CDC #15 : Kullu Nafsin Dzaa Iqatul Maut

Kullu Nafsin Dzaa Iqatul Maut

kullu nafsin dzaa iqatul maut

Hari Jumat kemarin tiba-tiba dapat kabar yang bikin saya kayak ngefreez beberapa detik, dan langsung nangis setelahnya. Acha sampai bingung kenapa ini emaknya tiba-tiba nangis. Ya gimana gak nangis, dapat kabar ada orang kantor yang superrrrr baik kecelakaan di lokasi yang sejengkal lagi sampai depan kantor. Langsung meninggal di tempat. Aduh, nyesss banget pas tau kalau korban itu seseorang yang saya kenal. Mas W namanya. Dulu senior saya di kampus plat merah Jurangmagu. Walau senior, tapi saya dan beliau lahir di tahun yang sama. Iyes, kepinteran kayaknya beliau mah. Baru kenal beliau saat masuk kantor di tahun yang sama. Beberapa kali bekerja bareng, saya mengenal sosok Mas W yang super baik, ramah, murah senyum, dewasa, kalau mengkritik tepat sasaran dan sama sekali tidak menyakiti (sering banget dikritik soalnya dulu), dan dekat sama alquran juga masjid.

10 Tahun yang lalu, saat saya masih suka jalan-jalan, pecicilan gak jelas, tiba-tiba dapat kabar Mas W mau nikah. Kaget banget, untuk ukuran laki-laki, usia 20 tahun memutuskan untuk menikah itu agak gak umum kan ya. Rasanya dulu saya dan beberapa teman malah ngebully mas W dengan bullian yang gak banget “kebelet nikah”. Aduh padahal kan memang kebaikan itu gak boleh ditunda-tunda ya, termasuk menikah. Tapi, pas tau calon istrinya itu hafidzoh, langsung deh gak berani lagi ngeledek-ledekin. Jiperrrr… Semoga Mas W gak dendam sama bocah perempuan yang pecicilan banget ini (dulu).

Setelah beliau menikah, dan kerjaan kami yang dalam satu tim sudah selesai. Saya putus kontak. Ya ngapain juga kontak-kontakan kalau gak ada perlunya. Hanya kalau papasan di lingkungan kantor ya menyapa sopan aja. Gak berlebihan. Tapi saya tau kiprahnya di masjid kantor terus ada, sampai akhir hidupnya. Masyaallah. Kalau ada kata yang cocok dilabeli ke Mas W ini ada dua : al-quran dan masjid.

Kepergian Mas W yang bikin iri juga adalah beliau meninggal disaat perjalanan mencari nafkah halal untuk keluarganya, di hari jumat pula..

“Tidaklah seorang muslim meninggal dunia di hari Jum’at atau pada malam Jum’at kecuali Allah akan menjaganya dari fitnah kubur.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi)

jenazah Mas W disholatkan di masjid kantor setelah jamaah sholat jumat, kebayang kan betapa banyaknya yang menyolatkan? Masyaallah.. ditambah, hari yang tadinya cerah, saat Mas W disholatkan, mendadak turun hujan, sejuk seketika..

Rasanya iriiiii banget, begitu kemarin mas W meninggal. Hampir SEMUA group WA kantor beramai-ramai bersaksi kalau Mas W ini orang baik. SEMUA SEDIH (bahkan hari ini pun, saat saya membaca postingan teman tentang Mas W di media sosial, masih autonangis). Semua mengatakan kekaguman sosok Mas W yang begitu intim dengan alquran dan masjid. Aduh, pengen banget kayak gitu rasanya. Sekaligus takut, kalau nanti saya meninggal apa yang akan dilabeli teman-teman? Jangan-jangan : oh itu Icha yang rajin posting di instastory? 😦 Jangan sampai ya Allah..

Meninggalnya Mas W juga kembali mengingatkan saya kalau mati itu gak pandang usia. Gak boleh terlena sama usia, apalagi dunia. Lucu rasanya kalau masih ngejar-ngejar dunia, padahal dunia itu hanya sebatas ‘hukuman’ untuk Nabi Adam. Hari Jumat siang itu saya memutuskan untuk menonton youtube kajian Ustadz Adi Hidayat tentang kematian untuk merecharge diri sendiri. Ada satu kalimat yang jleb banget : Kita semua sadar kalau suatu hari akan meninggal kan? terus kenapa masih aja santai aja sih beribadah? masih aja nyaman melakukan maksiat berulang-ulang? Beraninya kebangetan. Udah deh, taubat.. terus lakukan amal ibadah apa yang bisa dilakukan. Ibadah wajibnya dirapihin, ibadah sunnahnya dikerjain pelan-pelan buat nambal ibadah yang belum sempurna.

Semoga kelak saat kita pergi dari dunia ini, apa-apa yang baik saja yang melekat dalam kenangan kerabat kita.. Semoga Allah masih memberikan nikmat iman islam ini sampai akhir hayat, Aamiin..

Advertisements

Cerita dari Chiba #14 : Sekolah TK di Jepang Part 2 (Bahasa, Teman, dan Ibu-Ibu)

sekolah tk (youchien) di jepang(1)

 

Part 1 ada di sini : Part 1

“Mama, Amaya no nihongo wa….Jouzu” Kata Sensei nya Amaya sekitar November tahun lalu, diucapkan dengan nada bangga sekaligus ceria. Lalu berualang kali menyebutkan kata “Sugoii”. Walau saya belum lancar bahasa Jepang, tapi ngerti kata Jouzu artinya skillfull. Alhamdulillah.. kabar bahagia banget Amaya baru mulai sekolah bulan Oktober, bulan November dikasih semangat seperti itu.

Padahal soal beda bahasa ini lumayan jadi concern saya sama suami. Aduh gimana nanti.. gimana kalau gak ngerti-ngerti.. dan ngerembet kemana-mana pikiran. Gimana kalau senseinya give up buat komunikasi sama Amaya. Gimana kalau temen-temennya sebel karena punya temen baru yang gak ngerti omongan mereka. Pokoknya was-was banget bawaannya. Padahal was-was mah gak bagus ya, perbanyak doa aja yang pasti. Daaaan, semua gimana-gimana itu alahamdulillah gak terjadi . Masyaallah..

Anak-anak Jepang itu rata-rata setipe sih, ramah walau sama orang asing. Hampir tiap sore saat saya jemput Amachan pulang sekolah, adaaa aja satu dua anak yang ngajak saya ngobrol sambil nunjukin sesuatu, batu, origami, biji-bijian, atau apaaa aja, terus mereka ngomong yang panjaaang banget, yang manah sayah belum ngerti betul, wkwkwk. Tapi yang penting ekspresi kita menunjukkan kalau kita tertarik sama cerita mereka. Ada juga yang suka tiba-tiba lari ke arah saya, dan meluk-meluk gitu. Hahaha lucu dah. Bahkaaan, pernah saya pakai gamis umbrella yang emang motifnya kurang emak-emak alias lucu gitu lah, terus temennya A chan minta saya muter-muter, katanya kayak elsa Frozen, Kirei (cantik) katanya bhahahha.

ays
Y chan – S chan – A chan lagi atraksi muter-muter di tiang

Dari sekitar 15 anak di kelas Amachan, kalau saya perhatiin ada 2 anak perempuan yang lumayan akrab sama doi.  Y chan dan S chan, salah satunya adalah ketua kelas bagian perempuan. Dari hari pertama Amachan masuk sekolah itu Y chan itu superrr ramah, baik hati banget. Padahal Amachan tipikal yang seringnya cuek, apalagi ini sama sekali gak ngerti bahasanya. Tapi temannya sabar aja teteup ngomong dan ngajak main, alhamdulillah. Pernah saya intip, saat lagi siap-siap keluar kelas mau olahraga, Y chan ini pakai acara benerin sepatu Amachan yang kebalik, benerin topi Amachan yang miring. Perhatian bangettt anaknya, Masyaallah. Kalau pas kami jemput pulang sekolah juga, dia suka ngajak main Acha. Alhamdulillah. Sebenernya kepo sama Ibunya, gimana ceritanya bisa punya anak kayak Y chan. Tapi sayang, belum pernah ngobrol sama Ibunya.. haha

Topik selanjutnya soal Ibu-ibunya. Hahaha.. TBH, saya gak gaul sama ibu-ibu nihonjin (orang Jepang asli). Pas Amachan masuk sekolah, saya sudah menyadari ibu-ibu terbagi menjadi dua gank, wkwkkw. Kalau kata mbak-mbak yang anaknya sudah TK duluan, ibu-ibu itu ngegenk berdasarkan tempat tinggalnya. Ada genk mansion (semacam apartemen elite) dan genk Danchi (apartemen gak elite), hahaha gak di Indo, gak di Jepang sama aja kayaknya ya. Saya malah bisa ngobrol sama Ibu-ibu yang orang Filipina (suaminya orang Jepang) karena Bahasa Inggrisnya jago. Ibu-ibu yang lain, malu-malu gimanaaa gitu kalau ngomong Bahasa Inggris teh. Jadi yaudahlah yaaa.. Gak usah baper, wkwkwk.. Continue reading “Cerita dari Chiba #14 : Sekolah TK di Jepang Part 2 (Bahasa, Teman, dan Ibu-Ibu)”

Cerita dari Chiba #13 : #2018bestnine and welcome 2019!

blog banner

Beberapa waktu yang lalu di IG ramai postingan bestnine ya, saya yang kudet baru aja googling “how to make best nine instagram”, hahaha gampang ternyata. Tapi postingan kali ini bukan mau bahas bestnine nya instagram sih, cuman jadi kayak teaser apa aja yang kita lalui di 2018 kemarin.

bestnine

Masyaallah euy 2018 itu, tahun yang penuh babak baru banget buat keluarga kami. Apa-apa yang sebelumnya gak pernah terbayangkan, ternyata bisa kami lewati di 2018 ini. Alhamdulillah, kalau bukan dari pertolongan Allah dan doa dari orang-orang yang sayang kami mah, aduuuuh berat banget pasti ngejalaninnya.

Terutama buat saya, yang statusnya istri dan ibu. Jungkir balik banget menjalani 2018 itu. Karena beda dari tahun-tahun sebelumnya, walau dengan status yang sama. 2012-2017 itu saya masih (sok) sibuk kerja kantoran. Pegang anak dan urusan rumah mah dilakukan disisa waktu sebelum berangkat dan setelah pulang kerja. Kondisi sudah capek dan gak maksimal. Jangankan masak, bisa main dengan anak dengan full 100% aja sudah bersyukur banget. Makanya, tiba-tiba harus masak SETIAP HARI tanpa GoFOOD itu prestasi wah banget buat saya. Prestasi lainnya di 2018 di dapur adalah : bisa bersihin ikan sendiri, hahaha. Karena beli ikan yang belum dibersihin bisa lebih murah 50 yen daripada yang sudah dibersihin. Ngirit banget mak 50 yen aja dihitung, hahaha. Ya emaaaang, berasa banget soalnya. Dulu zaman sayah kerja mah (kayaknya) ngeluarin uang itu gampang banget, minjemin uang juga gampang banget. Hampir gak pake mikir lah. Sekarang mah emang jadi perhitungan (in a good way insyaallah) sih, karena pernah ada satu bulan yang kami sering banget jajan, dan pas ngitung sisa uang kok dikit bangetttt, padahal beasiswa cair masih 2 minggu lagi! Kalau gak salah sisa uang itu tinggal 3000 yen deh, itu buat makan di india kitchen sisa gopek aja rasanya. Tapiiii ada 14 hari yang harus terlewati, beuuuh rasanya, ahahahaha. Makanya, abis itu kapok sok-sok-an gak perhitungan.

Emang berasa banget istri gak kerja tuh Bun? Buat saya ini BERASA BANGET. Bukan soal kekurangan atau apa ya, tapi lebih ke MENTAL aja. Jadi, kerena saya terbiasa punya uang sendiri, selama nikah tuh emang hampir gak pernah minta uang sama suami. Suami ya transfer langsung aja ke rekening sayah, jadi emang uangnya nyampur, dan gak pernah ngitung berapa uang suami yang terpakai dan uang saya yang terpakai. Kalau saya mau jajan jilbab, baju anak-anak, es krim, dll ya saya transfer sendiri, orang punya uang sendiri, males aja minta sama suami, hihihi songong banget ya. NAH, karena sekarang saya gak kerja, sifat GAK MAU MINTA UANG yang masih kebawa itu jadi menyulitkan saya (sendiri). Kayak apa, misal.. ada temen yang nikahan, ipar yang melahirkan, keponakan yang ulang tahun, bulanan untuk orang tua, walau saya tinggal di Jepang (dan tidak bekerja), saya usahain kadonya/uangnya sampai. Tapiiiiii, bagian minta-minta sama suami itu yang paling GAK ENAK menurut saya. Padahal mah gapapa ya, dan normal banget emang suami ngasih uang ke istri tuh, jutaan pasangan melakukan hal ini. Tapi ya itu, karena 5 tahun sebelumnya saya hampir gak pernah melakukannya, jadi asing dan aneh rasanya, hahaha. Pelan-pelan saya mulai membiasakan dan membuang ego diri buat minta uang sama suami, haha aneh ya? atau ada yang sama ngerasain hal ini juga? TOSS DULU hahaha

Terus apa lagi ya di 2018 yang beda? Oh soal bertetangga. Sebelumnya, selama 5 tahun berumah tangga kami selalu tinggal (mengontrak) di kawasan yang lingkungan sekitar itu sudah jauh diatas kami secara usia. Jadi emang agak ‘susah klik’ karena beda apa yaaa.. pandangan dan ya usia itu. Kayak, misal pas di tangerang itu kadang tetangga suka karokean kalaua ada acara apaaa gt, hihihi itu kan gak keluarga kami banget ya. Nah pas 2018 ini alhamdulillah kami dapat tetangga apato yang masyaallah baik-baikkkkk banget, kami jadi mudah ‘klik’nya. Mungkin karena dari segi usia juga gak begitu jauh kali ya. Ohya, pelajaran lainnya soal bertetangga itu adalah : tahan lisan. Hahaha, beneran deh. Gak usah komentarin hal-hal yang gak penting, karena bisa jadi menyakiti tetanggamu. Balik lagi, tiap orang punya kondisi yang berbeda. Selow ajaaah..

Then… Amaya sudah sekolah! Postingannya ada disini ya. Sekarang saya jadi paham kenapa dulu Ibu saya (hampir) selalu cerewet ribut kalau pagi-pagi. Karena emang riweuuuuh banget ya, nyiapin anak sekolah, urusan dapur juga, suami mau ke kampus juga, dan saya dan acha juga siap-siap anter tetehnya. Kadang sudah bangun pagi banget, tapi Amaya nya seloooow banget. Pernah sampai gerbang sekolahnya sudah ditutup loh. Jadi kami harus masuk lewat gerbang depan yang buat sensei-senseinya masuk. Hadeuuuh bisa keluar taring atau tanduk emaknya. Hahahaha.. Ehtapi yaaa, dulu teman saya di kantor pernah bilang : Aku tuh suka loh ngeliat Mbak Icha kalau ngomong sama Amaya atau Acha, kayak ke temen, nyantai gitu. Waktu itu sih saya nanggepinnya santai aja, sambil ketawa-tawa cerita ke suami. Eh pas di Jepang, ternyata ada satu anak yang bilang sama Ibunya kalau dia suka sama gaya saya ngomong sama Amaya, dan komplen soal gaya bicara ibunya. Hihihi ini anak-anak udah bisa compare padahal masih TK. Padahal saya mah galaaaaaak, kata Acha kalau marah kadang kayak harimau, kadang kayak kucing -_- *kurangwibawa

Masih banyak banget PR lanjutan buat 2019, pengen ngomongin serius sama suami tapi belum mood bahas yang serius-serius #LAAAAAAH. Hidup memang terus akan berjalan walau tanpa perencanaan, tapi dengan adanya catatan perencanaan kayaknya oke juga ya, biar bisa diposting di Instastory kayak pasangan lainnya. Semoga 2019 lebih baik, lebih bijak dan lebih bermanfaat 😀 Yosssh!

Cerita dari Chiba #12 : Sekolah TK (Youchien) di Jepang

Sekolah TK (Youchien) di Jepang

Jadiii, hari ini tepat 1,5 bulan sudah Amachan tiap pagi berangkat sekolah ke TK. Disebutnya Youchien kalau di sini. Setelah pindah dari Dormy di Inage ke Apato di Saiwaicho, kami memang sudah niat akan menyekolahkan Amachan di sekolah yang lokasinya dekat rumah. Saat masih di Inage, saya sudah tanya-tanya soal TK yang terjangkau dari rumah di Saiwaicho. Nanya sama istri seniornya suami di Lab yang orang Indonesia juga, sebut saja Mbak Sekar. Nah anaknya Mbak Sekar ini sekolahnya di Sazanami, naik sepeda sekitar 20 menit dari rumah. Tadinya Amachan mau disekolahin disitu juga, sudah tanya macam-macam. Eh pas sudah pindah ke Saiwaicho, alhamdulillah rezeki dapat sekolah yang lebih dekat, bisa jalan kaki. Nama sekolahnya Airis. Dulu anaknya Mbak Sekar ternyata daftar juga di Airisu, tapi kuota full. Nah emang di Jepang juga daftar sekolah itu rezeki-rezeki-an.

Hoya (setau saya), di Jepang ini untuk TK ada 3 Jenis. Ada TK Pemerintah, ini biasanya dalam satu wilayah hanya ada 1. Untuk daerah kami, ada di Nishi Chiba, di dalam komplek Universitas Chiba. Biayanya superrrr murah. Karena full subsidi pemerintah. Kalau gak salah ingat, perbulannya dibawah 1000 yen. Yang kedua TK Swasta murni, yang ini superrrr mahal. Di depan komplek apato kami ada nih TK Swasta murni, hadeuh itu kalau pagi-pagi mobil yang anter anak sekolah luar biasa keren-keren, dan bikin macet panjang. Liburan bareng juga mereka bisa sampai ke Hokaido, di ujung Jepang sana. Luarrrr Biasa. Nah yang ketiga, TK Swasta tapi yang sebagian di subsidi pemerintah untuk kami-kami yang zero income karena penghasilan hanya dari beasiswa aja (ataupun istrinya baito-kerja part time, tapi penghasilannya masih dibawah UMR, dan gak kena pajak). TKnya Amaya masuk level ini.

Dibahas selow ya. Awalnya saya datang ke sekolah itu tanggal 6 September, tepat saat Amachan berusia 5 tahun. Bilang sama salah satu sensei di sana kalau mau daftarin anak. Nanya ada ‘bangku kosong’ ga? Eh ternyata welcome banget, langsung disuruh masuk aja minggu depannya. Tapi karena kami lagi mode uang pas-pasan pasca pindahan rumah, plus pak suami juga mesti conference di Inggris, jadi mulai sekolahnya ditetapkan mulai awal Oktober 2018. Saat itu kami dikasih form yang harus diisi, dan mengurus sendiri ke kuyakusho (semacam pusat administrasi kota gitu) untuk menginfokan urusan anak sekolah ini. Sekaligus untuk mengurus keterangan bebas pajak, biar biaya sekolah anaknya di gratiskan.

Screenshot_2018-12-12 icha on Instagram “it won't be easy but it will be worth it ❤️ ganbarimashouuuuu 💪 #youchienlife #yo[...]
Seragam sekolah TK di Jepang
Continue reading “Cerita dari Chiba #12 : Sekolah TK (Youchien) di Jepang”

Kelas Matrikulasi Luar Negeri Batch #6

kelas matrikulasiAda yang bilang kalau kita merasakan sesuatu itu berjalan terlalu cepat, berarti kita terlalu enjoy mengerjakannya. Tapi kalau rasanya lamaaaaa banget gak selesai-selesai, bisa jadi kita gak suka sama yang kita kerjain. Katanya. Bener gak? Cepat atau lama sebenarnya relatif ya, tergantung apa objeknya siapa subjeknya. Tapiiiii.. 9 minggu kemarin itu beneran kok ya sudah terlewati aja gitu. Perasaan (fix perempuen banget pakai perasaan) baru banget mengenalkan diri sendiri ke sebuat WAG yang membernya gak ada satupun yang saya kenal. Tau-tau WAG nya sudah mau dibubarkan. Karena masa berlaku sudah usai. Hiks..

Sekitar 2 tahun yang lalu sebenarnya sudah dengar Mbak Dian ‘Bulil’ mention-mention soal Ibu Profesional di WAG ibu-ibu Bulil. Tapi ya tbh saya malah ketawa dan ngerasa gimanaaaa gitu dengar soal ‘profesional’ yang mengikuti kata ‘ibu’. Rasanya terlalu wah dan apa yaaa, ngerasa gak cocok aja (gomen neeee). Tapi pas Mbak Dian ngajakin ikut acaranya, dan pas juga bisa datang, yaudah datang aja.. kebetulan barengan sama ibu-ibu Bulil yang lain. Diajakin buat ikutan kelas IIP, tapi masih belum tergerak buat gabung, ngerasa repot dan masih ngawang-ngawang. Sampai akhirnya terdampar di Jepang tahun 2017 kemarin. Sering liat postingan Mbananay dan Tehana di sosmed soal IIP juga. Terus-terusan dikomporin buat ikut, daaaaaaan daftarlah diri ini di batch #6 nya. Sempat bingung karena posisi lagi ada di Jepang, sedangkan Mbananay sering mention soal iiptangkot, lah terus apa kabar yang di luar Indonesia? Ternyataaaah, ada regional Asia dan Non-Asia. Alhamdulillah

Setelah daftar, dan gabung di WAGnya, lalu perkenalan, sejujurnya jadi ngerasa minderrrrrrr banget. Karena teman-teman di Kelas Matrikulasi Luar Negeri itu masyaallah deh, keren-keren bangettttt, seriusan. Rasanya pengen jadi silent reader aja, tapi apa daya tetep gatel ikutan nimbrung di WAG yang selalu ramai walau bisa jadi di Jepang lagi asik sarapan, di belahan bumi lainnya lagi tengah malam. Soal keren-keren itu saya ketahui saat ada sesi SOTD alias Star of The Day, jadi ada sesi selama 1 jam untuk kita bebas bertanya pada satu member, tentang apa aja. Haduh, makin terkagum-kagum kalau sudah sesi SOTD teh, Ibu-Ibu Indonesia tetap bersinar walau ada di Negara orang. Di satu sisi saya jiper banget merasa jadi remahan beng-beng, tapi somehow bisa jadi motivasi diri sendiri agar terus belajar.

Apa yang sudah didapat dari ikut kelas matrikulasi cha? Banyaaak, ikutan sendiri aja ya kalau mau tau. Materi yang ngena banget, dan dibimbing oleh mentor yang menguasai matri itu asik banget ya. Materinya soal keseharian ibu-ibu, tapi masih bersifat general. Karena nanti akan dibedah di kelas-kelas IIP lanjutannya. Walau saya ngerasa ‘masih begini saja’ tapi bismillah, semoga Allah mudahkan langkah ini untuk belajar menjadi ibu yang lebih baik dari hari ke hari. Aamiin.. Tapi satu hal yang inget banget, saat kita sudah ikhlas menerima peran kita, bisa menerima keadaan saat ini, berdamai dengan diri sendiri, insyaallah langkah selanjutnya akan lebih mudah. Yang penting mau belajar terus, ikhtiar dan berdoa banyak-banyak 🙂

TABLE(11)

Tapi, kalau mau jujur yang lebih mengena dari materi yang disampaikan, justru saya pikir rasa persaudaraan diantara teman-teman di kelas yang lebih mengena. Saat kelas sudah mau dibubarkan dalam hitungan hari ini rasanya sediiiiiih banget. Walau masih akan terus bersama sebagaian member lainnya di kelas Regional ASIA, tapi berpisah dengan teman-teman yang tinggal di Eropa Amerika itu asli sediiiiiih banget. Padahal masyaallah ya, jangankan tatap muka bertemu langsung, ngobrol via telpon aja belum pernah. Semua komunikasi di WAG aja. Tapi rasanya sudah kenal dari lama. Masyaallah..

Terima kasih untuk teman-teman panitia penyelenggara wisol kemarin malam, kereeeen banget, overwhelming. Gak bisa komen macam-macam karena emang kalian totalitas banget. Berasa haru, senang, dan kayak ngobrol langsung pas semalam tuh masyaallah. Semoga ada rezeki dan berjodoh ya buat tatap muka sama semuanya. Beneran pengeeen banget. Terima kasih untuk hari-hari yang menyenangkan kemarin, maafkan juga kalau ada salah kata dan respon selama ada di kelas. I love you ALLLLLLL 🙂

OHGDP40

 

Cerita dari Chiba #11 : New Home, New Life

Untitled design(19)

Bismillah, mau bebersih Blog dulu ini, kalau rumah ditinggalin selama ini kayaknya perlu dibacain surah albaqarah dulu deh, gak tau kalau blog ya 😀

Jadiiii.. postingan kali ini juga gak bakalan komplit bin detail, cuman mau update kegiatan sebualan dua bulan ini aja ya ^^

Sebulan kebelakang ini emang riweuh banget, karena sudah disuruh keluar dari dormy Universitas. Kami pindah ke komplek apato di daerah Saiwaichou, masih di Chiba juga, hanya beda kecamatan sama daerah Inage dulu. Daaaan beneran deh, pindahan di Jepang itu ribeeeet banget, plus MAHAL, hahaha. Alhamdulillah, Allah kasih rezeki yang PAS banget lah buat pindahan ini. Gak kurang, tapi gak lebih juga, hahaha.

Baru nafas setelah pindahan rumah, keinginan buat nyekolahin Amaya ke Youchien (TK) muncul, akhirnya iseng lah (serius iseng) datang ke Youchien nanya soal pendafataran. Ehhhh.. sama senseinya malah langsung ditanyain : Kapan mau masuk sekolahnya? Padahal pas datang iseng itu di dompet tinggal recehan sisa-sisa pindahan aja. Tapi bismillah aja deh, dan Alhamdulillah pas ditagih uang masuk, pas banget rezeki anak-anak datang. Allah benar-benar deh. Tapi Acha masih di-hold-dulu ini buat sekolah. Kami melihat kesiapan mental dll belum okeh.

Pindahan rumah ini dampaknya juga kebeberapa hal, salah satunya masak. Deuuuh masakan rumah jadi beragam banget. Tetangga yang baik adalah rezeki kan? Alhamdulillah di sini ada beberapa orang Indonesia yang superrr baik dan jagoan masakannya. Pluuuuus, baik hati mau ngajarin sayah yang masih amatiran. Tiba-tiba disini jadi masak yang belum pernah saya masak sebelumnya : Bakso, Sate Ayam, Gyoza, Macam-macam cake, plus Roti. Ini kalau di Jakarta bakalan telor dadar terus kali ya, hahaha..

Nah, yang terakhir.. setelah bergaul sama ibu-ibu yang ikutan IIP, akhirnyaaaa.. sayah ikutan juga IIP Batch #6 kelas Matrikulasi Luar Negeri. Masyaallah.. rasanya itu gado-gado banget. Dan jadi ngerti kenapa tahun-tahun sebelumnya saya belum ikutan IIP, kenapa baru sekarang? Ini berasa banget sudah Allah atur semuanya. Alhamdulillah..

Jadi, mau apa dulu yang bakalan ditulis ya?

 

 

Buncha *ditulis disela-sela menyusun ebook kelas Matrikulasi Luar Negeri

 

Cerita dari Chiba #10 : Mendidik Anak di Negara Minoritas Muslim

Untitled design (1)

Hidup di Luar Negeri berasa enak dan enak banget kalau cuman dilihat dari postingan si orangnya di medsos, tapi tau gak kalau ternyata hidupnya itu berat atau berat banget? Hahaha.. truuuuuue! Saya gak bahas soal kualitas atau tidak berkualitas ya, karena kalau soal itu beda lagi urusannya. Postingan ini khususnya buat muslim yang tinggal di negara minoritas muslim, Jepang sih intinya.

Jadi sebelum memutuskan tinggal di Jepang, (KAYAKNYA) suami saya teh kepengen lanjut sekolahnya di negara J lainnya, tapi ternyata di sana tingkat rasisnya tinggi banget sama orang Islam. Pernah ada teman di Kelas Matrikulasi cerita kalau dia beberapa kali mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan dari warga asli di salah satu kota di Negara J. Alhamdulillah jalan buat sekolah di negara J belum kelihatan, yang kelihatan duluan di Jepang aja, hehehe..

Tapi ternyata, hidup di negara minoritas muslim itu bukan sekedar warga lokal asik atau enggaknya, tapi lebih penting bagaimana kita bisa tetap menghidupkan islam di dalam keluarga kecil ini. Susah banget ternyata. Karena selama ini terlena sama kondisi di Indonesia, yang bisa dibilang masih nyaman lah plus fasilitas pendukung pun bertebaran dimana-mana.

Bukan mau iri atau suudzon atau gimana sih sama keluarga di Indonesia, tapi banyak kan yang anaknya disekolahkan di TKIT atau SDIT fullday, ketemu orang tua di rumah pas malam, tau-tau anaknya sudah bisa baca iqro, diajarin di sekolahan. Tau-tau anaknya sudah bisa menghafal surat macam-macam, diajarin di sekolahnya. Nah, buat orang-orang yang tinggal di Luar Negeri, negara minoritas muslim, Jepang deh contohnya. Ini mesti diajarin oleh ibunya sendiri. Kok gak ayahnya? lain kali dibahas :p

Emang gak ada sekolah Islam di Jepang? Ada.. di Tokto, namanya YUAI International Islamic School, baguuuus banget sekolahnya. Tapi biaya sekolahnya juga masyaallah ya. Buat kami (-kami) yang menggantungkan pendapatan dari uang beasiswa Monbusho, beneran gak bakalan cukup kalau ngotot mau nyekolahin anaknya disitu. Wkwkwkwk. Mahal banget gaes. Bulananya aja buat anak TK sekitar 6juta, jangan tanya uang masuknya, nanti pingsan lagi :p Belum dihitung ongkos transportasinya, beuuuuuh..

Jadi, emang mesti diajarin di rumah. SEMUANYA. Mengajinya, menghafal alqurannya, tau apa itu ALLAH, siapa itu Muhammad, bagaimana akhlak yang baik, bagaimana adab muslim yang benar, apa saja doa-doa harian, itu SEMUA emang harus diajarin di dalam rumah. Emang gak ada semacam TPQ gitu di Jepang? Ada dooong (Arigato Mai Sensei).. tapi durasi waktunya sebentar banget, 1x tiap minggu, sekali pertemuan 2 jam. Manalah cukup kalau cuman bergantung sama TPQ aja. TPQ mah wadah ngumpulin semangat anak-anak aja biar tetap terjaga. Selanjutnya, bagaimana peran si Ibu di dalam rumah.  Diceritain juga sama Senseinya Amaya, bagaimana susahnya anak laki-laki buat sholat jumat di Jepang, karena sekolah dari pagi sampai sore kan.. Jadi ya mereka sholat hanya kalau jumat itu waktu libur, selain itu gak bisa. Belum lagi anak-anak muslim yang Bapaknya orang Jepang, hiksss ini sedih banget lah, gak mau saya ceritain. Buat yang perempuan juga sih, jadi orang yang satu-satunya sholat di sekolahan itu gak mudah loh. Jadi orang satu-satunya yang gak makan makan siang dari sekolah itu juga gak mudah loh. Apalagi jadi anak SD satu-satunya di sekolahan yang pakai jilbab. Gak gampang sayang.. Makanya, perjuangan di sini emang lebih berat.

Nah balik lagi soal mood, dari 9 bulan lebih tinggal di sini, ngerasain banget nih satu hal. Kalau si Ibunya moodnya gak bagus atau dipaksain bagus, itu apapun yang diajarin ke anak bakalan mental. Gak akan masuk. Atau, kalau si Ibunya yang ngotot banget biar si anak cepat bisa, itu juga gak akan bisa. Tapiiii, kalau ibunya selooow, ngajarinnya tulus aja, yang penting usaha, gimana anak bisanya kapan itu urusan ALLAH, tau-tau si anak bisa aja dooong, tanpa usaha keras si Ibu. Ini sih tangan-tangan ALLAH yang bekerja ya. Tapi beneran itu yang saya rasain doooong. Masyaallah..

Selanjutnya, bagaimana biar mood si Ibu tetap bagus? Kalau buat saya pribadi, cuman satu : baca Quran. Ini yang paliiing berasa, kalau baca Qurannya baik, continue, gak malesan, itu mood seharian bakal terjaga. Tapi kalau baca Qurannya sesempetnya, udah deh wasalam aja mood hari itu. Selama ini saya berusaha, tiap pagi mengawali hari itu dengan baca Quran, sambil minta sama ALLAH untuk memudahkan kami menjalani hari itu. Makanya suka sebel kalau lagi ‘dapet’, rasanya nano-nano banget.. dengan dengerin muratal aja rasanya gak cukup kalau buat saya maaah.. Kalau dulu di Indonesia, pas lagi mood jelek sih bisa me-time ya, di sini mah ke toilet keramas lamaan dikit aja udah ada yang ngetok-ngetok pintu 😀

Tapiiii, bukankan Allah sendiri yang menjanjikan ya setiap kesulitan itu sepaket dengan kemudahannya. Dua kemudahan insyaallah. Jadi tinggal gimana kitanya aja yang mencari jalan kemudahan itu. Urusan hasil, Allah aja yang atur. Hoya, satu lagi nih, yang paling penting.. kalau ingin anaknya Sholeh sholehah, ya ibu ayahnya juga mesti berusaha jadi sholah dan sholehah loh ya. Kalau mau anaknya lebih seneng pegang iqro dan alquran ketimbang nonton youtube, ya ibu ayahnya juga mesti lebih sering interaksi dengan Alquran loh ya ketimbang sama HPnya, ini jlebbbb banget buat kami (apa saya doang? bapaknya enggak? wkwkwk)

Btw, tulisan ini random banget ya, wkwkwk monmaaaap.. ini mah biar si Bunda teteup waras aja, jadi dituangin dalam postingan, biar gak jadi kerutan di wajah. Hey, anti aging itu mahal yak! Hihihi..