Tooth Fairy #1

Menyesal itu emang diakhir ya Kak, diawal itu pendaftaran, duh basi ya gueeeh..hahaha. Ini mau bahas apa sih kok diawali dengan penyesalan gitu? Hahaha.. Ini soal Gigi, bukan Gigi nya Bang Armand ya, tapi Gigi yang ada dimulut. Kalau dibikin survey, kayaknya bakalan lebih banyak orang yang takut ke dokter gigi daripada ke dokter lainnya ya? Lebih baik minum ponstan atau parcet atau painkiller lainnya ketimbang harus ke dokter gigi, ya kan? Ayo ngaku deh.. Kenapa ya? Kayaknya dokter gigi itu horor banget auranya, wkwkwk..

Soal gigi yang bermasalah ini benernya dari tahun 2010 deh kayaknya, dulu ke klinik dokter gigi dikantor, tapi entah ya.. sudah 1 tahun lebih itu 1 gigi geraham yang bermasalah, gak kelar-kelar juga. Padahal hampir tiap minggu ke klinik kantor, dan kata atasan “hobby banget lo cha ke dokter gigi..” sampai pas 2012 itu gue ada di titik “udah lah, males lagi ke dokter giginya..” padahal udah dikasih tau sama teman kantor yang lain, disuruh ke dokter gigi lain aja.. kali emang gak jodoh dengan dokter gigi di klinik kantor. Tapi waktu 2012 itu sok sibuk lah, ada aja alesannya buat gak ke dokter gigi.

2012 akhir menikah, dan langsung hamil. Gigi geraham yang bolong bermasalah itu teteup bolong sih, tapi gak sakit, jadi ya gue biarin aja. Dan dodolnya termakan mitos kalau lagi hamil, gigi yang bermasalah gak bisa diapa-apain. Duuuh.. waktu itu belum banget tertarik sama dunia kesehatan, jadi sering termakan isu-isu yang gak jelas. Poor me..

2013 punya anak, gigi teteup bermasalah. Tapi setiap hari di jam kerja sudah 3x izin buat pumping asi, jadi punya alasan lagi gak ke dokter gigi. Niat ada, tapi realisasinya nihil. Hiks..

2014 tau-tau hamil lagi, NAH ini titik penyesalan kenapa di tahun 2010 lalu urusan gigi itu gak diberesin. Pas hamil sekitar 13 minggu, lagi sikat gigi biasa aja tau-tau.. gigi geraham patah doooong, bengong sendiri di kamar mandi. Weekendnya kontrol di dokter kandungan cerita, katanya hamil + masih menyusui itu emang nguras kalsium. Double ngurasnya, jadi emang kondisinya rapuh banget. Itu gigi yang patah, bukan geraham yang bolong ya, geraham lainnya. Daaaan, sekitar 2 minggu kemudian geraham lainnya patah juga, hiks, padahal udah super rajin minum kalsium yang diresepin sama dokter kandungan.

Hamil 27 minggu, si Bunda ketubannya rembes. Cerita bisa dibaca disini yaaa.. Walau emang gak diketahui penyebabnya, tapi  dokternya bilang loh bisa jadi ini kontraksi dari gigi yang bermasalah itu. Hwaaaaa…

Hoya, seinget si Bunda dari kejadian gigi patah pertama ke hamil di 27 minggu itu pernah 2 kali ke Dokter gigi di RSI juga, biar aman jejak rekam medisnya. Dan tau gaak, ternyata walau hamil ya teteup bisa sih perawatan gigi yang bermasalah itu. Hwah, nyesel banget gak dari pas hamil Amaya dulu. Tapi, again, gak selesai karena lebih concern ke si ketuban ketimbang giginya.

2015 awal Acha lahir, terlupakan lah itu masalah gigi karena tertutup masalah lainnya yang menurut gue lebih urgent untuk diselesaikan.

tooth-fairy-y-u-no-give-me-enough-money-for-the-dentist-quote-1

baru tau kalau ke dokter gigi itu mahal, wkwkwk

2016 akhirnya coba balik lagi ke klinik gigi kantor, tapi dokter giginya give up dong, hahaha.. yaudah lah cari tempat yang lain aja. Tapi pas di cek-cek, yampuuuun biaya ke dokter gigi itu muahal banget yak, sedangkan kondisi pada saat itu gak oke buat hambur-hambur uang, wkwkwk. Jadi, diputuskan ke dokter gigi dengan layanan BPJS. Sempat googling dulu dokter gigi yang oke sekitar kantor, dan memutuskan untuk ganti Faskes dari yang awalnya di Puskesmas di dekat rumah, ke Klinik Pratama di Cempaka Putih.

Jadilah 2016 itu mulai perawatan ke Klinik yang di Cempaka Putih. Rada nyebelin sebenernya, karena ternyata 1 hari hanya bisa menangani 10-15 pasien aja, dan tiap pasien hanya boleh di cek 1 gigi aja. Gitulah ya kalau gratisan, hahahaha…

To make it short, gak ada 1 pun gigi yang berhasil di-sehat-kan kembali sama si dokter gigi di Cempaka Putih itu, mulai ketar-ketir karena 2016 itu Papanji sudah bilang mau lanjut sekolah ke Jepang, padahal urusan gigi sama sekali belum keliatan cahaya nya.

2017, iya kayak virus, gigi yang bermasalah itu menular, ada sekitar 5 gigi jadinya yang bermasalah. Dan masih inget banget sekitar abis lebaran 2017 benar-benar bertekad untuk menyelesaikan urusan gigi ini. Budget sudah disiapkan, tinggal nyari tempat esekusi.

Dimulai dari bikin status di FB buat tanya rekomendasi dokter gigi yang oke dengan harga yang ramah kantong, dapat tuh beberapa rekomen dari teman-teman. Langsung cuss googling buat cek pengalaman orang lain, lokasi yang terjangkau atau engga dari rumah / kantor, plus harga tentu aja.

Dan, bismillah diputuskan ke RSKGM FK UI di Salemba, yang jaraknya lumayan dekat dengan kantor. Yang hari sabtu ada kliniknya yang buka (in case terjadi apa-apa di weekend kan.. walau ternyata mahal juga kalau yang ini mah), dari segi harga juga murah banget KALAU dibandingin tempat lain yang berbayar, plus segi keahlian dari dokternya yang ANAK UI. Entah kenapa kalau urusan dokter ini, emang susah banget lepas dari UI, rasanya gimanaaa gitu kalau bukan anak UI, hahaha..

Mudah-mudahan dalan waktu dekat si Bunda bisa ketakketik di laptop dengan tenang kayak pagi ini, nanti dilanjut insyaallah tentang perawatan saluran akar gigi di UI nya yaaa ^^

Salam.

Advertisements

Hidup (di Jepang) dari uang Beasiswa, cukup gak?

Halo, Assalamualaikum 🙂

Postingan kali ini isinya mau bahas pengeluaran rumah tangga yaaa, karena beberapa teman nanya soal ini, plus keluarga yang sering tanya : emang cukup uang beasiswa suami buat hidup ber-empat di Jepang? Sebulan kemarin juga saya menghitung pemasukan dan pengeluaran karena akan mengeluarkan kewajiban zakat. Okeh, bismillah.. ini kondisinya : tinggal di apato kampus, suami istri + dua anak yang belum sekolah, setiap hari masak di rumah, dan hampir setiap hari suami bawa bekal maksi ke kampus.

Semua  nominal disini dalam YEN ya, 1 yen = 123 rupiah (29 Jenuari 2018)

Pemasukan

  • Beasiswa MEXT (monbukagakusho) untuk Program Doctoral : 147.000
    • Beasiswa MEXT ini beda nominalnya untuk Master dan Doctoral ya, yang Master lebih kecil dapatnya. Tapi itu sudah bersih, gak bayar-bayar kuliah lagi. Ada teman suami yang dapet beasiswa lain, sebulan dapat 200.000 tapi itu termasuk biaya kuliah.
  • Tunjangan 2 Anak Balita dari Pemerintah Jepang : 20.000
    • Tunjangan anak ini harus diurus paling lambat 7 hari setelah kita sampai di Jepang, sekalian lapor diri di “Kecamatan”. Bulan Desember lalu Acha masih dapat 15.000 karena belum 3 tahun, nah untuk Januari karena sudah 3 tahun jadi dapatnya 10.000.

Pengeluaran

      No  Item        Harga      Jumlah     Total Harga
        1  Apato            30,000                  1            30,000
        2  Asuransi               1,200                  4              4,800
        3  Ipad            13,000                  1            13,000
        4  JR Abeh               2,600                  1              2,600
        5  Listrik + Sampah            14,000                  1            14,000
        6  Gas + Air               8,000                  1              8,000
        7  Beras               1,600                  4              6,400
        8  Telur                  230                  8              1,840
        9  Pampers                  850                  3              2,550
      10  Susu                  150                  5                  750
      11  Daging Ayam                  700                  8              5,600
      12  Daging Sapi               1,500                  3              4,500
      13  Nugget                  650                  4              2,600
      14 Entertain                2000                  1              2,000
      15  Sabun Cuci Piring                  100                  3                  300
      16  Sabun Cuci Baju                  250                  2                  500
      17  Snack                  200               30              6,000
      18  Buah dan Sayur               1,500                  1              1,500
      19  Tisu + Cleanser               1,000                  1              1,000
      20  Minyak Goreng                  125                  4                  500
      21  Butter dan Selai                  125                  5                  625
      22  Transport Bunda                  800                  4              3,200
      23  Toiletries               1,350                  1              1,350
      24  Skin care               2,000                  1              2,000
      25  Maksi Abeh (kalau lagi gak bawa bekal, sesekali)               2,000                  1              2,000
TOTAL          117.615

Dirinci yang perlu dirinci ya..

  • Kami tinggal di Apato milik Kampus dengan tipe Family-room, apatonya alhamdulillah luas banget dengan 2 kamar. Itu biaya bulanan 30.000 yen, untuk biaya awal, nanti akan saya paparin dipostingan lanjutannya.
  • Nah, untuk asuransi itu sifatnya wajib ya, 1 orang kena 1.200, dibebankan kumulatif ditiap keluarga. Jadi kalau ada butuh ke RS, biayanya hanya 300 yen untuk administrasi, lainnya, gratis.
  • JR itu macam KRL kalau di Jakarta, untuk mahasiswa ongkos keretanya didiskon 30 apa 50% gitu, lupa si bunda.
  • Hoya, itu biaya listrik dan Gasnya lumayan mahal karena ini musim dingin ya, penghangat hampir selalu menyala setiap hari. Pemakaian air panas untuk mandi dan nyuci piring itu ngaruhnya ke biaya gas.
  • Kondisinya si Acha : masih pakai pampers. Doain yaaa winter selesai mau mulai toilet training ^^
  • Daging sapi dan Daging ayam kita cari yang halal, jadi harganya emang lumayan mahal kalau dibandingin yang non-halal. Nah kalau yang non-islam jadi bisa berkurang lagi pengeluarannya.
  • Harga sayur dan buah ((katanya)) kalau lagi winter gini lebih mahal dari biasanya, jadi mungkin dimusim lain pengeluaran lebih berkurang, terkait sama biaya listrik dan gas juga.
  • Selain rincian diatas, kami juga harus pintar-pintar milih tempat untuk belanja, pilihan untuk belanja item-item diatas itu ada 4 : kombini (macam sevel, family mart, lawson), Maruetsu (ini semacam carefur), Gyomu supa (supermarket yang banyak makanan halalnya), Toko Indonesia di Akubo, Tokyo. Hoya satu lagi, My Outlet di masjid Nishi-Chiba. Naaah, kita harus milih barang apa yang beli di Gyoumu, atau barang apa yang beli di Maruetsu. Soalnya, misal.. bawang bombay itu lebih murah di Gyuomu daripada Maruetsu, tapi Pisang lebih murah di maruetsu ketimbang Gyuomu.
  • Biaya entertain itu biasanya pengeluaran Bunda buat beli macam-macam perintilan yang digunakan buat main dan belajar sama anak-anak. Kayak origami, cat warna, kertas, gunting, lem. Nah kalau beli kayak ginian surganya di Daisho sama Siera. Daisho disini JAUH LEBIH ASIK, lebih komplit, LEBIH murah daripada di Indonesia ya. Semua barang harganya 108 yen (sudah termasuk pajak), cihuy banget kan ^^
  • Hoya, kalau anak sudah masuk usia sekolah, disini dari SD sampai SMP kalau sekolah di sekolah milik Pemerintah biayanya gratis ya, kecuali biaya bento untuk yang ikut bento sekolah, tapi bagi yang muslim biasanya gak ikut terkait kehalalannya.

Nah kalau dari paparan kasar itu bisa keliatan kan yaaa, masih ada sisa sekitar 49.000 per bulannya (sebelum dikurangi Zakat dan ngasih buat orang tua + mertua). Insyaallah cukup banget uang beasiswa MEXT itu buat yang sudah berkeluarga. Jadiiii, ayo gapapa para istri ikutan aja ke Jepang kalau suaminya sekolah lagi disini 😛 #kompooor Intinya di makan sih, soalnya kalau gak masak yaudah babay aja itu uang  bulanannya, wkwk. Nah emang gak bosen anak-anak gak jalan-jalan? Kita teteup jalan-jalan kok.. tapi sebisa mungkin cari yang gratisan aja. Di Jepang alhamdulillah berlimpah taman ya, anak-anak mah ketemu taman juga udah seneng banget. Atau rada modal sedikit untuk ongkosnya ke Odaiba, disana banyak tempat yang asik buat anak-anak, dan tentu saja gratis 🙂

WhatsApp Image 2018-01-23 at 16.38.07

Apato saat salju, Januari 2018

Semoga yang lagi ngitung-ngitung biaya rumah tangga selama di Jepang jadi ada gambaran yaaa, see you 🙂

Cerita dari Chiba #1

Hai Hai Assalamualaikum!

Pertama mau bilang super salut sama mama-mama yang di rumah, dan teteup eksis ngeblog, masyaallah. Dulu pas masih kerja, biasanya mosting di jam-jam istirahat leha-leha kantor. Sekarang ngerasa gak ada jam istirahatnya, ahaha parah. Ini untuk pertama kalinya dalam sejarah selama hampir 1 bulan jadi FTM bisa pegang laptop sudah lebih dari 1 jam. Rekoooor! Biasanya baru ngidupin aja udah ada yang ngintilin. Malam ini kok bisa Bun? Yalaaah.. 3 orang pasukan udah tidur kecapean setengahharian main di Chibaminato :p

Kedua mau bilang kalau banyaaaak banget yang mau diposting, dan (Ehm!) banyak juga temen-temen yang nanyain kenapa blog ini gak update-update, sampai tadi pagi akhirnya suami juga nanya, kenapa istrinya gak update blog? wkwkwk.. Balik lagi, benernya banyak banget yang mau ditulis.. dari proses ngajuin Cuti di Luar Tanggungan Negara buat PNS, ngurusin Visa Dependent buat tinggal di Jepang, Apa-apa aja yang harus dipersiapkan untuk bisa tinggal di Jepang, dan si Abeh hutang juga tulisan gimana doi bisa dapet beasiswa doctoralnya di Chiba, bagaimana ngurus COE buat bawa keluarga tinggal di Chiba, karena emang selama ini banyak pertanyaan berulang soal hal-hal tadi. Tapi yaitu.. ketik-ketik huruf di keyboard bukan lagi hal yang mudah buat emak zaman now. Untung aja ini masih inget letak qwerty dimana :p

WhatsApp Image 2017-12-28 at 20.30.20

Acha di Chibaminato Park, 28 des 2017

Jadiiii.. mau bahas apa kita kali ini? Apa ya? Saya juga bingung mau mulai dari mana. To make it short, kami sekeluarga sejak awal Desember ini sudah pindah ke Chiba. Kalau ada yang baru pertama kali dengar kata “Chiba” cusss lah mampir dulu ke postingan Ibun ini  yang bahas soal Chiba. Waktu postingan itu ditulis, statusnya emang udah berencana pindah ke Kota yang tetanggaan sama Tokyo ini. Tepatnya di Inage. Bahas dikit soal Chiba disini ya.. Jadi, Chiba itu salah satu dari 47 Perfektur di Jepang. Kalau di Indonesia Perfektur itu macam Provinsi, sama kayak Provinsi, Perfektur juga punya ibu kota. Nah nama ibu kotanya sama juga, Chiba. Di Chiba-yang-ibu-kota-itu ada lagi wilayah-wilayahnya. Ada Chuo, Midori, Hanamigawa, Inage, Mihama, Wakaba. Sekarang kami tinggal di wilayah Inage (gak tau tahun depan dimana :p) . Mungkin selama ini yang kita sering denger itu Narita ya, nah Narita itu ada di Perfektur Chiba, bukan Tokyo 🙂

WhatsApp Image 2017-12-28 at 20.30.21

Untuk sekarang kami tinggal di Chiba University Internasional House. Hoya, belum disinggung dikit ya, sekarang Abehnya bocah-bocah lagi sekolah estiga di Univ itu, makanya kami sekarang tinggal disini, alhamdulillah. Bentuknya macam Flat/Apartemen, disebutnya Apato kalau disini. Tapi lebih privat karena 1 lantai hanya 2 unit Apato, berhadap-hadapan yang ditengahnya ada semacam tempat per-listrikan (apasih bun..) Satu apato ini ada 5 lantai, 1 komplek ini gatau deh ada berapa gedung. Banyak banget. Tapi dibeda-bedain mana yang single, couple (boleh menikah atau roomate —-> iyaaaaa.. disini legal lah mau tinggal seatap sama siapa juga, hiks), dan yang paling besar yang apato buat family dengan 2 kamar tidur. Luas banget apatonya, alhamdulillah.. secara selama ini tinggal di kontrakan bedengan ya sist 😀

Ini kok jadi banyak amat penjelasannya yaaa..ahahaha.. Padahal dihati cuman mau nulis tentang apa yang dirasa dan dilihat selama hampir 1 bulan tinggal disini.

BERSIH

Inimah udah keterlaluan banget ya terkenalnya. Emang bersiiiiiih banget disini teh. Sejauh ini belum pernah liat orang buang sampah sembarangan. Dan, walau kami di Indonesia juga menerapkan buang sampah pada tempatnya, tapi selama tinggal disini tuh lebih ketat gitu loh penjagaan sampahnya buat pribadi dan anak-anak. Mungkin ini juga ditunjang oleh banyaknya fasilitas berupa tempat sampah yang memadai, dan petugas yang rutin ambil sampah ya, jadi gak pernah liat tempat sampah sampai luber-luber disini mah.

SAMPAH

Sampah sejak dari Apato juga dibedain, kami mengumpulkan botol-botol yang bisa didaur ulang di plasti tersendiri, dipisah dengan sampah-sampah yang pada akhirnya akan di hancurkan. Sampah yang akan dihancurkan itu dimasukkan kedalam “plastik sampah Arigatou-hijau” kalau gak salah warna plastik ini beda-beda di tiap daerahnya. Plastik sampah Arigatou ini tadi siang saya lihat di swalayan dalam stasiun harganya 160 yen isi 10 plastik. Jadi gak ada ceritanya ya kita buang sampah dengan plastik-swalayan biasa.

WhatsApp Image 2017-12-28 at 20.30.19

MINYAK BEKAS (Jelantah)

Hoya, bener yang aku baca di seseblog soal minyak goreng bekas pakai. Minyak goreng sisa, jelantah ya namanya? itu dibuang gak boleh asal. Gak boleh masuk saluran pembuangan air. Bisa panjang urusannya kalau saluran air mampet. Jadi kami beli oil absorbing pads (100 yen isi 14 kalau gak salah, beli di daisho) buat nyerap minyak-minyak jelantah ini, sebelum masuk ke plastik Arigatou. Sangkin parnonya soal saluran air mampet, diluar konteks minyak, kami disini sampai benar-benar pakai double filter di sink tempat cuci piring, plus saya sendiri selalu mengumpulkan rambut rontok saat mandi, wkwkwk

Continue reading

It Takes Two To Tango #2

Kemarin lalu, saya curhat di sesemilis soal beberapa hal yang belakangan ini muter-muter terus di kepala saya. Intinya mah soal kesehatan.. mengetahui fakta di lapangan kalau ada teman yang anaknya kena CC (literally CC loh ya, bukan yang lain, dan tanpa asma) itu pas ke dokter disuruhnya di inhalasi, atau bahasa kekiniannya di-uap. Gak cuman itu, saat saya (katakanlah) iseng screenshoot salah satu halaman di buku dokter Apin, yang tertulis kalau inhalasi bukan tata laksana yang tepat untuk CC, itu banyak yang protes. *padahal lagi yg nulis udah dokter, bukan anak ekonomi. Dan seterusnya.. dan seterusnya..

Betul, kondisi anak beda-beda. Tapi ingat, selalu ada Tata Laksana yang baku kan? Sayangnya, kita emang suka lupa, kalau dokter juga beda-beda. Beda Universitasnya, beda visinya, dan jangan lupa walau keluar sama-sama bergelar dokter, tapi beda-beda IPnya. Ya kan? Menyoal VISI, Visi itu kan ‘What be believe we can be’ ya? pastilah beda-beda tiap individu dokter. Ada yang impiannya masyarakat jadi sadar soal kesehatan, tau apa-apa yang harus dilakukan saat gelaja ini itu datang, atau mungkin juga ada yang pengen masyarakatnya terus-terusan ke dokter? Who Knows, semoga salah, semoga gak ada. Selalu ada oknum dalam pekerjaan apapun. Di Kementerian Keuangan aja pasti ada kok.. oknum nakal yang bikin susah kalau kirim barang dari luar negeri masuk Indonesia, atau yang pemeriksa pajaknya minta ini itu.. pasti ada. Begitu juga dengan profesi dokter kan? ada good doc, ada juga bad doc.

Sedihnya bad doctor ketemu sama pasien yang gak pernah belajar soal kesehatan. Dokter Wati selalu bilang : it takes two to tango dan ini benerrrrr banget. Gak bisa lah kita nyalahin dokternya, nuduh-nuduh dokternya yang komersil (misal). Lah kitanya juga pas di ruangan dokter diem aja, gak berusaha membangun komunikasi. Jadi, ayo.. udah zaman now mah kita harus aware juga soal kesehatan-kesehatan gini.. Internet sudah terjangakau harganya, bisa baca-baca di situs yang valid, kalau mau bahasa Indonesia bisa ke http://www.milissehat.web.id

dan, lucunya, tadi baca curhatan Dokter Wati beberapa waktu yang lalu, saya copas ya :

Dear all

Selamat pagi.
Nikmat sekali – hibernasi di balik tumpukan kitab. Kegiatan yg seharusnya lebih sering meski bukan Ramadhan.

Di bulan Ramadhan, kepingin banget gak praktek (hehehe maaf ya, jangan ditiru kebiasaan buruk ini). Banyak alasannya.
Termasuk “gamang”; takut emosi tak bisa dijaga sedingin kutub. Takut bicara tak bisa dikendalikan seketat niat.

Jadi?
Ikutan curhat deh, boleh ya?!

Bbp hari yl, dapat telp dini hari dari UGD. Singkat cerita, anak laki2 usia 12 bulan, KD (kejang demam) pertama. 
Saya sangat berterimakasih bahwasanya saya dihubungi (ada cerita sendiri sih hehehe). 
Saya ngobrol, ada dua “aliran” untuk penangan KD pertama. Dirawat utk observasi sampai pasti bukan KD. Atau, tidak dirawat kalau di UGD saja sdh yakin itu KD.

Nakes yakin itu KD, ok boleh rawat inap (maksudnya under dr wati). Buat observasi ya. 
Oh tapi sudah keburu di infus
Oh ya sudahlah (toh nanti siang pas visit akan saya pulangkan)

Leukosit 6 ribu, tapi LED tinggi; begitu di infokan berulang.
Oh ya, kita observasi saja ya
Kelihatannya sih virus.

Apakah ditemukan fokus infeksi? Di saluran napas atas? Telinga? Lain2?
Tidak katanya.
Oh baiklah; mungkin roseola. 
Tidak perlu obat apapun.
Paracetamol?
Boleh kalau butuh, 80 mg ya (pernah ada anak diinfus dosisnya 30 mg per kg). Belakangan, instruksi ini diterjemahkan sebagai parasetamol puyer. Hmmmmmm

Pagi kasih presentasi ke dokter se DinKes Depok
Siang menuju sore baru bisa visit
Demam, sadar, tak dehidrasi, nangis kuat (alhamdulillaah), tak ada kaku kuduk, batpil.
Yo wis, KD dan ispa
Boleh pulang

Lhooo stay nya 3 hari (maunya stay sampai bebas demam. Diterangkan berulang risk hospitalization when it is not indicated to be hospitalized … Gak terdengar speertinya penjelasan berulang ini)
Hari ke 3 ya gak divisit

Malamnya ditelp
Masih demam
Ibu panik
Minta rawat lagi

Terangin lagi
Bu, masak tiap demam harus dirawat?! Kasihan dong
Dulu kamu kan KD, kan ibumu bisa handle dg baik, kamu nya oke banget (sarjana, karir mulus).
Ayo ah! 

Ya tapi lemes.
Iya, kalau inf virus … Emang lemes. Minum mau?
Banyak. Asi juga sering
Ya udah; berpelukan sanah, manjain aja lah. Kan kakaknya juga batpil ya wajar dia sakitnya rada “lama”.

Lemesnya saya kasih stesolid ya dokkkk
Addduuuh jangaaaaan. Stesolid bukan obat lemessss. Terangkan lagi efek samping diazepam (nama dagang stesolid, valium). Sepertinya tetap tak terdengar. 

Kalau dikasih stesolid, saya rada tenang, gak takut KD.
Terangkan lagi

Dok dok, minggu gak praktek ya?
Ya enggaklah
Ngapain juga weekend ke dokter?!
Saya boleh ya ke dsa minggu kalau masih demam?
Bole banget; yg pinter tapi ya. Baca tuh yg saya kasih.

Besok lusa dapat kabar
Dirwat lagi di rs lain lantaran dahak menuju ke arah paru2 basah. Lantaran dahaknya gak bisa keluar.

Hmmmmm
Kalau kayak gini, apa percuma ya berbusa2 
Dari awal saja serahkan ke yang lain.

Apalagi sekarang gak semua ibu “happy” ketika kita minta belajar. Yang ada dsa nya dianggap “gak sopan”, gak empatis, gak profesional (krn gak kasih obat). 

Sekian sharing kebingungan saya hehehe
Jangan diketawain ya
Takuuuut prakteeeeekkkkkk

Btw, welcome lho kalau ada asupan, seandainya kalian di posisi dsa (yg membumi) … Heeehehehe (kabuuurrrr)

Wati

-patient’s safety first-

see? Hehehe.. jadi bener kan? it takes two to tango 🙂

it takes two to tango

 

Happy Learning,

BunCha

Membuat Paspor via Aplikasi “Antrian Paspor”

Membuat Paspor via Aplikasi -Antrian Paspor-

Ada yang sudah pernah bikin paspor langsung datang ke kantor imigrasi gak? Gimana rasa ngantrinya yang panjaaaang banget sampai tumpah keluar kantor..? Gak, gak bercanda ini.. Ini foto antrian di salah satu kantor Imigrasi Jakarta Pusat (Maret 2017). Padahal kami sudah sampai jam setengah 7, teteup aja antriannya panjang. Sebelumnya saya tanya apa kami bisa mendapatkan antrian prioritas karena bawa anak usia 2 tahun, petugas disana bilang kalau antrian prioritas hanya untuk BAYI, kalau mau ibu cari kantor imigrasi lain aja, ngomong tanpa liat muka saya, seruput kopi. Duh Pak… Padahal kalau cek di webnya, tertulis untuk BALITA, mungkin bapaknya gak ngerti definisi BALITA kali ya.. mungkin juga gak ngerti kalau anak usia 2 tahun itu masuknya malah batita. Antrian panjang sampai keluar kantor, berdiri, puanasss banget.. yasudahlah.. udah ilfeel dengan kantor imigrasi yang itu, babay ajaa.. *Pas keluar dari kantor imigrasinya, et daaah.. keliatan banget muka-muka calonya, banyak? Banget!

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.06.47

foto sesekantor imigrasi di Jakpus, antri berdiri lebih dari dari 2 jam.. itu sampai ke belakang gedung loh antriannya.. (maret 2017)

udah ah ~~positive vibes : mode on~~

Kabar baiknyaaa, sekarang sudah lumayan keren nih kantor Imigrasi. Udah gak jaman ah ngantri-ngantri, banyak waktu, tenaga, emosi yang terbuang kalau ngantri-ngantri gitu.. bikin makin subur calo dan pegawai imigrasi yang nakal juga jadinya :p

Jadii, sekarang mau bikin paspor sudah asik nih. Download aplikasi “Antrian Paspor”  di Google Play atau yang pake iOS menyesuaikan (gak pernah pake iOS kakaak :p) Btw, kita clearkan dulu ya diawal, bikin paspor via aplikasi ini bukan berarti kita urus “paspor online” ya, itu beda lagi.. kemarin kami bikin “paspor biasa” kok 🙂 Sudah di download kak aplikasi “Antrian Paspor” nya? Naah.. silahkan isi data-data yang diminta (KK, KTP, email aktif, alamat tinggal). Lalu login, dan pilih kantor imigrasinya. Nah ini bebas ya, gak harus berdasarkan domisili KTP. Jadi KTP saya Jaksel, tapi kemarin saya pilih Imigrasi Jakarta Barat. Sesuaiin aja dengan kondisi dan tanggal dan jam yang pas dengan kita. Untuk jaga-jaga, “booking” tanggal antrian paling enggak 3 minggu sebelum kita berencana untuk mengurus paspor ke kantor imigrasi. Karena kalau udah H-7 baru isi aplikasi rata-rata sudah penuh tanggal antrian paspor via aplikasinya. Cari yang kuota masih ada, dan hari yang kamu bisa datang ya. Isi data-datanya, jadi untuk 1 aplikasi bisa untuk 5 orang pendaftar, waktu kemarin saya 3 pendaftar (saya, amaya, dan acha)

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33 (1)

~~lalu lanjutkan hidup seperti biasa #apasih~~

Sudah tanggal janjian sama kantor Imigrasi? Datang paling enggak 30 menit sebelum jadwal ya, JANGAN TELAT! apalagi TELAT 1 JAM, JANGAN PERNAH. Kenapa? Karena kita hanya dikasih waktu 1 jam untuk mengurus perintilan-perintilan lanjutannya. Kemarin kami datang 1 jam lebih sebelum waktu janjian, jadinya agak BT sih, wkwkwk.. 30 menit cukup lah.. Yang saya ceritain disini, kantor Imigrasi Jakarta barat ya.

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.32

Kantor Imigrasi Jakarta Barat, deket banget sama “Kota Tua”

Untuk pilihan waktu kunjungan itu ada 2 macam, pagi dan siang.. kemarin kami memilih yang pagi, jam 10.00-11.00. Jadi pas jam 10 teng banget, satpamnya mempersilahkan kami untuk masuk “antrian online”

WhatsApp Image 2017-10-17 at 10.08.33 (2)

jalur antrian khusus online

Nanti sama petugas diminta berkas-berkasnya, dikasih map , form yang harus diisi, dan disuruh “beli” ada form khusus buat pengajuan paspor untuk anak. Nah ini minusnya, kenapa gak sekalian aja from yang buat anak itu disediain di aplikasi, jadi bisa kita download dan print sendiri kan.. jadi bikin kerjaan aja sih harus beli dulu ke luar, abang fotokopian.. Terus form yang disuruh diisii itu banyaaak banget isiannya, juga kenapa gak disedian di aplikasi aja ya :p Soalnya lumayan ribet ngisi-ngisi sambil liatin anak kicik dalam keadaan yang aman gak, hahaha..

Setelah berkas sudah diisi, nanti ada petugas yang nyamperin untuk ambil berkasnya. Dan gak lama dari itu kita di panggil keruangan buat di foto, ambil sidik jari dan tanda-tangan. Bocah-bocah dikasih permen biar anteng mau di foto.. Udah deh selesai.. Untuk pembayaran dilakukan via ATM (355.000 untuk paspor biasa), masuk ke menu yang “penerimaan negara” gugling aja deh, soalnya di tiap ATM beda-beda dimana menu itu berada 😀 Pada form resi tertulis 3 hari setelah pembayaran, kita bisa dateng lagi buat ambil paspor, tapi kata petugasnya 5 hari kerja aja biar aman.

Membuat Paspor via Aplikasi -Antrian Paspor- (1)Ambil paspor tinggal bawa struk atm + resi paspornya aja. Bisa diambilin orang lain? Bisa. Gampang kaaan? Alhamdulillah.. sudah mudah gini, saya masih heran sih disitu juga masih ada calo-calonya. Gak perlu tanya “kamu calo ya?” lah ya, kita sudah sama-sama tau mana yang calo, mana yang bukan 🙂 Mudah-mudahan setelah sistemnya lumayan mudah seperti ini, calo-calo dan pegawai imigrasi yang nakal bisa berkurang ya, aamiin..

Review kantor Imigrasi Jakbar : Bersih, gak ada yang berani ngerokok di dalam. Ada TV guede yang lagi nge-play binatang-binatang, bikin anak-anak bisa diam ‘sejenak’, satpam dan petugas yang helpfull, top deh 🙂

#Amayatalk

Melihat bundanya pegang-pegang perut, Amaya tanya..

Amaya : Bunda kenapa?

Bunda : Perut Bunda sakit ini..

A : Lagi mens?

B : Engga kok.. kan tadi sholat

A : Oh berarti belum mens ya?

B : Belum teh

A : Berarti itu sakitnya karena mau mens deh Bun.

~~~seketika lupa anaknya baru umur 4 tahun~~~

.

Sampai rumah dari ngantor, Amaya langsung nyamperin..

A : Bun, aku punya tepuk baru nih, judulnya TEPUK PESAWAT, dengerin ya..

B : Waaah gimana?

A :

Tepuk Pesawat! Prok Prok Prok!

Terbang! Prok Prok Prok!

Ke Jepang! Prok Prok Prok!

Cepetan! Prok Prok Prok!

Udah bun, gitu doang..

B : ~~~~spechless.. kamu kangen banget ya sama Abeh~~~

.

Yang ini kejadian tadi pagi, bagun-bangun langsung ambil pulpen dan kertas. Bunda disuruh diem.. tau-tau liatin apa yang dia bikin :

A

~~~~ Bundanya speechless lagi~~~~

WhatsApp Image 2017-10-07 at 16.12.43

i love you anak-anakku :*

 

Lakukan 3 Hal ini sebelum : Hamil

Tenang aja, saya gak lagi hamil kok 🙂 #senyumdulu . Bikin postingan kali ini diinspirasi oleh diri sendiri yang sekarang-sekarang ini lagi hobi datengin klinik konservasi gigi di RSKGM UI. Pas dokter lagi asik-asiknya merawat akar gigi saya, tiba-tiba aja kepikiran untuk sharing soal gigi ini-salah satunya.

Jadiiii.. apa-apa saja yang saya rekomendasikan untuk dilakukan sebelum teman-teman hamil? tapi please atuhlah, jangan bilang : saya kan gak tau hamil kapan MbakCha? siap-siap kan gak ada salahnya kakaak :p

  • Periksa Kesehatan Mulut dan Gigi
OralHealthPregnancy

ilikemyteeth(dot)org

Ini haruuus banget menurutku ya. Urusan gigi ini akan sangat panjang deh kalau di-entar-entar aja. Bahkan sekarang, kalau ada teman yang mau nikah, aku suruh periksa gigi dulu. Kelar-in dulu semua masalah di gigi. Siapa tau rezeki dia, setelah nikah langsung hamil kan? Kenapa sih pas hamil kondisi gigi kita harus sehat? Karena kalau buruk, dampaknya gak baik buat kehamilannya. Dari yang paling simple aja, kalau ibu hamil giginya bermasalah, apa bisa makan beraneka macam makanan yang bergizi tinggi? sakit gigi itu pasti jadi pilih-pilih makanan.. belum lagi kalau bumil kena morning-sick (yang pada kenyataannya sepanjang hari, bukan morning aja kakaaak :)) Terus tau gak kalau kebutuhan kalsium dari seorang bumil itu berlipat-lipat dari yang gak hamil? Jadi kondisi gigi kita jadi gampang banget bolong, bahkan patah.. Pengalaman sendiri, pas hamil + menyusui itu saya sikat gigi buru-buru, patahlah itu geraham T___T jadi kalau kebutuhan kalsium orang biasa itu X, ibu hamil itu 2x, ibu hamil dan menyusui itu 3X (misal loh ya). Lanjut lagi kalau pas hamil kondisi giginya memang sudah parah, itu akan merangsang keluarnya hormon prostaglandin. Naaah, hormon ini bisa merangsang kontraksi sebelum waktunya euy. Taulah ya akibat-akibat kalau muncul kontraksi secara terus-menerus : terjadinya kelahiran prematur. Heu, serem kan.. Nah, seperti di awal saya bilang kalau lagi hobi banget bolak balik ke klinik konservasi gigi untuk menyelamatkan beberapa geraham (iyaaa..beberapa, parah bgt kamu mah Bun!) setiap dilakukan perawatan saluran akar gigi itu mesti deh gigi saya di rongen. Nah kalau ibu hamil apa kabar? Makanya, please selesaikan semua masalah per-gigian sebelum memutuskan untuk hamil, bahkan menikah, imho loh ya. Jangan dimarahin kalau gak sependapat 🙂 Kalau terlanjur hamil padahal gigi bermasalah gimana? Teteup ke Dokter Gigi ya, saran saya sih yang satu RS aja sama periksa kandungannya, jadi kita punya rekam medis yang lengkap, biar gampang kalau kedepannya ada yang harus ditangani, semoga enggak yaaa 🙂

  •  Vaksinasi

vaccines-protect

Siapa yang bosen saya sering bahas soal imunisasi, vaksinasi, dan teman-temannya? Hihihi.. semoga enggak yaaa :)) Sering saya bahas, soalnya ini emang pentiiiing banget! Pernah denger gak kalau untuk membesarkan anak yang baik, kita harus memiliki lingkungan yang baik pula, bukan  hanya keluarga, tapi bisa jadi se-kecamatan, bahkan lebih. Begitu pula dengan vaksin, pernah denger soal Herd Immunity kan? Jadi, ayo vaksin dan ajak lingkungan kita juga untuk di vaksin (gak terima debat ya buat ya Antivaks, di lapak sebelah aja :)) Balik lagi ke soal hamil, ada loh vaksin yang hits banget sejak Agustus 2017 kemarin. Yup, MR! Dulu, dulu bangettt.. 5 tahun yang lalu, sebelum saya nikah, saat MMR masih tersedia, alhamdulillah saya sudah di vaksin MMR. Eh ya, MR berarti Measles-Rubella, kalau MMR : Mumps, Measles, Rubella. Untuk Ibu hamil, yang paling penting “R” nya kok, jadi gak masalah kalau dapetnya yang MR, bukan MMR. Kenapa Vaksin MR itu penting banget buat Ibu Hamil? Kena Rubella kan ‘biasa-biasa’ aja buat ibu hamil, gak bikin kenapa-kenapa si Ibunya kan? Iya bener, tapi yang kenapa-napa itu JANINNYA! ANAKNYA kelak! Apalagi kalau kenanya di trimester awal, duh kaaak 😦 Ini sedikit banyak penyakit yang bisa terkena untuk si Janin kalau ibu hamilnya kena Rubella : Katarak, Jantung, Tuli, gangguan lainnya yang banyak banget.

blog_infographic-560x282 Teman-teman bisa googling : Congenital Rubella Syndrome (CRS) untuk lebih tau soal ini. Bisa juga mampir di blognya Mami Gesi disini yang memiliki Ubii, gadis seumuran Amaya. Atau bisa juga mampir di FP nya “Rumah Ramah Rubella”. Hoya, kalau merencanakan kehamilan dan mau vaksin ini, harus di jeda ya. Minimal banget 4 minggu, ‘jangan hamil dulu’ ya, makanya saya rekomen vaksin ini sebelum nikah aja.. Buat temen-temen yang sudah punya anak-pun jangan lupa ya untuk memberikan HAK anak kita berupa imunisasi MR, atuhlah jangan bilang takdir kalau kamu gak mengusahakan pencegahan terlebih dahulu 🙂

  • Kesehatan Mental

Hah Mental? Yakin ini? Hehehe.. iya bener mental. Apalagi buat teman-teman yang gak pakai pacaran (alhamdulillah) dalam proses pernikahannya, nikah dan langsung hamil. Itu hidupnya kayak roller coster banget. Tau-tau nikah, tau-tau hamil. Grafik emosinya bisa jadi up and down. Saya pribadi melakukan sesi konseling loh ke Psikolog. Kalau enggan ke Psikolog, bisa juga ‘healing’ dengan ustadzah atau orang yang ahli dibidang ‘healing’ ini. Karena ternyata buanyak banget, perempuan yang ternyata gak siap hamil, nanti akan berlanjut ketidaksiapannya dalam melahirkan, mengasuh anak, duh bakalan panjang deh kak..

Apa lagi yak? Ada yang mau nambahin? 🙂

 

 

Salam,

BunCha