah pulang dari RS (tapi tetap bedrest di rumah), tengah malamnya Amaya bangun, nangis heboh. Kami perhatikan kulitnya mucul merah-merah, ukur suhu badan tetap normal. Waktu itu kami pikir udara panas, akhirnya sama Pak Suami dibawa ke luar rumah (jam 12 lewat) biar adem. Eh, ternyata di luar ramai orang-orang, tetangga sebelah ada yang meninggal. Jadilah waktu itu Amaya disangka ‘kerasukan’ oleh tetangga karena nangisnya gak diam-diam, ya ampun… Beberapa malam setelahnya, Amaya masih nangis dan garuk seluruh badannya tanpa bisa di tenangkan. Sampai 3 bulan, hampir selalu seperti itu setiap malam. Sedih banget kan ya 😥
Sampai akhirnya saya melahirkan, kami mengungsi ke rumah orang tua saya di Serang. Saya selalu deg-deg-an setiap menjelang maghrib, takut banget Amaya akan ngamuk, nangis, gak bisa saya tenangkan. Bahkan saya sentuh saja dia langsung marah-marah. Setiap malam dia di kelon kalau gak sama Pak Suami, sama Neneknya. Gak pernah mau sama saya. Badannnya kami perhatikan merah-merah dan kadang sampai beruntusan. Ibu saya terus-terusan menyuruh membawanya ke dokter kulit, tapi dengan kondisi saya masih pegang bayi yang masih merah gini, saya gak berani kemana-mana dulu. Daaaan, tanpa sepengetahuan saya Amaya di bawa ke RSU Serang oleh Neneknya. Katanya dibawa ke Dokter Kulit paling terkenal di Serang, entah siapa namanya.
Kata dokternya, Amaya kena Eksim nih cha
begitu kira-kira kata Ibu saya, ampuuun.. saya yang sudah lama gabung dengan komunitas Milis Sehat gak bisa begitu saja percaya dengan diagnosa itu. Tapi susah ya kalau lawan bicaranya Nenek. Dibawalah itu obat macem-macem : salep racikan, obat puyer racikan, dan AB. Maaaak gak jelas semua obatnya. Tapi posisi saya susah banget untuk bisa diskusi dengan Ibu. Obat diminum sampai habis, dan Amaya tetap gatal, tetap muncul bruntusannya, masih sama seperti sebelumnya. Sedih? Pasti.

Continue reading

Weekend Getaway : Taman Suropati

we-moved

Beberapa kali suka bingung deh apa yang mau diposting di blog, biar blog-nya gak berdebu apalagi dihinggapi sarang laba-laba, kekekek. Akhirnya semalam kepikiran untuk membuat satu katagori tentang tempat main-nya duo A yang sering kita datengin kalau pas libur kantor, seringnya pas Weekend. Sekitaran Jakarta aja.. dan kalau bisa, Gratis! #emak2banget 😀

Sering ngerasa bersalah kalau weekend gak keluar rumah sama-sekali gak sih? Saya sih iya, kok ya rasanya gimanaaa gitu.. dan lagi anak pertama sudah bisa minta : ke luar yuk Bun? Hahahaha.. Jadi, weekend kemarin kemana kita? yang dekat-dekat aja dari Saharjo.. Ke taman paling heits di wilayah Suropati. Yess, Taman Suropati a.k.a Tamsur? Siapa yang belum pernah kesana? Rasa-rasanya yang tinggal di wilayah Jakpus mah sudah hafal betul ya sama si Tamsur.

plants

Lokasi

Tamsur berada tepat di antara pertemuan tiga jalan utama, yaitu Menteng Boulevard (Jalan Teuku Umar), Orange Boulevard (Jalan Diponegoro), dan Nassau Boulevard (Jalan Imam Bonjol)

Biaya

Gratis

 

photo348816074343558836

Taman Suropati Chambers

Ada Apa disana?

Tamsur tamanya luaaaas banget , asik banget buat jogging dan atau lari-lari kecil buat si Bocah. Sejauh ini kami suka datang kesana saat sore hari, karena kalau pagi hari sungguh ya ruame banget.. lari-lari gak begitu bebas. Ada dua kolam air mancur yang jadi daya tarik Tamsur, dan biasa dijadikan spot foto-foto. Setiap weekend juga selalu ada yang latihan musik, biola biasanya. Jadi kami kayak dapat suguhan musik gratis. Pernah dong mereka lagi latihan, terus si Arsa lari ke tengah-tengah lingkaran mereka, dan buyar lah latihan mereka sambil bilang “hay adek lucuuu”, kekekeke.. tiati ya yang bawa anak jangan sampai merusak konsentrasi mereka :p Hoya, yang main-main musik gitu ada komunitasnya, bisa googling dengan keyword : Taman Suropati Chambers (TSC).

20161218_170114

Panggung pertunjukan Wayang

 

Di Tamsur ada juga kandang-kandang Burung, burungnya banyaaaak banget, dan seru kalau lihat mereka terbang barengan. Bocah pada teriak-teriak nunjung burung terbang. Satu lagi, disana ada pedagang balon-balonan yang dari sabun itu, yang bisa dibuat gelembung. Buat bocah, gelembung itu bisa bikin happpyy abis! Apalagi nepokin gelembungnya, sampai loncat-loncat. Seruuu. Buat orang tua, ada juga spot batu kerikil yang buat refleksi kaki itu. Mayaaan rasanya bikin cenat-cenut kaki. Kalau beruntung, di Tamsur suka ada pertunjukan seni. Kayak tengah Desember ini lagi ada pertunjukan wayang orang. Ini video bocah jalan-jalan ke Tamsur kemarin :

 

 

Kekurangan

Sejak Desember 2016 ini parkir di sekitar Tamsur hanya diperbolehkan sejak pukul 04.30 – 09.00 WIB, diluar jam itu pengunjung bisa parkit kendaraannya di Taman Menteng, Masjid Sunda Kelapa, atau kemarin saya parkir di depan-entah-rumah-siapa, kalau dari arah lurusan Gereja Ayam, setelah lampu merah belok kiri, disitu ada tukang parkirnya, sekitar 100m dari Tamsur. Yang satu ini gak tau deh ya kekurangan atau kelebihan, di Tamsur dilarang gak ada pedagang makanan, jadi harus ke masjid sunda kelapa yang rameee gerobak makanan. Hehehe. Tapi sering kali ada pedagang berkeliaran, menawarkan dagangannya tanpa membawa dagangannya (ngerti gak?) Jadi sekedar : Mau kopi Pak? Gitu gitu deh.. Lebih bersih, rapih, dan asri sih sebenernya tanpa gerobak-gerobak makanan.

 

Daycare, Yay or Nay?

daycare

Ternyata, ternyataaaa.. dunia ibu-ibu bukan hanya soal asi-sufor, normal-sectio, dan yang paling hits tentu saja Stay at Home Mom vs Working Mom, tapi ada lagi loh ini sub-bagian dari Kelompok WorkingMom, ada genk ‘anak di rumah dengan pengasuh/saudara’, another gank itu ‘anak di-daycare’ Maaaaak! Tetep ya, apapun bisa jadi heboh kalau didunia emak-emak. Seringkali kita merasa kita LEBIH benar dari Mama yang lain. Seringkali kita merasa kita LEBIH pintar dari Mama yang lain. Padahal semuanya Relatiflah ya :). Nah, kalau ada yang ribut-ribut soal anak di rumah atau di daycare saat Mamanya bekerja, saya sih ada di kedua kubu itu. Labil ya.. hahaha.

Amaya -karena satu dan lain hal- sejak cuti melahirkan saya habis, dititipkan di rumah Mertua dan/atau bersama Mama saya di rumah. Umurnya saat ini sudah 3 tahun 3 bulan. Sedangkan Arsa -karena satu dan lain hal- sejak cuti melahirkan saya habis, selalu ikut saya ngantor, di’sekolahkan’ di Daycare, TPA Artha Wildan. Lokasinya ada di sebrang kantor saya, jalan sekitar 15 menit kalau santai, 7 menit kalau gak santai karena ngejar waktu jemput yang mepet overtime, hehehe. Jadi, si Ibun ada di kedua kubu nih ceritanya.

lifestyle-online

So far.. semakin kesini, saya semakin bijak (cieh) dalam menyikapi apa-apa yang terjadi. Semakin sadar kalau tidak ada satu hal pun yang harus saklek dengan keinginan kita. Keadaan membuat saya lebih sadar, ada banyak hal-hal yang harus diterima, dimaklumi. Termasuk soal pengasuhan kedua anak kami. Mau bagaimana lagi ya.. kami orang tuanya masih harus ngantor 7.30-17.00, belum bisa full menemani anak-anak.

Ada banyak banget ternyata perbedaan anak daycare dan anak non-daycare. Terlepas dari berbeda gender antara Amaya dan Arsa ya.. Tapi saya merasa memang mereka berbeda. Ada beberapa nilai positif yang saya rasakan selama anak saya di Daycare :

  1. Ada waktu tambahan bersama anak dalam perjalanan ke daycare dan ketika pulang ke rumah. Ini saya rasain banget banget deh. Belum lagi kalau pas jam istirahat saya sering main ke daycarenya, rasanya seneng banget.. ditengah aktivitas kantor ada obat rindu yang jaraknya hanya ditempuh dengan jalan kaki sebentar. Semacam jadi ‘penebus dosa’ para workingmom yang dicap meninggalkan anak seharian, hihihi.
  2. Soal menyusui. Untuk Mama yang daycarenya dekat dengan kantor, bisa lebih lama waktu menyusui anaknya loh. Sebelum meninggalkan anak di daycare, saya biasa menyusui Arsa, pas jam istirahat bisa menyusui langsung juga, pas jemput biasanya juga Arsa langsung minta nenen. Ah, bahagia.. lebih banyak waktu bisa nempel sama anak lebih lama 🙂
  3. Anak bersama dengan banyak anak lain, stimulasi untuk sosialisasi lebih luas. Walau diselingi dengan pukul-pukulan kecil tanda cinta, hahahaha. Tapi saya merasa banget, anak daycare lebih mudah sosialisasi ketimbang anak rumahan. (lalu saya dibully dengan golongan yang pahamnya : anak kecil gak butuh sosialisasi, hahaha)
  4. Lebih teratur dan disiplin karena jam-jam aktivitas biasanya rutin dan teratur. Ini penting loh buat tumbuh kembang anak. Anak sudah tau jam-nya, kapan dia harus makan, kapan dia bisa main bebas, kapan di harus tidur. Sudah ada polanya.
  5.  Daycare memiliki jadwal untuk menstimulasi anak, dan sesuai dengan usia anak. Misal catatan di buku raport Arsa hari senin : mengenal warna merah. Hari selasa : bermain di taman luar. Hari Rabu : mengenal binatang Gajah, dsb.
  6. Kalau yang ini positif buat Mamanya, saya jadi punya komunitas ibu-ibu yang se-profesi, workingmom-anak di daycare. Cihuy banget.. punya tempat sharing yang asik, dengan ibu-ibu yang umurnya relatif sama, dan punya anak-anak seumuran juga. Galau-galaunya bisa ditumpahin disini.

Baca : Mama Perah BKF

kelas-bayi-daycare

Walau begitu, ada juga kekurangannya dong ya. Terutama soal kesehatan. Untuk orang tua yang sangat sangat concern soal kesehatan anak pasti jadi titik terberat soal daycare ini, karena yaaa.. daycare bisa jadi sarang virus, hehe. Anak batuk pilek udah muter-muter aja jadi hal yang biasa. Belum lagi kalau ada yang sakit macem-macem semisal HFMD, Campak, Cacar, dll. Itu langsung deh wussss.. panik, worry anak kita kena juga ga? Hahaha.. Cara meredakannya ya kalau saya sih dengan imunisasi lengkap kap kap kap, bukan hanya yang disubsidi pemerintah ya, tapi lengkap dengan Rotavirus, PVC, dkk. Btw, ini sebagai tambahan saja : Menurut The Archives of Pediatric and Adolescent Medicine, anak-anak yang dititipkan di TPA memang akan rentan terkena penyakit pernafasan dan infeksi telinga. Namun, pada usia 5 tahun ia justru lebih jarang terkena penyakit. Kekurangan lainnya, kalau kita ada rapat sampai malam, kasian si bocah harus pulang terlambat, overtime ditemenin bu guru dan beberapa teman-teman yang senasip :p. Atau juga saat si Mama harus dinas keluar kota, biasanya para Papa akan lebih rempong, hihi. Etapi di daycarenya Arsa banyak loh, para Papa yang bawa anak-anaknya tanpa ditemenin Mamanya. Hebaaat..

rustic-mornings

Ada beberapa hal yang  harus kita lakukan untuk mengambil keputusan dalam memilih daycare (kalau ada pilihan sih daycarenya, hahaha) :

Riset, Survey, dan sejenisnya. Ada banyak hal yang bisa dilakukan soal riset ini. Bisa dengan tanya-tanya ke teman-teman yang berpengalaman soal per-daycare-an, atau bisa browing sana sini. Di The Urban Mama kalau gak salah ada subforum yang komplit bahas soal daycare, baca baca baca. Bandingkan daycare satu dengan daycare lainnya. Jangan hanya menilai kelebihannya, tapi juga kekurangannya. Namun, jika Mama sudah melakukan riset yang mendalam terhadap Daycare yang dipilih, sebenarnya Mama gak perlu ragu lagi. Yakinlah bahwa anak Mama berada di tangan yang tepat selama Anda beraktivitas 🙂

Setelah riset, Mama bisa datang langsung ke lokasi untuk meninjau lapangan (apasih), biasanya kita punya feeling kok tempat ini cocok atau engga dengan hati kita, ya gak sih? Wawancara dengan kepala sekolah dan atau guru-gurunya deh biar bisa mantapkan feeling itu.

Selain itu pertimbangkan juga pastinya soal lokasi, percuma dong ya kalau anak di Daycare tapi jauh dari kantor Mamanya, hehe. Soal kebersihan, soal keterbukaan juga jadi point penting dalam memilih daycare. Kalau di daycarenya Aca, ada POMG, perkumpulan orang tua murid dan guru gitu lah, semacam jembatan yang menyambungkan antata ortu dan guru.

At the end, mengutip sebuah quote :
tidak-ada-satupun-obat-tidak-ada-satupun-dokter-yg-bisa-mempercepat-penyembuhan-common-cold-1

Demam (lagi)

tidak-ada-satupun-obat-tidak-ada-satupun-dokter-yg-bisa-mempercepat-penyembuhan-common-cold

Yang paling sering gagal paham soal Common Cold ini, ya gak sih? Kadang beberapa kali dokter di milis sehat menjawab obat yang paling manjur adalah : menenangkan hati orang tuanya, hihihi. Pernah juga Arsa demam sampai lebih dari satu minggu, si Ibun berusaha tetap rasional (tapi susah), karena kemakan isu kalau demam lebih dari 72 jam itu bahaya, heu.. padahal ternyata Common Cold bisa sampai 12 hari, dan Arsa pernah! Apalagi beberapa teman yang anaknya punya riwayat Kejang Demam, pasti harus lebih tough ya menghadapi yang ‘cuman’ common cold ini. Yuk ah, belajar lebih banyak soal demam ini. Bisa mampir ke :

Tentang Demam di Sepedakwitang.wp

Demam di Milis Sehat

Merawat anak Demam di Milis Sehat

Penggunaan obat demam yang Rasional di Milis Sehat

Selamat Belajar! 🙂

Amaya & Fisika

#GerakSemu

Dimobil, perjalanan dari Tangerang ke Jakarta. Amaya duduk di depan, Abeh nyetir mobil, Bunda dan Arsa di belakang.

Amaya : Abeh, jangan ngebut-ngebut dong bawa mobilnya.

Bunda : Kenapa Kak?

Amaya : Itu kasian pohonnya jadi lari-lari ngejar mobil kita.

Abeh : Oh enggak.. itu pohonnya diam aja kok, kita yang bergerak.

Amaya : Kok kayak pohonnya bergerak Beh?

Bunda : (alhamdulillah tanya-nya ke Abeh) *dalam hati

Abeh : Yang bergerak itu kita, pohonnya mah diam aja.. Itu namanya gerak semu kak. Keliatannya bergerak ya? Kayak lari-lari gitu..

Amaya : Ternyata pohonnya diam aja?

Abeh : Iyaaaa… betuuulll..

 

#Orbitbulan

Suatu pagi, ada anak yang penasaran masih lihat bulan.

Amaya : Abeh, kenapa kok pagi-pagi masih ada bulan? Kan udah ada matahari..

Abeh : Oh itu karena lintasan orbitnya berbentuk elips, bla bla bla bla (sungguh bunda lupa abeh ngejelasin apa, haha maafkan) hukum kepler itu loh. Ya kan Bun? Masih inget gak?

Amaya : Oh ngerti.. aku ngerti..

Bunda : @.@

Dulu banget, si Bunda bertanya-tanya kenapa harus belajar Fisika. Ternyata ini jawabannya 🙂

Cahaya

Lagi baca-baca postingan jaman MP nih, dan ternyata saya pernah dapat puisi! 9 Tahun yang lalu, manis banget ya 🙂

Tak selamanya matahari berbentuk matahari
Selama ia bersinar dan bisa menyinari yang lain
Itulah matahari yang sesungguhnya

Begitupun dirimu
Kau menjadi matahariku
Kau memberi cahayamu
Menerangi sisi hidupku
Tuk menemukan sumber dari cahaya itu

Selama Cahaya itu ada
Ia terdeviasikan membentuk pelangi
Yang kita tunggu bersama

-always be my sunshine

Depok, September 2007