Kelas Matrikulasi Luar Negeri Batch #6

kelas matrikulasiAda yang bilang kalau kita merasakan sesuatu itu berjalan terlalu cepat, berarti kita terlalu enjoy mengerjakannya. Tapi kalau rasanya lamaaaaa banget gak selesai-selesai, bisa jadi kita gak suka sama yang kita kerjain. Katanya. Bener gak? Cepat atau lama sebenarnya relatif ya, tergantung apa objeknya siapa subjeknya. Tapiiiii.. 9 minggu kemarin itu beneran kok ya sudah terlewati aja gitu. Perasaan (fix perempuen banget pakai perasaan) baru banget mengenalkan diri sendiri ke sebuat WAG yang membernya gak ada satupun yang saya kenal. Tau-tau WAG nya sudah mau dibubarkan. Karena masa berlaku sudah usai. Hiks..

Sekitar 2 tahun yang lalu sebenarnya sudah dengar Mbak Dian ‘Bulil’ mention-mention soal Ibu Profesional di WAG ibu-ibu Bulil. Tapi ya tbh saya malah ketawa dan ngerasa gimanaaaa gitu dengar soal ‘profesional’ yang mengikuti kata ‘ibu’. Rasanya terlalu wah dan apa yaaa, ngerasa gak cocok aja (gomen neeee). Tapi pas Mbak Dian ngajakin ikut acaranya, dan pas juga bisa datang, yaudah datang aja.. kebetulan barengan sama ibu-ibu Bulil yang lain. Diajakin buat ikutan kelas IIP, tapi masih belum tergerak buat gabung, ngerasa repot dan masih ngawang-ngawang. Sampai akhirnya terdampar di Jepang tahun 2017 kemarin. Sering liat postingan Mbananay dan Tehana di sosmed soal IIP juga. Terus-terusan dikomporin buat ikut, daaaaaaan daftarlah diri ini di batch #6 nya. Sempat bingung karena posisi lagi ada di Jepang, sedangkan Mbananay sering mention soal iiptangkot, lah terus apa kabar yang di luar Indonesia? Ternyataaaah, ada regional Asia dan Non-Asia. Alhamdulillah

Setelah daftar, dan gabung di WAGnya, lalu perkenalan, sejujurnya jadi ngerasa minderrrrrrr banget. Karena teman-teman di Kelas Matrikulasi Luar Negeri itu masyaallah deh, keren-keren bangettttt, seriusan. Rasanya pengen jadi silent reader aja, tapi apa daya tetep gatel ikutan nimbrung di WAG yang selalu ramai walau bisa jadi di Jepang lagi asik sarapan, di belahan bumi lainnya lagi tengah malam. Soal keren-keren itu saya ketahui saat ada sesi SOTD alias Star of The Day, jadi ada sesi selama 1 jam untuk kita bebas bertanya pada satu member, tentang apa aja. Haduh, makin terkagum-kagum kalau sudah sesi SOTD teh, Ibu-Ibu Indonesia tetap bersinar walau ada di Negara orang. Di satu sisi saya jiper banget merasa jadi remahan beng-beng, tapi somehow bisa jadi motivasi diri sendiri agar terus belajar.

Apa yang sudah didapat dari ikut kelas matrikulasi cha? Banyaaak, ikutan sendiri aja ya kalau mau tau. Materi yang ngena banget, dan dibimbing oleh mentor yang menguasai matri itu asik banget ya. Materinya soal keseharian ibu-ibu, tapi masih bersifat general. Karena nanti akan dibedah di kelas-kelas IIP lanjutannya. Walau saya ngerasa ‘masih begini saja’ tapi bismillah, semoga Allah mudahkan langkah ini untuk belajar menjadi ibu yang lebih baik dari hari ke hari. Aamiin.. Tapi satu hal yang inget banget, saat kita sudah ikhlas menerima peran kita, bisa menerima keadaan saat ini, berdamai dengan diri sendiri, insyaallah langkah selanjutnya akan lebih mudah. Yang penting mau belajar terus, ikhtiar dan berdoa banyak-banyak 🙂

TABLE(11)

Tapi, kalau mau jujur yang lebih mengena dari materi yang disampaikan, justru saya pikir rasa persaudaraan diantara teman-teman di kelas yang lebih mengena. Saat kelas sudah mau dibubarkan dalam hitungan hari ini rasanya sediiiiiih banget. Walau masih akan terus bersama sebagaian member lainnya di kelas Regional ASIA, tapi berpisah dengan teman-teman yang tinggal di Eropa Amerika itu asli sediiiiiih banget. Padahal masyaallah ya, jangankan tatap muka bertemu langsung, ngobrol via telpon aja belum pernah. Semua komunikasi di WAG aja. Tapi rasanya sudah kenal dari lama. Masyaallah..

Terima kasih untuk teman-teman panitia penyelenggara wisol kemarin malam, kereeeen banget, overwhelming. Gak bisa komen macam-macam karena emang kalian totalitas banget. Berasa haru, senang, dan kayak ngobrol langsung pas semalam tuh masyaallah. Semoga ada rezeki dan berjodoh ya buat tatap muka sama semuanya. Beneran pengeeen banget. Terima kasih untuk hari-hari yang menyenangkan kemarin, maafkan juga kalau ada salah kata dan respon selama ada di kelas. I love you ALLLLLLL 🙂

OHGDP40

 

Advertisements

Cerita dari Chiba #11 : New Home, New Life

Untitled design(19)

Bismillah, mau bebersih Blog dulu ini, kalau rumah ditinggalin selama ini kayaknya perlu dibacain surah albaqarah dulu deh, gak tau kalau blog ya 😀

Jadiiii.. postingan kali ini juga gak bakalan komplit bin detail, cuman mau update kegiatan sebualan dua bulan ini aja ya ^^

Sebulan kebelakang ini emang riweuh banget, karena sudah disuruh keluar dari dormy Universitas. Kami pindah ke komplek apato di daerah Saiwaichou, masih di Chiba juga, hanya beda kecamatan sama daerah Inage dulu. Daaaan beneran deh, pindahan di Jepang itu ribeeeet banget, plus MAHAL, hahaha. Alhamdulillah, Allah kasih rezeki yang PAS banget lah buat pindahan ini. Gak kurang, tapi gak lebih juga, hahaha.

Baru nafas setelah pindahan rumah, keinginan buat nyekolahin Amaya ke Youchien (TK) muncul, akhirnya iseng lah (serius iseng) datang ke Youchien nanya soal pendafataran. Ehhhh.. sama senseinya malah langsung ditanyain : Kapan mau masuk sekolahnya? Padahal pas datang iseng itu di dompet tinggal recehan sisa-sisa pindahan aja. Tapi bismillah aja deh, dan Alhamdulillah pas ditagih uang masuk, pas banget rezeki anak-anak datang. Allah benar-benar deh. Tapi Acha masih di-hold-dulu ini buat sekolah. Kami melihat kesiapan mental dll belum okeh.

Pindahan rumah ini dampaknya juga kebeberapa hal, salah satunya masak. Deuuuh masakan rumah jadi beragam banget. Tetangga yang baik adalah rezeki kan? Alhamdulillah di sini ada beberapa orang Indonesia yang superrr baik dan jagoan masakannya. Pluuuuus, baik hati mau ngajarin sayah yang masih amatiran. Tiba-tiba disini jadi masak yang belum pernah saya masak sebelumnya : Bakso, Sate Ayam, Gyoza, Macam-macam cake, plus Roti. Ini kalau di Jakarta bakalan telor dadar terus kali ya, hahaha..

Nah, yang terakhir.. setelah bergaul sama ibu-ibu yang ikutan IIP, akhirnyaaaa.. sayah ikutan juga IIP Batch #6 kelas Matrikulasi Luar Negeri. Masyaallah.. rasanya itu gado-gado banget. Dan jadi ngerti kenapa tahun-tahun sebelumnya saya belum ikutan IIP, kenapa baru sekarang? Ini berasa banget sudah Allah atur semuanya. Alhamdulillah..

Jadi, mau apa dulu yang bakalan ditulis ya?

 

 

Buncha *ditulis disela-sela menyusun ebook kelas Matrikulasi Luar Negeri

 

Cerita dari Chiba #10 : Mendidik Anak di Negara Minoritas Muslim

Untitled design (1)

Hidup di Luar Negeri berasa enak dan enak banget kalau cuman dilihat dari postingan si orangnya di medsos, tapi tau gak kalau ternyata hidupnya itu berat atau berat banget? Hahaha.. truuuuuue! Saya gak bahas soal kualitas atau tidak berkualitas ya, karena kalau soal itu beda lagi urusannya. Postingan ini khususnya buat muslim yang tinggal di negara minoritas muslim, Jepang sih intinya.

Jadi sebelum memutuskan tinggal di Jepang, (KAYAKNYA) suami saya teh kepengen lanjut sekolahnya di negara J lainnya, tapi ternyata di sana tingkat rasisnya tinggi banget sama orang Islam. Pernah ada teman di Kelas Matrikulasi cerita kalau dia beberapa kali mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan dari warga asli di salah satu kota di Negara J. Alhamdulillah jalan buat sekolah di negara J belum kelihatan, yang kelihatan duluan di Jepang aja, hehehe..

Tapi ternyata, hidup di negara minoritas muslim itu bukan sekedar warga lokal asik atau enggaknya, tapi lebih penting bagaimana kita bisa tetap menghidupkan islam di dalam keluarga kecil ini. Susah banget ternyata. Karena selama ini terlena sama kondisi di Indonesia, yang bisa dibilang masih nyaman lah plus fasilitas pendukung pun bertebaran dimana-mana.

Bukan mau iri atau suudzon atau gimana sih sama keluarga di Indonesia, tapi banyak kan yang anaknya disekolahkan di TKIT atau SDIT fullday, ketemu orang tua di rumah pas malam, tau-tau anaknya sudah bisa baca iqro, diajarin di sekolahan. Tau-tau anaknya sudah bisa menghafal surat macam-macam, diajarin di sekolahnya. Nah, buat orang-orang yang tinggal di Luar Negeri, negara minoritas muslim, Jepang deh contohnya. Ini mesti diajarin oleh ibunya sendiri. Kok gak ayahnya? lain kali dibahas :p

Emang gak ada sekolah Islam di Jepang? Ada.. di Tokto, namanya YUAI International Islamic School, baguuuus banget sekolahnya. Tapi biaya sekolahnya juga masyaallah ya. Buat kami (-kami) yang menggantungkan pendapatan dari uang beasiswa Monbusho, beneran gak bakalan cukup kalau ngotot mau nyekolahin anaknya disitu. Wkwkwkwk. Mahal banget gaes. Bulananya aja buat anak TK sekitar 6juta, jangan tanya uang masuknya, nanti pingsan lagi :p Belum dihitung ongkos transportasinya, beuuuuuh..

Jadi, emang mesti diajarin di rumah. SEMUANYA. Mengajinya, menghafal alqurannya, tau apa itu ALLAH, siapa itu Muhammad, bagaimana akhlak yang baik, bagaimana adab muslim yang benar, apa saja doa-doa harian, itu SEMUA emang harus diajarin di dalam rumah. Emang gak ada semacam TPQ gitu di Jepang? Ada dooong (Arigato Mai Sensei).. tapi durasi waktunya sebentar banget, 1x tiap minggu, sekali pertemuan 2 jam. Manalah cukup kalau cuman bergantung sama TPQ aja. TPQ mah wadah ngumpulin semangat anak-anak aja biar tetap terjaga. Selanjutnya, bagaimana peran si Ibu di dalam rumah.  Diceritain juga sama Senseinya Amaya, bagaimana susahnya anak laki-laki buat sholat jumat di Jepang, karena sekolah dari pagi sampai sore kan.. Jadi ya mereka sholat hanya kalau jumat itu waktu libur, selain itu gak bisa. Belum lagi anak-anak muslim yang Bapaknya orang Jepang, hiksss ini sedih banget lah, gak mau saya ceritain. Buat yang perempuan juga sih, jadi orang yang satu-satunya sholat di sekolahan itu gak mudah loh. Jadi orang satu-satunya yang gak makan makan siang dari sekolah itu juga gak mudah loh. Apalagi jadi anak SD satu-satunya di sekolahan yang pakai jilbab. Gak gampang sayang.. Makanya, perjuangan di sini emang lebih berat.

Nah balik lagi soal mood, dari 9 bulan lebih tinggal di sini, ngerasain banget nih satu hal. Kalau si Ibunya moodnya gak bagus atau dipaksain bagus, itu apapun yang diajarin ke anak bakalan mental. Gak akan masuk. Atau, kalau si Ibunya yang ngotot banget biar si anak cepat bisa, itu juga gak akan bisa. Tapiiii, kalau ibunya selooow, ngajarinnya tulus aja, yang penting usaha, gimana anak bisanya kapan itu urusan ALLAH, tau-tau si anak bisa aja dooong, tanpa usaha keras si Ibu. Ini sih tangan-tangan ALLAH yang bekerja ya. Tapi beneran itu yang saya rasain doooong. Masyaallah..

Selanjutnya, bagaimana biar mood si Ibu tetap bagus? Kalau buat saya pribadi, cuman satu : baca Quran. Ini yang paliiing berasa, kalau baca Qurannya baik, continue, gak malesan, itu mood seharian bakal terjaga. Tapi kalau baca Qurannya sesempetnya, udah deh wasalam aja mood hari itu. Selama ini saya berusaha, tiap pagi mengawali hari itu dengan baca Quran, sambil minta sama ALLAH untuk memudahkan kami menjalani hari itu. Makanya suka sebel kalau lagi ‘dapet’, rasanya nano-nano banget.. dengan dengerin muratal aja rasanya gak cukup kalau buat saya maaah.. Kalau dulu di Indonesia, pas lagi mood jelek sih bisa me-time ya, di sini mah ke toilet keramas lamaan dikit aja udah ada yang ngetok-ngetok pintu 😀

Tapiiii, bukankan Allah sendiri yang menjanjikan ya setiap kesulitan itu sepaket dengan kemudahannya. Dua kemudahan insyaallah. Jadi tinggal gimana kitanya aja yang mencari jalan kemudahan itu. Urusan hasil, Allah aja yang atur. Hoya, satu lagi nih, yang paling penting.. kalau ingin anaknya Sholeh sholehah, ya ibu ayahnya juga mesti berusaha jadi sholah dan sholehah loh ya. Kalau mau anaknya lebih seneng pegang iqro dan alquran ketimbang nonton youtube, ya ibu ayahnya juga mesti lebih sering interaksi dengan Alquran loh ya ketimbang sama HPnya, ini jlebbbb banget buat kami (apa saya doang? bapaknya enggak? wkwkwk)

Btw, tulisan ini random banget ya, wkwkwk monmaaaap.. ini mah biar si Bunda teteup waras aja, jadi dituangin dalam postingan, biar gak jadi kerutan di wajah. Hey, anti aging itu mahal yak! Hihihi..

 

Cerita dari Chiba #9 : Tinggal di Chiba University International House

Untitled design(11)

Hari ini, hari terakhir kami tinggal di Chiba University International House euy, alhamdulillah.  Tahun lalu, Pak Panji duluan yang tinggal di dormy ini, tapi masih nempatin yang single room yang luasnya 13 m²  sudah lengkap ada mini-bath (sink, toilet, shower), mini-kitchen (sink, stove, mini-fridge), bed, desk, chair, bookshelf. Nah setelah saya dan anak-anak sudah ikutan tinggal di Jepang bulan Desember tahun lalu baru deh kami nempatin yang family room yang luasnya 55m². Alhamdulillah sudah lumayan lengkap juga ada bathroom (sink, toilet, tub), kitchen, fridge, table & chairs, bed, bunk bed, desk, chair, bookshelf, drawer. Walau pada kenyataannya, kami semua tidur bareng-bareng. Anak-anak belum berani tidur sendiri di kamar anak. Kenapa gak tinggal di couple room yang kamarnya satu aja? Gak bisa cuy, kalau anaknya sudah berusia lebih dari 3 tahun, sudah waktunya anak itu tidur sendiri.

Nah ini saya capture dari web nya Chibadai ya, mengenai perbandingan harga dan fasilitasnya. Satu hal yang paling kami senang disini adalah… internetnya kenceeeeeeng banget. Dengerin kajian via youtube gak pakai loading. Alhamdulillah.. Anak-anak youtube-an cican juga lancar #lahhhhh

fee.PNG
taken from Chiba Univ website

Yang bikin happy tinggal di dormy Chibadai :
Continue reading “Cerita dari Chiba #9 : Tinggal di Chiba University International House”

Cerita dari Chiba #8 : ¥100 Shop

Haloooo.. siapa yang pernah dengar tentang toko seratus yen? Daiso salah satu Toko 100 yen yang outletnya sudah banyak di Indonesia. Tapi, kalau di Indonesia harganya gak lagi 100 Yen yaaa.. lupa tepatnya berapa, Rp 25.000 bukan ya? Pertama kali ke Daiso itu jaman masih SMA kalau gak salah. Kalau lagi beruntung, pulang dari rumah Nenek di daerah Tanjung Priok, (alm) Papa akan membawa kami ke Mall Artha Gading. Waktu itu MAG masih baruuu banget, dan hits abis lah. Nah termasuk yang hits itu Toko Daiso itu. Barangnya lucu-lucu ye kaaan.. Tapi ya, namapun masih anak sekolah. Belum punya uang sendiri, dan bukan tipe yang berani minta beliin ini itu sama orang tua. Jadi, paling di Daiso beli satu atau dua barang aja.  Nah, setelah menikah dan tinggal di daerah Palbatu, dimana ke Mall Kokas tinggal jalan kaki aja, bertemu lagi dengan Daiso. Waktu itu juga udah senang sih liat Daiso yang di Kokas. Tapiiii.. gak bertahan lama. Tentu saja, ini karena kaki sudah menjejakkan tapaknya di Daiso Jepang.

Pertama kali ke Daiso di Jepang itu, takjuuuuuub banget. Wagelasih kalau kata anak instagram mah.. Kalap banget, segala macam ingin dibeli. Pokoknya “lucu”, langsung kepengen. Hahaha. Tapi, gak dibeli kok. Sadar diri  kalau tinggal di Apato Kampus ini hanya 10 Bulan saja, setelah itu harus pindah cari Apato di luar.

Hoya, sebenarnya toko 100 yen di Jepang itu ada banyak banget merk nya : Daiso, Seria, Can Do, Lawson 100, Natural Kitchen, dan yang terakhir bukan 100 yen sih tapi teteup murah untuk barang yang dijual, namanya 3 coin. Fyi, 100 yen itu bentuknya Coin ya. Makanya yang 3 Coin itu harganya 300 Yen + pajak tentu saja. Banyak banget kan toko-toko 100 yen di Jepang? Tapi, kami paling sering ke Daiso euy, karena emang paling dekat dari Apato. Kalau dari Kampus Abehnya, paling dekat ke Seria.

Nah dari banyak jenis toko seratus yen itu, mereka menjual barang yang beda-beda ya klasifikasinya. Yang paling komplit itu di Daiso, apalagi beberapa waktu yang lalu kami sempat ke Daiso di Funabashi yang katanya outlet Daiso paling besar di dunia, wagelaseeeeh gede banget emang. Klasaifikasi barangnya berdasarkan lantai. Jadi lantai satu itu isinya makanan minuman semua, lantai dua itu kosmetik, lantai tiga nya atk dkk, kayak gitu seterusnya sampai lantai 6. Bener-bener komplit. Tapi kalau Daiso kota lain sih standarnya 1 lantai aja. Campur-campur semua disitu : makanan, minuman, peralatan masak, peralatan ngebento, macam-macam kotak, home decor, peralatan buat crafting : menjahit, merajut, pokoknya per-DIY-an ada. Ada juga buat peralatan berkebun, sampai mainan anak juga ada, pokoknya komplit. Seria mirip-mirip dengan Daiso barangnya, tapi lebih dominan buat craftingnya. Can do juga mirip Daiso, tapi toko-nya biasanya lebih kecil, lokasinya ada di stasiun-stasiun gitu. Nah yang beda itu Lawson 100 ya, yang ini mah isinya beneran kayak kombini lainnya kayak sevel atau family mart ya, tapi harganya 100 yen semuaaaah. Asik kan? 🙂 Hoyaaaa.. ketinggalan, kalau Daiso yang khas itu biasanya dia bakalan ngeluarin barang sesuai musim di Jepang. Kalau lagi musim panas kayak gini, mereka ngeluarin jaring menangkap serangga (inget film kobo chan gak?), nah kalau di Musim Dingin gak bakalan ada itu jaring menangkap serangga, yang ada sarung tangan winter gitu. Kalau lagi musim semi kemarin seru banget ngeliatnyaa.. serba Pink di Daiso, serba sakura. Langsung gelap mata, hahaha..

daiso 1
Barang-barang Daiso musim ini. Sumber : IG Daiso
daiso 2
Barang-barang Daiso musim ini. Sumber : IG Daiso
Daiso 3
Barang-barang Daiso musim ini. Sumber : IG Daiso

Kenapa disebut Gelap Mata? Karena kayak semuaaa mau dibeli, padahal? Belum tentu perlu, belum tentu cocok. Kadang sudah sampai rumah baru nyadar, ini buat apaan ya? tadi beli atas nama LUCU aja. Duh, perempuan. Makanya, saya mau ngasih tips belanja di Daiso, benernya ini pengingat buat diri sendiri sih, hahaha.

1. Sebelum ke Daiso, siapkan catatan apa yang mau dibeli. FOKUS ya buibu. Beli apa yang ada di Catatan saja. Biasanya kalau gak pakai catatan gini, pas di Kasir kaget bayarnya, hahaha.

2. Biasanya, Daiso itu satu gedung sama supermarket. Nah, walau kesannya murah 100 yen untuk semua produk di Daiso (eh ada sih yang 200 atau 300, tapi tertentu aja), jangan senang dulu. Sebaiknya, cek di supermarket deh berapa harganya. Ini pengalaman saya : beli air mineral 1 lt di Daiso 100yen, ternyata di supa bawah cuman 70 yen. Beli sabun cuci piring di Daiso 100 yen, di supa bawah ternyata 78 yen. Tipis ya? Tapi itu ha.qi.qi ya kak! Hahaha.. Jadi jangan anggap semua barang di Daiso itu murah ya.

3. Buat yang cari oleh-oleh, Daiso bisa banget jadi alternatif tempat dibandingin ke Tokyu Hands yang mahal itu, hahaha. Nah sebelum bingung beli oleh-oleh apa, googling deh, ada beberapa situs yang sudah ngelist best thing yang bisa dibeli di Daiso buat oleh-oleh. Jadi, balik lagi.. gak bikin gelap mata walau tujuannya untuk oleh-oleh.

Ada yang punya tips lainnya? Share yuk 🙂

 

Salam,

Bunchaa

Pusing : Gangguan Keseimbangan atau Stress?

Untitled design

Barusan liat-liat draft, eh ada tulisan 1 tahun yang lalu, et daaaah kemana aja Bun gak diposting-posting, hahaha.. Jadi ini teh cerita pas Ramadhan tahun kemarin, saat itu saya sering banget pusing-pusing atau sakit kepala gitu laaaah.. Nah ini cerita mencari tau soal sakit kepala itu. (Warning, postingan ini akan sangaaat panjang)

Awalnya tanggal 10 Juni 2017 saya merasa pusing yang banget-banget-banget, di daerah alis sebelah kiri. Dititik itu doang. Rasanya kayak nyut-nyut gitu, lemes, dan lumayan mual. Dipikir ini karena efek menstruasi hari pertama yang sudah banjiiir banget. Plus sejak pakai IUD haidnya selain banyak juga lamaa bisa sampai 2 minggu! Minumlah si saya sangobion, padahal gak tau Hbnya berapa. Masih pusing juga akhirnya minum Parcet. Tiduran sebentar di Mushola, bangun-bangun sudah lega, alhamdulillaaaah..

seharian sampai besok subuhnya baik-baik aja.. Ealah pas jam 8-an, pusing di titik itu kambuh lagi. Sampai saya harus memejamkan mata biar agak nyaman. Itu masih di Daycare abis nganter Acha sekolah.

Sampai di kantor udah gak kuat buat duduk di meja bahkan, akhirnya milih istirahat di Mushola, coba tidur tapi berat banget kepalanya, sampai dzuhur tetep pusing dan mual.

Dan seperti itu kejadiannya sampai 1 minggu berikutnya. Dari pagi sampai sore pusing.. tapi menjelang maghib sampai sahur alhamdulillah membaik. Gak ngerti karena siklusnya, atau karena efek paracetamolnya.

Setelah 1 minggu kayak gitu terus, akhirnya memutuskan ke Klinik Faskes yang pakai BPJS, gak berharap banyak buat dapat informasi macem-macem, karena dipikiran cuman butuh obat selain paracetamol. Ini karena pagi sudah minum parcet, tapi tetep pusing kayak apa tau.

sekitar 3 menit di ruang praktik dokter umum, cuman ditanya kenapa? Oh sakit kepala. Pulanglah saya dengan bawa ibuprofen. Gak banyak tingkah, langsung diminum itu ibu profen karena sudah gak tahan lagi. Abis itu tidur selama 3 jam. Bangun-bangun seger.. gak pusing sama sekali. Entah karena obatnya, tidurnya, atau karena siklusnya yang kalau sore memang mereda pusingnya.

Besoknya, saya gak minum itu ibuprofen.. beuuh langsung pusing lagi di tempat yang sama. Terus mikir, ini kalau setiap pusing mesti minum ibuprofen gawat banget kan ya.. Akhirnya curhatlah ke Dokter FS, dan dikasih tau kalau pusing itu Gejala sesuatu. Jadi ya kalau mau mengobati pusingnya, harus tau dulu penyebabnya apa? Oke, mari kita cari tahu penyebabnya.. Dokter FS menganjurkan untuk periksa ke THT.

Hari ke 10-pusing berangkatlah saya sendirian ke RSCM poli THT. Dateng jam 9-an, jam 10-an sudah dipanggil untuk masuk kesebuah bilik kecil tempat observasi THT Umum. Kalau RSCM gini diperiksanya sama Dokter PPDS ya, jadi yang belum spesialis THT, tapi masih kuliah Spesialis. Tetep ada konsulennya sih, dokter THT yang mensupervisi  mahasiswa itu. Balik ke bilik THT Umum, diawal saya diminta menceritakan kronologisnya, lalu dokter menggunakan otoskop (itu yang bentuknya kayak palu tapi kepalanya senter itu loooh, ngeuh gak?) untuk melihat telinga, hidung, dan tenggorokan. Saya juga diperiksa gerakan matanya. Saya diminta untuk mengikuti gerakan telunjuk dokter ke kanan dan ke kiri, tapi yang boleh bergerak hanya mata saja, kepala dan badan tidak boleh bergerak. Lalu dokter Arum (baru inget namanya) juga meminta saya memejamkan mata, lalu beliau menguncang-guncangkan kepala saya, begitu berhenti saya diminta untuk membuka kedua mata, katannya mau melihat gerakan mata saya. Entah ya.. disini saya gak diberitahu hasil dari apa-apa yang dia lakukan. Tapi Dokter Arum bilang “dirujuk ke bagian Neurotology ya, untuk lihat ada gangguan keseimbangan gak nih” Masyaallah, apaaan itu neurotology.. baru denger 😥

Setelah menunggu sekitar 15 menit, saya dipanggil lagi untuk masuk ke ruangan yang bertuliskan “Neurotology”, ternyata di ruangan itu ada beberapa ruangan lagi, sebut saja ada 4 ruangan ya. Saya diminta masuk ke ruangan nomer 3. Isinya ada (Kayaknya) Mahasiswi/a semacam perawat khusus THT (saya lihat di nametagnya ada tulisan auditory bla bla bla gitu lah), lalu ada seseorang yang saya gak tau dia sebagai apa. Pakai baju dokter bukan, baju perawat bukan, laki-laki usianya sekitar 30tahunan. Begitu masuk, dia langsung bilang “Buka kerudungnya” Laaaah.. saya bengong dong, jelasin dulu kek mau dilakukan apa.. ini enggak, mana jutek banget lagi. Saya kasih mimik gak enak, dan salah satu mahasiswi bilang “Masnya keluar dulu aja kali.. mbaknya kan muslimah, jadi gak nyaman” Eeeeeh dianya nyolot bilang “ya kalau gak mau buka kerudung ya keluar ajaaa” et dah.. parah banget ya itu orang. Ya saya juga langsung keluar lah.. Bye!

Setengah jam dari itu, saya dipanggil lagi tapi masuk ke ruangan yang berbeda. Di ruangan itu saya ditanya-tanya lagi tapi dengan Dokter yang berbeda. Lalu dilakukan tes mata sederhana, seperti yang di awal tadi. Tangan dokternya bergerak ke kanan dan ke kiri. Lalu ada tes lainnya yang saya harus melihat hidung dokternya, lalu kepala saya digerak-gerakan gitu lah. Selanjutnya tes yang kayak tes minus buat kacamata. Tapi kali ini sambil digerak-gerakin kepalanya sama si dokter. Setelah itu saya diminta menunggu lagi sekitar 10 menit, lalu masuk ke ruangan pertama tadi. Isinya Dokter yang tadi, laki-laki yang jutek itu, mahasiswa audiotory, sama konsulennya. Konsulennya gak ngomong sama sekali, lagi sibuk sama HPnya. Dimulailah skrinning. Jilbab dibuka gak? Engga.. jadi hanya disingkap sebagian, lalu dokter yang perempuan tadi bantu pegang, agar hanya bagian telinga saja yang terlihat. Kalau gini kan sebenarnya gak perlu buka jilbab kan? Skrinning awal pakai garpu tala. Sounds familiar eh? Ya gitu-gitulah.. alatnya dibunyikan, lalu didekatkan ke salah satu telinga saya, kalau saya dengar suara dari garpu tala diminta untuk mengangkat tangan, kalau suara sudah habis diminta menurunkan tangan. Selain itu garpu tala juga ditempelkan di dahi bagian tengah. Sambil ditanya, suaranya lebih keras dimana? Kanan atau kiri? Saya jawab sama aja.. dua-duanya keras. Ada sekitar 3 macam garpu tala yang di tes.

Setelah itu saya diminta berdiri di atas karpet yang ada gambar seperti dua busur yang disatukan. Lengkap dengan lingkaran-lingkarannya dan nilai derajat kemiringannya.

Tes pertama, saya diminta untuk berdiri dengan kaki yang tertutup (duh gak pandai mendeskripsikan nih), kayak sikap sempurna Paskib gitu lah. Kedua tangan bersedekap kayak lagi sholat gitulah. Setelah beberapa detik, lalu diminta untuk memejamkan mata. Disini saya merasa kaki kok seperti mau goyang ya.

Tes kedua, saya diminta untuk memposisikan kaki kanan didepan kaki kiri, lalu tangan bersedekap kembali. Diawal mata masih terbuka. Masih lancar lah.. lalu yang selanjutnya mata diminta untuk tertutup. Naaah disini saya yang grogi banget kayak limbung gitu.

Tes ketiga, saya diminta untuk naik ke atas busa, dengan posisi seperti tes pertama, dengan mata tertutup.

Tes keempat, saya diminta untuk mengangkat kedua tangan sejajar bahu (macam di film-film vampir gt lah), lalu menggerakkan kedua kaki seperti lagi jalan ditempat-nya anak pramuka. Diawal lancar, lalu pas saya diminta sambil menutup mata, dan membukanya kembali, posisi saya sudah tidak ditempat semula. Tapi ada di ujung kanan, kalau saya lihat nilai derajatnya 30derajat. Wew.. feeling gak enak..

Tes kelima, saya diminta untuk menggunakan semacam penutup mata (ini kayak kacamata renang tapi besar), nah dipenutup mata itu ada kameranya. Saya duduk dengan kaki selonjor kedepan (di tempat tidur pasien ya), lalu dokternya secara cepat menggerakkan badan saya ke belakang, dengan posisi kepala menggantung (tapi ditahan sama dokternya), saat digerakkan ke belakang bagian kanan, saya ngerasa gak nyaman banget.. sampai keluar air mata. Lalu samar-samar saya dengar dokternya bilang “kelihatan nistagmusnya” Gerakan diulang dengan posisi jatuhnya ke kiri. hoya, ada layar di depan saya yang menampilkan rekaman dari kamera yang ada di penutup mata itu ya. Jadi dokternya langsung bisa lihat gerakan mata saya.

Skrinning selesai, lalu diminta menunggu diluar. Sekitar 30 menit saya dipanggil masuk lagi. Lalu dokter tadi menjelaskan sedikit (beneran sedikit, gak detail) apa yang telah tadi dilakukan. Intinya gini : Saya mengalami gangguan keseimbangan, angkanya di 30derajat itu. Syooook dong denger kayak gitu.. Lalu saya disarankan untuk melakukan olahraga rutin 2minggu ini, plus melatih otot mata (tapi gak dikasih tau caranya gimanaaa..). 2 minggu lagi disuruh datang lagi langsung ke bagian “Neurotology” untuk skrinning lebih detail saraf no.8 yaitu pendengaran dan keseimbangan. Kalau yang pakai garpu tala itu kan sederhana, nah katanya nanti yang lebih kompleks lagi. Jadi mereka ingin make sure dulu kalau pendengaran saya apakah oke-oke saja atau terjadi problem. Selanjutnya kalau memang oke-oke saja, mau fokus di soal keseimbangannya.

Dokter tanya, apa saya masih sanggup tanpa obat? Saya bilang masih. Jadi Dokternya tidak meresepkan obat apapun. Pulanglah saya.

Sehari setelahnya, saya bener-bener ngerasa mual dan pusing.. akhirnya give up minta anter Anggi ke SS Medika Salemba. Tempat Pak Suami pernah operasi telinganya oleh Dokter Susana spesialis THT.

Jam 11-an sampai di SS Medika, langsung bisa masuk karena gak pakai antri. Ngobrol-ngobrol santai sama Dokternya, karena dokternya masih inget AmayaArsa yang pernah bikin rusuh SS Medika, hiihihihi. Dokter tanya saya kenapa? Lalu saya membacakan apa yang sudah saya list, dari gejala sampai soal saya yang ke RSCM kemarin.

Dokternya agak kaget sih, tapi tetep berusaha stay cool. Lalu duduklah saya di kursi perawatan. Disitu dokternya memasukan alat berkamera ke hidung, dia bilang bersih ini.. gak ada sinus. Lalu mulut diperiksa, eh tenggorokan ya. Dia bilang bersih juga.. Lanjut telinga, dan bersih juga..

“kamu bersih kok gak ada yang aneh-aneh.. infeksi, nanah, atau apapun gak ada, kamu lagi ada pikiran gak? ini BFF gak? Dia lagi ada yang dipikirin apaa gitu mba?” –nanya ke Anggi

Si Anggi ketawa-ketawa aja..sambil bilang “ada dok, dia mau LDR-an sama suaminya”

“berapa lama sih? 1 tahun?”

Saya jawab sambil mesem-mesem..enggak dok.. 2-3 bulan paling.. abis itu saya nyusul kesana..

“Yaelaaah.. saya pernah kok LDR-an..bla bla bla -curhat soal LDR-an dia, Mungkin kamu stress kali ya? Karena kalau stress itu asam lambung meningkat, bikin mual dan pusing juga”

“lah tapi hasil skrinning kemarin kan positif saya mengalami gangguan keseimbangan dok…”

“Iya, tapi jangan lupa skrinning saat itu ya bisa ngaruh hasilnya kalau kamu lagi pusing, belum makan, dll.. apalagi RSCM, ngantri, gak nyaman..dll”

“tapi.. saya gak menyepelekan gangguan ya.. ini karena sudah 2 minggu selalu pusing, jadi kita MRI aja ya? di RSCM aja biar murah, sekitar 2,8juta dulu”

Jedeeeeng.. saya langsung bengong dong.. ini dokter kok nyuruh MRI segala.

“Jadi ya, daripada kamu bolak balik ke dokter umum, THT, lalalalala.. jadi kita langsung lihat aja deh dikepala kamu ada apa. Mudah-mudahan gak ada apa-apa, murni stress aja.. tapi kalau ada apa-apa ya biar cepet selesai sebelum kamu mulai LDR-an ya. Ada beberapa pasien saya yang kayak gini juga.. ada yang ternyata stress, tapi ada juga tuh yang berlarut-larut pusingnya pas di MRI ternyata ada tumor di otaknya, segini (mengepalkan tangan), tapi sekarang udah beres.. udah diambil, udah seneng dia.. santai aja, bismillah ini karena stress aja” —> asli ini dokter Susana santai banget ngomongnya.

(draft satu tahun yang lalu sampai sini)

Ditulislah itu surat rujukan untuk MRI Kepala (otak) dan sinus, nah saya lupa deh itu yang MRI Frontal apa bukan. Setelah dapat rujukan untuk MRI, saya langsung menghubungi RSCM buat urus-urus, eh ternyata Qadarullah list MRI di RSCM itu sudah penuh sampai Lebaran. Karena di sana itu lebih prioritasin anak-anak juga sih, dan ternyata kalau mau MRI tuh gak langsung bisa ujug-ujug datang minta MRI. Tapi ada banyak tahapannya dulu, cek lab, terus apaaa gitu lah lupa penjelasan Mbak Perawatnya. Dan ternyata  biayanya bukan 2,8 juta, hahaha. Karena rujukannya MRI di 2 titik kan, otak sama sinus, itu jenis yang beda. Jadi biayanya lumayan banget, lebih dari 5 juta pokoknya.

Setelah mendapat pencerahan kayaknya gak mungkin bisa MRI di RSCM, suami menawarkan untuk MRI di Mayapada Hospital aja, karena ada kerjasama sama kantornya, lumayan diskon 20% kalau gak salah. Tapi pas tau harga MRI di Mayapada Hospital, walau sudah dikurang diskon, harganya teteup lebih tinggi daripada di RSCM, Hahahaha. Beda kelas sih ya emang.. Hoya, setelah ini saya juga sempat cek Hb dll itulah, untuk pertama kali pengen banget dapat hasil lab HBnya rendah aja, biar jadi tersangka saya pusing-pusing ini. Ternyata Hb dll-nya itu hasilnya normal semua, wkwkwk.

Dan, waktu lebaran pun udah mau dekat. Waktu itu saya mencoba mensugesti diri sendiri untuk less-stress. Gak ngerti juga apa yang dipikirin. Tapi, dalam hati kecil emang tau sih ini ada stressnya juga, karena baru pertama kali kan mau LDR-an sama suami yang agak lama. Belum lagi nanti saya yang akan fokus sendiri urus pindahan barang-barang dari rumah kontrakan ke rumah Mama di Serang. Belum lagi di kantor lagi nyiapin berkas-berkas buat ngajuin Cuti diluar Tanggungan Negara, plus ngabisin kerjaan kantor biar pengganti saya adem tentram.

Mungkin karena bertepatan sama hari-hari terakhir Ramadhan, saya juga makin getol ngaji dan ibadah lainnya kali ya. Tau-tau pusing itu terlewatkan aja. Sama sekali gak datang-datang lagi. Suami juga support, meyakinkan saya kalau semua akan baik-baik aja insyaallah. Alhamdulillah setelah Lebaran, itu pusing-pusing yang banget itu gak pernah mampir lagi. Pas waktunya LDR-an sama suamipun, all is well, alhamdulillah.  Suami sih pengennya tuntasin aja sekalian MRI, tapi saya yang gak mau, hihihi. Dan, satu tahun sudah lewat, alhamdulillah pusing yang mampir yang gak parah-parah banget. Paling kalau kurang tidur aja, atau kalau haid-haid hari pertama. Atau lagi sebel sama suami. Hahaha. Sampai sekarang sih saya meyakininya pusing yang terjadi itu murni karena stress, banyak pikiran dalam satu waktu, banyak kerjaan dalam satu waktu juga.

Doakan semoga kami selalu sehat-sehat yaaaa 🙂
Btw, kalau yang sering-sering pusing dan beneran gak stress sih mending di cek ke THT kali ya, jangan pernah meremehkan pusing-pusing itulah. Periksa ke ahlinya aja 😉

 

 

Cerita dari Chiba #7 : Nihongo Class di Chiba

Halo, sebagai rasa pertanggungjawaban atas postingan ini, dan juga PR posting di 1M1C yang sudah bolos terus, akhirnya si Bunda tergerak untuk nulis juga… Alhamdulillah. Iyesss.. postingan kali ini bahas soal Kelas Bahasa Jepang yang saya ikut beberapa bulan belakangan ini.

Motivasi (eaaaa) awal ikutan Kelas Bahasa Jepang ini ya sederhana saja sih, ingin bisa berkomunikasi sama warga lokal. Karena tau juga akan tinggal di Jepang paling sebentar 3 tahun, itupun kalau gak diperpanjang, wallahualam. Yamasaaaa.. bertahun-tahun di sini mau cuek aja sama Bahasa Jepang. Hoya, jadi sekitar 2 Bulan sebelum kami berangkat ke Jepang, di kantor sempat ada Nihongo Class gitu, yang ngajar namanya Mamai Sensei, teman-nya-teman kantor, yang alhamdulillah-nya Mamai Sensei itu tinggal di Chiba. Uhuy, rezeki.. belum nginjek Chiba, tapi sudah dapat kenalan. Dari belajar Bahasa Jepang di Kantor itu sebenarnya sudah dapat bayangan, be-ta-pa susahnya Bahasa Jepang, ini subjektif yaaa.. karena saya memang gak punya kemampuan ilmu berbahasa yang cukup baik, hahaha. Based on pas kelas 2 SMA, saya sangat tidak dianjurkan untuk mengambil Kelas Bahasa, wkwkwk. Tapi saya gak menyerah begitu saja sih, bismillah.. selow aja belajarnya.

Lalu pas bulan Desember tahun lalu, mulai cari-cari tau info soal Nihongo Class. Pertama ada yang nawarin untuk private, tapi sungguh kutakut soal fee-nya, wkwkwk. Takut ada rasa gak-enak-gak-enak-an gitu laaah.. Akhirnya ada yang ngasih info kalau biasanya di info soal Nihongo Class itu di くやくしょ(kuyakusho), itu semacam city centre gitu laaah, urus apa-apa di Kuyakusho itu tempatnya.

Langsung saya cek web Kuyakusho Chiba, dan yup ternyata ada list yang isinya opsi untuk kelas Bahasa Jepang. Saya kirim email ke salah satu penyedia kelas Bahasa Jepang yang paling dekat dengan Apato. Sayangnya sudah satu bulan belum ada jawaban. Bulan Februari, akhirnya minta tolong sama teman suami untuk menghubungi CP yang ada di web itu. Nah, ternyata kelas Bahasa Jepang ini mengikuti jadwal anak sekolahan di Jepang. Kelas akan dibuka saat winter usai, diawal spring. Sekitar Bulan Maret. Biayanya murah banget, 4000 yen untuk…… nah ini lupa, 1 tahun apa 1 semester, hahahaha. Monmaaaap 😀

Nah, pas pertemuan pertama saya sama sekali gak kaget kalau yang ngajar kebanyakan Kakek dan Nenek. Iya seriussss.. hanya ada satu dua orang saja yang bukan Kakek Nenek. Ih tapi mereka sugoiii banget lah. Semangatnya tinggi banget. Usianya kebanyakan sudah diatas 60 tahun loh. Sistem dikelasnya dibagi sesuai level penguasaan Bahasa Jepang. Tentu sajah, si Bunda ada di level paling bawah. Diawal kelas, saya diminta untuk mengisi 2 form. Isinya mencakup data diri, dan hal-hal yang lumayan detail seperti passion, terus apa yang mau dicapai dalam belajar di kelas ini. Apakah writing, speaking, atau keduanya. Saya sih lebih concern ke speaking ya. Alhamdulillah, dapat Sensei yang pas jaman mudanya jadi Guru Bahasa Inggris. Jadi masyaallah, jago cas-cis-cus pakai dua Bahasa, plus sedikit bahasa Korea dan China. Sugoiiiii…

Nihongo Class
Ini foto dengan Han-san, orang Korea yang sudah jago cas-cis-cus Bahasa Jepang. Kelas Bahasa Jepang hari ini membahas soal Tanabata Event, makanya sama senseinya dipakein Yukata gini.

Waktu pertemuan pertama, saya hanya sendiri aja yang diajari sama Watanabe Sensei. Tapi dipertemuan selanjutnya mulai bermunculan murid-murid dari Negara lain. Saat minggu ke-4, muridnya sudah fix dari 1 orang Indonesia, 1 orang Korea, 2 orang China, dan 1 orang Thailand. Bulan kedua pelajaran sudah mulai belibet. Saya sempat jiper karena orang Korea yang katanya baru 3 minggu tinggal di Chiba tapi kok sudah hebat banget ini baca dan nulis Bahasa Jepangnya. Ini dia yang pinter banget, apa gue yang bego banget ya? Hahahaha. Sayangnya, orang Korea ini Bahasa Inggrisnya kurang begitu Oke. Padahal seru banget orangnya, kami sama-sama punya 2 anak, laki-laki dan perempuan. Orangnya juga ceriwis gitu, selalu tampak ceria. Kami kadang bahasa artis dan Film Korea yang pernah saya tonton, semacam Full House (eaaaa ketauan angkatan berapa deh gue). Eh ya, gimana ngobrolnya? Terima kasih keajaiban dunia bernama, Google Translate. Hahahaha.. jadi kalau ada kata-kata yang dia gak ngerti, saya akan ketik di Google Translate, jadi bahasa Korea. Wkwkwk ribet sih, tapi gapapa.. 2 orang China yang lain Bahasa Inggrisnya jago, mereka akan di Jepang selama 3 tahun sebagai peneliti. Pernah waktu kami ganti Sensei, nah Sensei pengganti ini gak bisa Bahasa Inggris. Setiap Senseinya ngomong, ini dua orang China selalu ngeliatin saya, dengan tatapan yang bermakna : dia ngomong apa? Saya cuman bisa geleng-geleng, pengen teriak : Gue juga gak ngertiii..wkwkwk. Nah sebenarnya yang paling kocak itu orang Thailand. Saya pernah cerita di IG, saya ceritain ulang disini yaa.. Ini percakapan saya sama orang Thailand, yang tentu sajah sudah ditranslate bebas..

OT (orang Thailand) : Eh, lo udah bisa Bahasa Jepang belum?
Gue : Ya belum laaah, kalau udah ngapain Gue ikutan kelas ini
OT  : Ohiya ya, hahaha. Eh tapi Bahasa Inggris lo bagus nih,  Lo jago ya Inggrisnya?
Gue : Gaklaaah, biasa aja. Lo tuh yang jago Bahasa Inggrisnya.
OT : Enggak, gue juga gak bisa-bisa amat nih.. Eh lo kerja apa kuliah di Jepang?
Gue : Gak dua-duanya, laki gue yang kuliah.. Lo?
OT : Laki gue orang Jepang.. dulu kami LDR-an, tapi tahun ini dia minta Gue pindah ke Jepang.
Gue : berarti laki lo jago bahasa Thailand?
OT  : Enggak bisa. Kami dulu komunikasi pakai Bahasa Inggris. Tapi sekarang dia minta gue belajar Bahasa Jepang. Gak mau lagi dia ngomong Bahasa Inggris.
Gue : Kenapa?
OT : ya dia juga gak bisa-bisa banget Bahasa Inggrisnya.. pas awal-awal nikah, dia ngomong sesuatu, yang gue gak ngerti. Sampai harus diulang 6x, ternyata dia cuman bilang Hamburger. Hahahaha parah kan..
Gue : Lo gak bisa bahasa Jepang, gak bisa-bisa banget Bahasa Inggris. Laki lo gak bisa Bahasa Thailand, gak bisa-bisa banget Bahasa Inggris. Terus JATUH CINTANYA GIMANAAA? HAhahaha..

Sayangnyaaa… orang-orang seru itu akhirnya berguguran satu-per-satu. Pas akhir bulan Juni kemarin, 1 orang China itu bilang ke si Bunda : it’s soooooo complicated. Dan, setelah itu dia gak pernah muncul lagi. 1 orang China lainnya dan Orang Thailand yang lucu itu bertahan tidak sampai 1 bulan pertemuan, udah give up. Tersisalah saya dan orang Korea ini. Dengan kondisi, orang Korea ini sudah jago baca dan tulis Bahasa Jepang. Makin down-lah si Bunda. Duuuh orang ini baru loh dateng ke Chiba, begitu pikir saya. Tapiiii, dipertemuan 2 minggu lalu, saya baru tau kalau sebelum dia tinggal di Chiba, dia sudah tinggal di Tokyo. Wewwww, pantessss udah lumayan keren Bahasa Jepangnya. Hahaha

Kadang terbesit untuk udahan aja ikutan Kelas Bahasa Jepang ini, toh orang China dan Thailand sudah duluan meluluskan diri, wkwkwk. Apalagi pernah diceritain sama teman kantor yang beberapa tahun yang lalu sempat ikutan Nihongo Class juga di Kobe, katanya : Gue cuman bertahan 1 bulan Cha, pusing banget. Hahahaha makin memotivasi saya buat ikutan keluar kan? Wkwkwk. Tapi suami nyuruh lanjut aja, disuruh belajarnya dibawa enjoy.. jadi yaudah bismillah aja, pilihan lanjutpun ditempuh. Emang pilihan banget sih ini, mau udahan apa lanjut. Bismillah.. semoga Allah bukakan jalannya. Semoga apa-apa yang kami pelajari selama disini, kelak akan bermanfaat. Doain yaaaaa 🙂